Featured Image Syok

Organ dan jaringan tubuh kita memerlukan aliran darah yang cukup agar dapat berfungsi maksimal. Syok adalah keadaan organ dan jaringan tubuh kita tidak menerima aliran darah yang cukup. Kondisi tersebut adalah keadaan darurat medis.

 

Aliran darah yang menurun pada jaringan dan organ menyebabkan kekurangan oksigen. Penurunan kadar oksigen dalam jaringan dan organ menimbulkan penumpukan limbah hasil metabolisme. Kondisi syok akan mengakibatkan kerusakan parah pada tubuh bahkan dapat berujung pada kematian.

 

Ada empat derajat syok:

  1. Derajat 1 terjadi sebab kehilangan volume darah efektif hingga 15% atau sekitar 750 mL pada rata-rata orang dewasa
  2. Derajat 2 terjadi sebab kehilangan volume darah antara 15-30% atau 750–1500 mL, memicu takikardia sedang, dan mulai mempersempit tekanan nadi
  3. Derajat 3 terjadi sebab kehilangan sekitar 30-40% volume darah efektif atau 1500-2000 mL, mekanisme kompensasi tubuh gagal, dan hipotensi, takikardia, dan output urin yang rendah terjadi.
  4. Derajat 4 terjadi sebab kehilangan volume darah sekitar 40–50% atau 2000–2500 mL, dan hipotensi berat akan berkembang dan, jika berkepanjangan, akan menyebabkan kerusakan organ yang parah dan kematian.

 

Gejala dan Tanda Syok

Terdapat 3 kategori utama penyebab syok, yaitu:

  1. kardiogenik (masalah yang berhubungan dengan fungsi jantung)
  2. hipovolemik (artinya volume total darah yang tersedia untuk bersirkulasi rendah atau berkurang), dan
  3. syok septik (disebabkan oleh infeksi yang hebat, biasanya oleh bakteri)
Ilustrasi syok kardiogenik
Ilustrasi syok kardiogenik

Kardiogenik

Syok kardiogenik dapat terjadi oleh penyakit atau peristiwa apa pun yang mencegah otot jantung memompa dengan kuat dan cukup konsisten untuk mengedarkan darah secara normal.

 

Serangan jantung, kondisi yang menyebabkan radang otot jantung (miokarditis), gangguan irama listrik jantung, dan segala jenis penumpukan massa atau cairan dan/atau gumpalan darah yang mengganggu aliran keluar dari jantung, semuanya dapat secara signifikan memengaruhi kemampuan jantung untuk memompa darah dalam jumlah yang normal.

 

Hipovolemik

Syok hipovolemik terjadi ketika volume total darah dalam tubuh jauh di bawah normal. Kondisi ini bisa terjadi bila ada kehilangan cairan berlebih, seperti dehidrasi akibat muntah atau diare hebat, penyakit yang menyebabkan buang air kecil berlebih (diabetes insipidus, diabetes melitus, dan gagal ginjal), luka bakar yang luas, penyumbatan di usus, radang pankreas. (pankreatitis), atau perdarahan hebat dalam bentuk apa pun.

 

Syok Septik

Syok septik dapat terjadi ketika infeksi yang tidak diobati atau tidak diobati secara memadai (biasanya bakteri) dibiarkan berkembang. Bakteri seringkali menghasilkan bahan kimia beracun (toksin) yang dapat menyebabkan cedera di seluruh tubuh. Ketika sejumlah besar bakteri ini, dan toksinnya, mulai beredar di aliran darah, setiap organ dan jaringan di dalam tubuh berisiko mengalami efek merusak. Akibat paling serius dari bakteri dan racun ini termasuk fungsi otot jantung yang buruk; pelebaran diameter pembuluh darah; penurunan tekanan darah; aktivasi sistem pembekuan darah, menyebabkan pembekuan darah, diikuti dengan risiko perdarahan yang tidak terkendali; kerusakan paru-paru, menyebabkan sindrom gangguan pernapasan akut; gagal hati; gagal ginjal; dan koma.

 

Gejala dan Tanda Awal Syok

Gejala awal syok meliputi tangan dan kaki yang dingin dan lembap; warna kulit pucat atau biru; lemah, denyut nadi cepat; laju pernapasan cepat; tekanan darah rendah. Berbagai gejala lain mungkin ada tetapi tergantung pada penyebab yang mendasari.

 

Diagnosis hingga Pengobatan

Diagnosis syok didasarkan pada gejala dan kriteria pasien termasuk penurunan tekanan darah yang signifikan, keluaran urin yang sangat rendah, dan tes darah yang menunjukkan darah yang terlalu asam dengan konsentrasi karbondioksida yang bersirkulasi rendah. Tes lain dilakukan, jika sesuai, untuk mencoba menentukan kondisi yang mendasari yang bertanggung jawab atas keadaan syok pasien.

 

Tujuan terpenting dalam pengobatan syok meliputi: mendiagnosis keadaan syok pasien dengan cepat; melakukan intervensi dengan cepat untuk menghentikan kondisi yang mendasarinya (menghentikan pendarahan, menghidupkan kembali jantung, memberikan antibiotik untuk melawan infeksi, dll.); mengobati efek syok (oksigen rendah, peningkatan asam dalam darah, aktivasi sistem pembekuan darah); dan mendukung fungsi vital (tekanan darah, aliran urin, fungsi jantung).

 

Perawatan termasuk menjaga pasien tetap hangat dengan mengangkat kaki dan menundukkan kepala untuk meningkatkan aliran darah ke otak; menempatkan jarum di pembuluh darah untuk memberikan cairan atau transfusi darah, sesuai kebutuhan; memberi pasien oksigen ekstra untuk bernapas dan obat-obatan untuk meningkatkan fungsi jantung; dan mengobati kondisi dasar yang menyebabkan syok.

 

Prognosis dan Pencegahan

Prognosis pasien syok tergantung pada tahap syok saat pengobatan mulai diberikan, kondisi yang mendasari yang menyebabkan syok, dan keadaan medis umum pasien.

 

Kita dapat mencegah kondisi syok sebab oleh dehidrasi selama muntah atau diare parah. Syok dapat dihindari dengan mengetahui bahwa pasien yang tidak dapat minum untuk mengganti cairan yang hilang perlu diberikan cairan secara intravena (melalui jarum di pembuluh darah).

 

Jenis syok lainnya dapat dicegah sejauh kondisi yang mendasarinya dikendalikan atau dipantau sehingga tidak berlanjut ke titik syok.

 

Referensi

  1. Approach to the Patient with Shock.” In: Jameson, J. Larry and Anthony S. Fauci, eds. Harrison’s Principles of Internal Medicine, 20th ed. New York: McGraw-Hill, 2018
  2. Rapp J. et al., “Blood Vessel and Lymphatic Disorders.” In: McPhee S., et al. Current Medical Diagnosis and Treatment, Los Altos, CA: McGraw-Hill, 2010.

By Rifan Eka Putra Nasution

Dr. Rifan Eka Putra Nasution, Lahir di Aek Kanopan, Labuhanbatu Utara, Sumatera Utara, 29 Oktober 1992. Menyelesaikan pendidikan dasar dan menengahnya di kota kelahiran lalu menyelesaikan pendidikan tingginya pada Fakultas Kedokteran Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh.Dr. Rifan mendapatkan medali Emas pada Olimpiade Kedokteran Regional Sumatera Pertama untuk cabang Kardiovaskular-Respirologi dan menghantarkan dirinya menjadi Mahasiswa Berprestasi Universitas Syiah Kuala pada tahun 2013. Pada tahun 2014, ia mendapatkan penghargaan Mahasiswa Kedokteran Berprestasi Se-Sumatera dari ISMKI Wilayah I.Saat ini beliau bertugas sebagai Pegawai Negeri Sipil dengan Jabatan Dokter Ahli Pertama di UPTD Puskesmas Sukarame, Kecamatan Kualuh Hulu, Kabupaten Labuhanbatu Utara, Sumatera Utara.Beliau juga aktif menulis di Media Online dan Situs Kedokteran dan Kesehatan lainnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.