Featured Image pertolongan pertama

Pertolongan Pertama: Semua Bisa Jadi Penyelamat

Pertolongan pertama adalah bantuan atau perawatan awal yang diberikan kepada seseorang yang terluka atau sakit. Orang yang memberikan bantuan ini disebut sebagai penolong pertama atau awal.

 

Artikel ini akan memberikan gambaran kepada Anda terkait langkah-langkah untuk menjadi penolong pertama.

 

Termasuk gambaran persiapan secara psikologis dan emosional.

 

Artikel ini juga memberikan saran praktis tentang apa yang harus dan tidak seharusnya Anda lakukan dalam keadaan darurat.

 

Apa yang dimaksud dengan penolong pertama?

ilustrasi pertolongan pertama
ilustrasi pertolongan pertama (Sumber: Pixabay.com)

Pertolongan pertama mengacu pada tindakan yang diambil sebagai respons terhadap seseorang yang terluka atau sakit.

 

Penolong pertama adalah orang yang melakukan tindakan ini sambil menjaga agar semua orang yang terlibat tetap aman dan tidak menyebabkan bahaya lebih lanjut saat melakukannya.

 

Anda harus mengambil tindakan yang paling menguntungkan korban.

 

Selalu perhitungkan keterampilan, pengetahuan, dan pengalaman Anda sendiri.

 

Salah satu aturan utama pertolongan pertama adalah memastikan bahwa area di sekitar korban aman bagi Anda sebelum Anda mendekati korban.

 

Jangan mencoba untuk menjadi pahlawan dalam situasi berbahaya.

 

Jika Anda menempatkan diri Anda dalam risiko bahaya, Anda tidak mungkin dapat membantu orang lain.

 

Anda malah bisa menjadi korban berikutnya.

 

Jika tidak aman, jangan mendekati korban, tetapi hubungi bantuan gawat darurat atau cari pertolongan.

 

 

Prioritas Pertolongan Pertama

ilustrasi resusitasi jantung paru
ilustrasi resusitasi jantung paru (Sumber: Pixabay.com)

Penolong pertama memiliki beberapa prioritas terkait hal-hal yang harus dilakukan ketika akan memberikan bantuan.

 

Prioritas tersebut antara lain:

  • Menilai suatu situasi dengan cepat dan tenang.
  • Lindungi diri Anda dan korban dari bahaya – jangan pernah menempatkan diri Anda dalam risiko
  • Cegah infeksi silang antara Anda dan korban sejauh mungkin
  • Menghibur dan meyakinkan korban setiap saat.
  • Nilai korban: identifikasi, sejauh yang Anda bisa, cedera atau sifat penyakit yang memengaruhi korban
  • Berikan pengobatan dini, dan obati korban dengan kondisi paling serius (mengancam jiwa) terlebih dahulu.
  • Mengatur bantuan yang tepat: hubungi bantuan darurat jika Anda mencurigai adanya cedera atau penyakit serius; membawa atau mengirim korban ke rumah sakit; mencari bantuan medis, atau membawanya pulang.
  • Tetap dengan korban sampai perawatan yang tepat tersedia.
Baca Juga!  Cedera Akibat Listrik: Diangnosis & Tatalaksana

 

 

Mempersiapkan Diri Menjadi Penolong Pertama

penolong pertama
penolong pertama (Sumber: Pixabay.com)

Ketika menanggapi keadaan darurat, penting untuk mengenali kebutuhan emosional dan fisik semua yang terlibat, termasuk kebutuhan Anda sendiri.

 

Anda harus menjaga kesehatan psikologis Anda sendiri dan dapat mengidentifikasi stres jika hal tersebut datang saat Anda melihat seseorang yang membutuhkan bantuan.

 

 

Respons yang tenang dan penuh perhatian dari Anda yang memfasilitasi kepercayaan dan rasa hormat dari orang-orang di sekitar Anda adalah dasar bagi Anda untuk dapat memberikan atau menerima informasi dari seorang korban atau saksi secara efektif.

 

Tindakan ini termasuk menyadari, dan mengelola reaksi Anda, sehingga Anda dapat fokus pada korban dan membuat penilaian.

 

Dengan berbicara kepada seorang korban dengan cara yang baik hati, penuh perhatian, lembut tetapi tegas, Anda akan menginspirasi kepercayaan diri dalam tindakan Anda.

 

Sikap ini akan menghasilkan kepercayaan antara Anda dan para korban.

 

Tanpa rasa percaya diri ini, korban mungkin tidak dapat memberi tahu Anda tentang peristiwa penting, cedera, atau gejala, dan korban mungkin tetap dalam keadaan sangat tertekan.

 

Langkah-langkah kunci untuk menjadi penolong pertama yang efektif adalah:

  • Tetap tenang
  • Waspadai risiko (untuk diri sendiri dan orang lain)
  • Bangun dan pertahankan kepercayaan (dari korban dan orang yang ada di sekitarnya)
  • Berikan perawatan dini, perawatan yang paling serius (mengancam jiwa) syarat terlebih dahulu
  • Hubungi bantuan yang sesuai
  • Ingat kebutuhan Anda sendiri

 

Tetap Tenang Ketika Menjadi Penolong Pertama

korban yang butuh pertolongan pertama
korban yang butuh pertolongan pertama (Sumber: Pixabay.com)

Penting untuk bersikap tenang ketika Anda memberikan pertolongan pertama.

 

Pertimbangkan situasi apa yang mungkin menantang Anda, dan bagaimana Anda akan menghadapinya.

 

Untuk menyampaikan kepercayaan kepada orang lain dan mendorong mereka untuk mempercayai Anda, Anda perlu mengendalikan emosi dan reaksi Anda.

Baca Juga!  Beberapa Fakta Mengenai Tubuh Manusia Yang Mungkin Belum Anda Ketahui!

 

Orang sering takut akan hal yang tidak diketahui.

 

Menjadi lebih terbiasa dengan prioritas pertolongan pertama dan teknik-teknik pertolongan pertama dapat membantu Anda merasa lebih nyaman.

 

Dengan mengidentifikasi ketakutan Anda sebelumnya, Anda dapat mengambil langkah untuk mengatasinya.

 

Cari tahu sebanyak mungkin, misalnya, dengan menyelesaikan program pembelajaran pertolongan pertama dengan salah satu Lembaga pelatihan.

 

Untuk jaminan tambahan, bicarakan dengan orang lain tentang bagaimana mereka menghadapi situasi yang sama atau bicarakan ketakutan Anda dengan orang yang Anda percayai.

 

Penolong Pertama Harus Bisa Mengontrol Diri

alat dan bahan pertolongan pertama
alat dan bahan pertolongan pertama (Sumber: Pixabay.com)

Dalam situasi darurat, tubuh merespons dengan melepaskan hormon yang dapat menyebabkan respons “melawan, melarikan diri, atau membeku”.

 

Ketika ini terjadi, jantung Anda berdetak lebih cepat, pernapasan Anda lebih cepat dan Anda mungkin lebih banyak berkeringat.

 

Anda mungkin juga merasa lebih waspada, ingin melarikan diri atau merasa terpaku di tempat.

 

Jika Anda merasa kewalahan dan sedikit panik, Anda mungkin merasa tertekan untuk melakukan sesuatu sebelum Anda jelas tentang apa yang dibutuhkan.

 

Berhentilah sejenak dan ambil nafas yang dalam.

 

Pertimbangkan siapa lagi yang mungkin membantu Anda merasa lebih tenang, dan ingatkan diri Anda tentang prioritas pertolongan pertama (berlawanan).

 

Jika Anda masih merasa kewalahan, tarik napas lagi dan katakan pada diri sendiri “lebih tenang” sebagai isyarat.

 

Ketika Anda tenang, Anda akan dapat berpikir lebih jernih dan merencanakan respons Anda.

 

Pikiran yang Anda miliki terkait dengan cara Anda berperilaku dan perasaan Anda.

 

Jika Anda berpikir bahwa Anda tidak dapat mengatasinya, Anda akan lebih sulit menentukan apa yang harus dilakukan dan akan merasa lebih cemas: lebih siap untuk bertarung, melarikan diri atau terpaku.

Baca Juga!  Mengangislah! Fakta Ilmiah Tentang Air Mata

 

Jika Anda tahu cara menenangkan diri, Anda akan lebih mampu mengatasi kecemasan Anda dan membantu korban.

 

Memberikan Pertolongan Pertama

Terdapat beberapa langkah-langkah dalam memberikan pertolongan pertama. Langkah-langkah tersebut antara lain:

  1. Membangun kepercayaan awal dengan korban
  2. Mengatasi korban yang menolak pertolongan pertama
  3. Memberikan pertolongan pertama
  4. Mendapatkan bantuan dari orang lain
  5. Membuat catatan

 

Membangun kepercayaan awal pada pertolongan pertama

Gunakan mata dan telinga Anda untuk mengetahui bagaimana respons seorang korban.

 

Dengarkan dengan menunjukkan keterampilan mendengarkan verbal dan non-verbal.

 

  • Lakukan kontak mata, tetapi lihatlah sekarang dan kemudian agar tidak menatap.
  • Gunakan suara yang tenang dan percaya diri yang cukup keras untuk didengar tetapi jangan berteriak.
  • Jangan berbicara terlalu cepat.
  • Buat instruksi sederhana: gunakan kalimat pendek dan kata-kata sederhana.
  • Gunakan anggukan dan “mmm” untuk menunjukkan bahwa Anda mendengarkan ketika korban berbicara.
  • Periksa apakah korban mengerti maksud Anda – minta untuk memastikan.
  • Gunakan gerakan dan gerakan tangan yang sederhana.
  • Jangan menyela korban, tetapi selalu mengakui apa yang dikatakan kepada Anda; misalnya, dengan merangkum apa yang dikatakan korban untuk menunjukkan bahwa Anda mengerti

 

Semoga tips-tips seputar bagaimana seorang penolong pertama bersikap di atas dapat membantu Anda untuk menyelamatkan lebih banyak orang yang membutuhkan pertolongan.

 

Referensi
  1. John F. 2018. The Complete First Aid Pocket Guide: Step-by-Step Treatment for All Your Medical Emergency. New York: Adams Media
  2. Dunne J et al. 2016. First Aid Manual. Revised 10th edition. London: Dorling Kindersley
Berikan Komentar Di Sini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.