Featured Image Penyakit Tulang

Rangka manusia cukup kuat. Kita dapat mengandalkan tulang belulang kita untuk menahan tubuh seumur hidup. Sama dengan berbagai bagian tubuh kita lainnya. Kerangka manusia juga terpengaruh terhadap berbagai gangguan atau penyakit. Penyakit tulang bisa menjadi sumber kelainan dan kecatatan utama pada kerangka tubuh manusia. Beberapa penyakit bahkan dapat membuat tulang kita yang kuat menjadi mudah patah.

Gambar Rangka Manusia
Gambar Rangka Manusia

Oleh karena itu, kita penting mempelajari struktur tulang dan penyakit yang dapat berpengaruh pada rangka tubuh kita, penyebabnya, dan memahami apa yang membuat kita lebih mungkin mengalami penyakit-penyakit ini (faktor risiko).

 

Sebelum kita membahas lebih lanjut tentang penyakitnya, ada baiknya kita belajar lebih banyak tentang struktur tulang.

 

Silakan teman-teman klik tautan berikut ini untuk informasi lengkap seputar anatomi atau struktur tulang manusia.

Anatomi Tulang Manusia [LENGKAP]

 

Selanjutnya mari kita lihat bagaimana tulang kita dapat mengalami penyakit.

 

Jenis-Jenis Penyakit Tulang

Penyakit tulang dapat bersifat genetik atau turunan, akibat bertambah usia atau penuaan, atau karena hal-hal yang membuat kita cenderung mengalami sakit. Hal-hal yang membuat kita cenderung sakit kita sebut sebagai faktor risiko.

 

Faktor risiko terdiri dari 2 jenis, yaitu:

  1. Dapat terkontrol
  2. Tidak dapat terkontrol

Beberapa penyakit kerangka manusia menyerang orang dewasa, tetapi penyakit pada struktur rangka manusia dapat kita temukan pada siapa saja tanpa memandang usia.

 

Untuk yang pertama, mari kita kenali lebih dekat penyakit yang paling sering terjadi pada tulang.

 

Osteoporosis – Penyakit Tulang Keropos

Ilustrasi Penyakit Tulang Rapuh
Ilustrasi Penyakit Tulang Rapuh (https://www.myupchar.com/en, CC BY-SA 4.0, via Wikimedia Commons)

Osteoporosis adalah suatu kondisi yang menyebabkan kepadatan tulang rendah dan kerusakan jaringan tulang. Penyakit ini dapat menyebabkan kerapuhan tulang dan peningkatan risiko patah tulang, terutama pada pinggul, tulang rusuk, tulang belakang, dan pergelangan tangan.

 

Lebih dari 53 juta orang Amerika menderita osteoporosis atau berisiko mengembangkannya karena memiliki massa tulang yang rendah. Meskipun osteoporosis sebagian besar menyerang orang dewasa yang lebih tua — terutama wanita — penyakit ini dapat menyerang siapa saja tanpa memandang usia, termasuk anak-anak.

 

Penderita osteoporosis berisiko tinggi mengalami patah tulang (patah tulang) yang bisa terjadi dengan sangat mudah, termasuk saat melakukan aktivitas rutin seperti berdiri atau berjalan.

 

Pengobatan osteoporosis bertujuan untuk melindungi dan memperkuat tulang. Pengobatannya termasuk konsumsi obat penguat tulang. Obat jenis ini dapat memperlambat kerusakan tulang dan bahkan meningkatkan pertumbuhan tulang.

 

Tulang kita adalah struktur yang kuat. Oleh sebab itu, kita dapat mengukur tingkat kekuatannya dengan mengukur massa atau kepadatan tulang.

 

Tentang Kepadatan Tulang atau Bone Mineral Density

Pemeriksaan Kepadatan Tulang
Pemeriksaan Kepadatan Tulang (Biswarup Ganguly, CC BY 3.0, via Wikimedia Commons)

Kondisi satu atau semua tulang kita bisa diukur dengan kepadatan tulang. Kepadatan tulang adalah pengukuran mineral tulang dalam tulang. Jika dokter melakukan pemindaian kepadatan mineral tulang (BMD), dokter akan dapat memberi tahu kita seberapa kuat tulang kita.

 

Kepadatan tulang memuncak saat kita menjadi dewasa muda di usia pertengahan 20-an hingga awal 30-an.

 

Sejak saat itu, seiring bertambahnya usia, tulang kita perlahan-lahan akan kehilangan kepadatan.

Untungnya, ada beberapa hal yang dapat kita lakukan untuk mengurangi kehilangan kepadatan tulang alami ini, termasuk:

  1. Konsumsi vitamin dan mineral atau mengonsumsi obat-obatan tertentu
  2. Makanan yang mengandung kalsium dan vitamin D, dan
  3. Berolahraga

 

Beberapa tindakan ini juga dapat membantu kita mengelola kesehatan tulang dan mengurangi risiko penyakit tulang. Sayangnya, tidak semua penyakit tulang bisa dicegah.

 

Selanjutnya, mari kita berkenalan dengan penyakit yang menyebabkan tulang tubuh kita menjadi rapuh.

 

Osteopenia – Penyakit Tulang Rapuh

Perkembangan Penyakit Tulang Osteopenia menjadi Osteoporosis
Perkembangan Penyakit Tulang Osteopenia menjadi Osteoporosis (Laboratoires Servier, CC BY-SA 3.0, via Wikimedia Commons)

Osteopenia adalah kondisi yang menyebabkan kepadatan tulang lebih rendah dari biasanya. Mengalami osteopenia akan meningkatkan risiko osteoporosis. Osteopenia tidak akan menimbulkan gejala karena kehilangan massa tulang tidak menyakitkan.

 

Jika dokter mengira kita menderita osteopenia, kita mungkin akan menjalani pemeriksaan kepadatan tulang untuk mengukur massa dan kekuatan tulang. Pemeriksaan ini telah kami jelaskan sebelumnya

 

Osteopenia mempengaruhi sekitar setengah dari orang Amerika di atas usia 50 tahun. Faktor risiko osteopenia termasuk:

  1. Jenis kelamin wanita
  2. riwayat keluarga dengan kepadatan tulang rendah
  3. menopause sebelum usia 40
  4. pengangkatan ovarium sebelum menopause
  5. tidak cukup berolahraga
  6. pola makan yang buruk
  7. merokok
  8. minum terlalu banyak alkohol atau kafein, dan
  9. penggunaan obat golongan kortikosteroid jangka panjang

 

Tujuan pengobatan osteopenia adalah untuk mencegahnya berkembang menjadi osteoporosis. Perawatan biasanya termasuk diet dan olahraga, dan obat-obatan penguat tulang jika kepadatan tulang mendekati tingkat osteoporosis

 

Dokter mungkin juga merekomendasikan konsumsi suplemen kalsium dan/atau vitamin D.

 

Rakitis dan Osteomalasia

Rongent Anak dengan Rakhitis
The original uploader was Mrich at Rongent Anak dengan Rakhitis (English Wikipedia., CC BY-SA 1.0, via Wikimedia Commons)

Rakitis adalah suatu kondisi yang mempengaruhi perkembangan tulang anak. Penyakit ini menyebabkan nyeri tulang, pertumbuhan tulang yang buruk, dan tulang menjadi lunak dan lemah.

 

Kondisi tersebut dapat menyebabkan kelainan bentuk tulang. Jumlah atau kadar vitamin D yang kurang adalah penyebab Rakitis.

 

Memastikan anak penderita rakitis mendapatkan cukup kalsium dan vitamin D melalui makanan mereka atau dengan mengonsumsi suplemen vitamin adalah pengobatan utama untuk penyakit tulang pada anak ini.

 

Anak-anak yang memiliki masalah dalam menyerap vitamin dan mineral mungkin memerlukan dosis suplemen atau suntikan vitamin D yang lebih tinggi.

 

Orang dewasa juga dapat mengalami kondisi serupa, yang dikenal sebagai osteomalasia. Osteomalasia ialah kondisi yang melemahkan tulang dan membuatnya lebih rentan terhadap patah tulang.

 

Penyakit ini menyebabkan hilangnya mineral tulang sehingga tulang lebih cepat patah daripada yang bisa mereka bangun kembali. Osteomalasia umumnya terjadi pada orang dewasa yang kekurangan vitamin D.

 

Bisa juga disebabkan oleh gangguan pencernaan atau ginjal. Gangguan pada sistem pencernaan dan ginjal menyebabkan tubuh kita tidak mampu menyerap vitamin D secara memadai.

 

Gejala yang paling umum dari osteomalasia adalah nyeri tulang, patah tulang, dan kelemahan otot. Osteomalasia dapat memengaruhi kemampuan kita untuk berjalan.

 

Penyakit Kanker Tulang

Tulang bagian manapun pada tubuh kita dapat mengalami kanker tulang. Namun, kanker tulang lebih sering terjadi pada tulang panggul dan tulang panjang, yaitu tulang lengan dan kaki.

 

Kanker tulang jarang terjadi, terhitung < 0,2% dari semua jenis kanker, menurut American Cancer Society.

 

Penyebab sebagian besar kanker tulang tidak diketahui, tetapi beberapa jenis terkait dengan genetika (turunan), radiasi atau kemoterapi sebelumnya, tumor jinak, atau kondisi tulang lainnya.

 

Penting untuk kita ingat, radiasi benda-benda di sekitar kita yang memancarkan gelombang radio (misalnya TV, radio, ponsel) tidak menjadi penyebab kanker tulang.

 

Istilah “kanker tulang” tidak termasuk kanker yang bermula di tempat lain di tubuh dan bermetastasis (menyebar) ke tulang.

 

Kanker tersebut diberi nama berdasarkan asal mulanya. Salah satu contohnya adalah kanker payudara yang telah menyebar ke tulang.

 

Kondrosarkoma adalah kanker tulang paling umum yang menyerang orang dewasa. Pada anak-anak dan remaja, kanker tulang yang paling umum adalah osteosarcoma dan tumor Ewing.

 

Pembedahan merupakan pengobatan utama pada sebagian besar kanker tulang. Dokter ahli tulang (spesialis ortopedi) juga mungkin menyarankan kemoterapi dan radiasi untuk mengobati kanker tulang.

 

Penyakit Tulang Belakang – Skoliosis

Skoliosis pada Tulang Belakang
Skoliosis pada Tulang Belakang (https://www.scientificanimations.com, CC BY-SA 4.0, via Wikimedia Commons)

Skoliosis adalah kondisi tulang belakang yang terjadi selama percepatan pertumbuhan sebelum masa pubertas.

 

Penyakit serebral palsy dan distrofi otot dapat menjadi penyebab skoliosis. Namun, sebagian besar penyebab skoliosis adalah idiopatik (tidak diketahui asalnya). Skoliosis idiopatik remaja memiliki prevalensi atau angka kejadian 0,47% sampai 5,2% dari keseluruhan kejadian penyakit tulang.

 

Skoliosis dapat berlanjut hingga dewasa atau dapat berkembang pada orang dewasa sebagai skoliosis degeneratif dewasa.

 

Sebagian besar kasus skoliosis pada masa kanak-kanak ringan, tetapi terkadang dapat menyebabkan kelainan bentuk tulang belakang akan menjadi lebih parah saat anak tumbuh.

 

Skoliosis yang parah bisa menyakitkan dan melumpuhkan. Jika seorang anak memiliki kurva tulang belakang berbentuk S yang parah, hal itu dapat mengurangi jumlah ruang di dalam rongga dada dan menyebabkan masalah pernapasan serta fungsi paru-paru yang berkurang.

 

Jika anak menderita skoliosis ringan, mereka akan dipantau dengan pemeriksaan sinar-X untuk melihat apakah lekukannya atau kurva tulang belakang semakin parah.

 

Kasus ringan biasanya tidak memerlukan pengobatan meskipun beberapa anak perlu memakai penyangga punggung agar kondisinya tidak memburuk. Seorang anak dengan skoliosis parah mungkin memerlukan pembedahan untuk meluruskan tulang belakangnya.

 

Radang sendi

Menurut CDC, lebih dari 54 juta orang dewasa di Ameriksa Serikat mengalami beberapa bentuk artritis. Radang sendi atau artritis adalah penyebab utama ketidakmampuan kerja (disabilitas) di Amerika Serikat.

 

Artritis terbagi dalam dua kategori: osteoartritis (OA) dan radang sendi inflamasi. OA dan radang sendi memiliki penyebab berbeda dan memerlukan pendekatan pengobatan yang berbeda.

 

Kondisi radang sendi dapat memengaruhi banyak sendi dan sering kali merupakan akibat dari sistem kekebalan yang terlalu aktif dan tidak berfungsi di mana peradangan merajalela.

 

Beberapa radang sendi yang paling sering terjadi antara lain:

  1. Ankylosing spondylitis: Mempengaruhi tulang belakang, tulang dada, dan persendian besar tubuh
  2. Gout: Artritis inflamasi akibat kelebihan asam urat dalam darah
  3. Lupus: Mempengaruhi banyak organ dan sistem dalam tubuh
  4. Artritis psoriatis: Artritis inflamasi yang terjadi dengan psoriasis, kondisi kulit autoimun yang muncul sebagai bercak merah bersisik dan gatal.
  5. Artritis rematoid: Penyakit inflamasi sistemik dengan peradangan menyerang banyak sendi di seluruh tubuh

 

Penyakit Tulang Paget

Osteitis deformans adalah sebutan lain untuk penyakit tulang Paget. Kondisi ini mengganggu proses daur ulang tulang normal tubuh.

 

Biasanya, jaringan tulang baru secara bertahap akan menggantikan jaringan tulang lama. Namun, pada penyakit Paget kerusakan dan pertumbuhan kembali berlebih, yang berarti tulang lebih besar dan lebih lembut.

 

Tulang bisa jadi cacat, rapuh, dan mudah patah. Paget sebagian besar terjadi pada tulang panggul, tengkorak, tulang belakang, dan kaki, tetapi tulang apa pun dapat terpengaruh oleh kondisi ini.

 

Risiko kita mengalami untuk penyakit tulang Paget meningkat seiring bertambahnya usia dan kondisi ini lebih sering terjadi pada orang dewasa yang lebih tua.

 

Orang dengan warisan genetik ras Eropa memiliki peningkatan risiko dan kondisi tersebut menurun dalam keluarga.

 

Komplikasi penyakit tulang Paget meliputi:

  1. Patah tulang
  2. Radang sendi
  3. Gagal jantung
  4. Kehilangan pendengaran atau kehilangan penglihatan jika Paget mempengaruhi saraf tengkorak
  5. Masalah sistem saraf karena tulang dapat memberikan tekanan pada otak, saraf, dan sumsum tulang belakang dan karena berkurangnya aliran darah ke otak dan sumsum tulang belakang
  6. Osteosarcoma — sejenis kanker tulang
  7. Batu ginjal karena kelebihan kalsium dalam tubuh akibat kerusakan tulang yang berlebihan
  8. Gigi tanggal jika Paget memengaruhi tulang wajah kita

 

Bifosfonat merupakan salah satu obat untuk pengobatan penyakit ini. Pembedahan dapat mengobati kerusakan tulang yang disebabkan oleh penyakit Paget.

 

Osteonekrosis

Nekrosis avaskular atau osteonekrosis adalah penyakit tulang yang menyebabkan kematian sel tulang. Menurut American College of Rheumatology kondisi tersebut mempengaruhi hingga 20.000 orang Amerika setiap tahun antara usia 20 dan 50.

 

Pasien yang terkena cenderung memiliki riwayat trauma, konsumsi obat kortikosteroid, atau minum alkohol yang signifikan.

 

Pada pasien dengan osteonekrosis, penurunan aliran darah menyebabkan kematian tulang. Hal ini terjadi karena kondisi tersebut menyebabkan kerusakan kecil pada tulang yang menyebabkan tulang yang terkena akhirnya rapuh. Perubahan kecil ini akan menyebabkan aliran darah ke bagian tulang tersebut terganggu.

 

Osteonekrosis dapat menyebabkan nyeri, artritis, dan fungsi sendi yang terbatas. Penyebab pasti dari kondisi tersebut tidak diketahui. Beberapa orang dengan kondisi ini mungkin memerlukan operasi penggantian sendi untuk memperbaiki dan mengganti tulang yang rusak.

 

Osteomielitis

Osteomielitis adalah infeksi tulang yang disebabkan oleh bakteri yang disebut Staphylococcus aureus. Kondisi penyakit diabetes, artritis reumatoid, atau penyakit sel sabit dapat meningkatkan risiko osteomielitis.

 

Menurut Klinik Cleveland, osteomielitis mempengaruhi 2 dari setiap 10.000 orang, baik anak-anak maupun orang dewasa.

 

Gejala osteomielitis mungkin termasuk nyeri dan bengkak di daerah tulang yang terkena, demam, pembengkakan pada pergelangan kaki, kaki, dan tungkai, kehilangan gerakan persendian, dan perubahan gaya berjalan (cara seseorang berjalan).

 

Jika tidak mendapatkan pengobatan, osteomielitis dapat memengaruhi suplai darah dan menyebabkan kematian jaringan tulang. Penyakit ini dapat pulih dengan pemberian antibiotik.

 

Infeksi tulang yang parah mungkin memerlukan pembedahan untuk membuang tulang yang rusak, terutama pada kerusakan dan infeksi tulang belakang untuk pengobatan kompresi tulang saraf.

 

Osteogenesis Imperfecta – Penyakit Tulang Rapuh Bawaan

Penyakit tulang rapuh atau osteogenesis imperfecta (OI) adalah bagian dari kelompok penyakit tulang bawaan yang disebut displasia skeletal. Kondisi ini menyebabkan tulang rapuh yang mudah patah. Penyebab OI adalah gen yang rusak. Terutama gen yang bertanggung jawab untuk membuat kolagen, protein penguat tulang.

 

Perkiraan prevalensi OI di Amerika Serikat adalah antara 20.000 dan 50.000. Penyakit ini menyerang kurang dari 200.000 orang, sehingga menjadi penyakit tulang langka.

 

OI bisa menjadi kondisi ringan yang menyebabkan hanya beberapa patah tulang sepanjang hidup seseorang. Namun, penyakit ini dapat menjadi berat dan menyebabkan ratusan patah tulang yang penyebabnya tidak diketahui. Penyakit ini dapat menjalani pengobatan dengan pemberian obat penguat tulang, terapi fisik, dan pembedahan.

 

Displasia kerangka lainnya

Ada lebih dari 450 kelainan tulang displasia tulang. Kelainan ini biasanya muncul pada bayi baru lahir, mempengaruhi tulang dan persendian. Penyakit tulang ini dapat menghambat pertumbuhan anak dan menyebabkan tulang kepala, tulang belakang, atau tulang panjang lengan dan kaki berbentuk tidak normal.

 

Anak-anak dengan displasia tulang akan memiliki anggota tubuh yang lebih pendek dibandingkan dengan tubuh mereka.

 

Displasia rangka disebabkan oleh gen yang rusak. Baik yang diturunkan atau yang bermutasi secara acak selama perkembangan janin. Displasia rangka yang paling umum adalah achondroplasia dan jenis dwarfisme lainnya, displasia thanatophoric, dan hipokondroplasia.

 

Jika tidak diobati, displasia rangka dapat menyebabkan masalah pernapasan, masalah tulang belakang, termasuk tulang belakang melengkung, membungkuk, dan menyempit, penumpukan cairan di otak disebut hidrosefalus, serta gangguan penglihatan dan pendengaran.

 

Perawatan untuk displasia tulang akan tergantung pada gejala yang berhubungan dengan kondisi tersebut. Pengobatan ini mungkin termasuk mengobati hidrosefalus, operasi untuk menangani stenosis tulang belakang atau ketidakstabilan tulang belakang, penggantian sendi lutut dan pinggul yang sangat terpengaruh oleh artritis, operasi pemanjangan anggota tubuh, dan operasi ekstremitas bawah untuk memperbaiki kesejajaran tulang.

 

Faktor Risiko Penyakit Tulang

Tulang kita harus mampu menopang tubuh, membentuk struktur tubuk, melindungi organ vital, dan bertindak sebagai tempat melekatnya otot agar kita dapat bergerak.

 

Namun, beberapa faktor risiko potensial, tulang bisa menjadi lemah atau rapuh. Faktor-faktor risiko ini dapat terkontrol atau tidak dapat terkontrol.

 

Faktor Risiko Terkontrol

Faktor kesehatan tulang yang dapat terkontrol antara lain:

  1. diet
  2. olahraga
  3. berat badan
  4. penggunaan alkohol dan tembakau
  5. konsumsi beberapa jenis obat.

 

Pola makan rendah kalsium dan vitamin D meningkatkan risiko terkena osteopenia atau osteoporosis.

 

Jika kita memiliki gaya hidup yang tidak banyak bergerak atau sendentari adalah faktor risiko lain untuk osteopenia dan osteoporosis.

 

Menjaga berat badan ideal dan normal adalah penting untuk menjaga kesehatan tulang kita. Kelebihan berat badan akan memberi terlalu banyak tekanan pada tulang dan mengurangi kemampuannya untuk mendukung tubuh kita.

 

Tubuh yang terlalu kurus juga dapat meningkatkan risiko keropos tulang dan patah tulang seiring bertambahnya usia. Dokter kita akan menginginkan memiliki berat badan yang sehat untuk usia, struktur tulang, dan tinggi.

 

Merokok dan menggunakan jenis tembakau lain dapat membatasi aliran darah kaya oksigen yang bertanggung jawab untuk menutrisi tulang, otot, dan persendian, serta membantu penyembuhannya.

 

Merokok juga memengaruhi kemampuan tubuh untuk menyerap kalsium, yang berarti menurunkan kepadatan tulang. dan tulang yang lebih lemah.

 

Selain itu, nikotin akan memperlambat produksi sel pembentuk tulang yang perlu disembuhkan oleh tubuh manusia. Konsumsi alkohol yang berlebihan dapat memiliki efek yang sama seperti merokok.

 

Penggunaan obat kortikosteroid jangka panjang dapat merusak tulang. Jenis obat golongan kortikosteroid antara lain:

  1. prednison
  2. kortison
  3. deksametason

 

Obat lain yang dapat mempengaruhi kesehatan tulang termasuk aromatase inhibitor untuk mengobati kanker payudara, selective serotonin reuptake inhibitor yang diresepkan untuk gangguan mood, metotreksat yang sering digunakan untuk radang sendi, beberapa obat anti kejang, kontrasepsi hormonal, dan penghambat pompa proton yang digunakan untuk mengurangi asam lambung produksi.

 

Faktor Risiko yang Tidak Terkontrol

Beberapa faktor risiko penyakit tulang berada di luar kendali kita, termasuk jenis kelamin, usia, etnis, dan riwayat keluarga.

 

Wanita lebih cenderung mengalami kondisi yang menyebabkan keropos tulang, seperti osteopenia dan osteoporosis.

 

Keropos terjadi karena tulang pada wanita berukuran lebih kecil dan kehilangan kepadatan lebih cepat daripada pria karena perubahan hormon sepanjang hidup mereka.

 

Tulang yang lebih tipis dan lebih lemah dapat menjadi konsekuensi dari bertambahnya usia. Penyakit tulang karena seiring bertambahnya usia, tulang kita akan menyerap kalsium dan fosfat daripada menyimpannya.

 

Perubahan hormon seperti penurunan estrogen dan testosteron seiring bertambahnya usia juga berkontribusi pada keropos tulang baik pada pria maupun wanita

 

Etnis dan gender sama-sama berperan dalam kesehatan tulang. Misalnya, risiko patah tulang tertinggi ada pada wanita kulit putih. Orang-orang ras Eropa dan Asia lebih sering terkena osteoporosis daripada kelompok etnis lain.

 

Beberapa kondisi tulang genetik dikaitkan dengan riwayat keluarga. Misalnya, penyakit tulang Paget dapat diturunkan dari generasi ke generasi dalam keluarga yang terkena.

 

Osteogenesis imperfecta dan jenis displasia tulang lainnya juga diturunkan dalam satu keluarga.

 

Jika memiliki anggota keluarga dekat yang menderita osteoporosis, kemungkinan besar mungkin mengembangkan kondisi tersebut di kemudian hari. Mintalah dokter untuk memeriksa kita lebih awal untuk kondisi tersebut.

 

Kesimpulan

Jika kita mengkhawatirkan kesehatan tulang atau risiko genetik untuk kondisi tulang kita, maka sebaiknya konsultasikan dengan dokter.

 

Dokter dapat melakukan pemeriksaan tes kepadatan tulang, pemeriksaan genetik, dan tes lain untuk membantu menentukan risiko dan merekomendasikan cara untuk mengurangi faktor risiko.

 

Dengan mengevaluasi risiko kita terkait penyakit tulang, dokter dapat menentukan pendekatan terbaik untuk mengurangi pengeroposan tulang dan mencegah serta mengatasi masalah sebelum masalah tersebut muncul.

 

Referensi

  1. Neumann PE, Gest TR. How many bones? Every bone in my bodyClinical Anatomy. 2020;33(2):187-191. doi:10.1002/ca.23425
  2. Biga LM, Dawson S, Harwell A, et al. Chapter 6. Bone tissue and the skeletal system. In: Anatomy & Physiology. Published 2020.
  3. NIH Osteoporosis and Related Bone Diseases. Osteoporosis: Peak bone mass in women. Updated October 2018.
  4. NIH Osteoporosis and Related Bone Diseases ~ National Resource Center. Osteoporosis overview. Updated October 2018.
  5. Harvard Medical School. Osteopenia: When you have weak bones, but not osteoporosis. Updated July 6, 2020.
  6. Medline Plus. Rickets. Updated August 5, 2018.
  7. Cleveland Clinic. Osteomalacia. Updated August 14, 2018.
  8. American Cancer Society. Key statistics about bone cancer. Updated January 8, 2020.
  9. Konieczny MR, Senyurt H, Krauspe R. Epidemiology of adolescent idiopathic scoliosisJ Child Orthop. 2013;7(1):3-9. doi:10.1007/s11832-012-0457-4
  10. Centers for Disease Control and Prevention. Arthritis. Updated October 1, 2020.
  11. Medline Plus. Paget’s disease of bone. Updated August 12, 2020.
  12. American College of Rheumatology. Osteonecrosis. Updated March 2019.
  13. Cleveland Clinic. Osteomyelitis. Updated November 18, 2017.
  14. Beary JF and Chines AA. Osteogenesis imperfecta: Clinical features and diagnosis. UpToDate. Updated May 3, 2019.
  15. Krakow D. Skeletal dysplasiasClin Perinatol. 2015;42(2):301-viii. doi:10.1016/j.clp.2015.03.003
  16. Johns Hopkins Medicine. Skeletal dysplasia.
  17. NIH Osteoporosis and Related Bone Diseases ~ National Resource Center. Smoking and bone health. Updated December 2018.
  18. Panday K, Gona A, Humphrey MB. Medication-induced osteoporosis: screening and treatment strategiesTher Adv Musculoskelet Dis. 2014;6(5):185-202. doi:10.1177/1759720X14546350
  19. Medline Plus. Aging changes in hormone production. Updated October 8, 2020.
  20. Cauley JA. Defining ethnic and racial differences in osteoporosis and fragility fractures. Clin Orthop Relat Res. 2011;469(7):1891-1899. doi:10.1007/s11999-011-1863-5
  21. Singer FR. Paget’s disease of bone. In: Endotext. Feingold KR, Anawalt B, Boyce A, et al., editors. Updated January 4, 2020.

By Rifan Eka Putra Nasution

Dr. Rifan Eka Putra Nasution, Lahir di Aek Kanopan, Labuhanbatu Utara, Sumatera Utara, 29 Oktober 1992. Menyelesaikan pendidikan dasar dan menengahnya di kota kelahiran lalu menyelesaikan pendidikan tingginya pada Fakultas Kedokteran Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh.Dr. Rifan mendapatkan medali Emas pada Olimpiade Kedokteran Regional Sumatera Pertama untuk cabang Kardiovaskular-Respirologi dan menghantarkan dirinya menjadi Mahasiswa Berprestasi Universitas Syiah Kuala pada tahun 2013. Pada tahun 2014, ia mendapatkan penghargaan Mahasiswa Kedokteran Berprestasi Se-Sumatera dari ISMKI Wilayah I.Saat ini beliau bertugas sebagai Pegawai Negeri Sipil dengan Jabatan Dokter Ahli Pertama di UPTD Puskesmas Sukarame, Kecamatan Kualuh Hulu, Kabupaten Labuhanbatu Utara, Sumatera Utara.Beliau juga aktif menulis di Media Online dan Situs Kedokteran dan Kesehatan lainnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Berlangganan Newsletter Kami

Berlangganan Newsletter Kami

Bergabunglah dengan milis kami untuk menerima berita dan pembaruan terbaru dari tim kami.

Anda Telah Berhasil Berlangganan