Featured Image Gejala Usus Buntu

Waspada! Kenali Gejala Usus Buntu Yang Meradang

Apendisitis adalah peradangan usus buntu, yang merupakan kantong berbentuk mirip cacing yang menempel pada sekum, awal dari usus besar.  Gejala usus buntu meradang sering kali terlewatkan. Meskipun apendiks berperan dalam sistem kekebalan tubuh, tetapi usus buntu tepat dapat terinfeksi dan meradang. Radang usus buntu adalah keadaan darurat medis. Jika tidak diobati, usus buntu dapat pecah dan menyebabkan infeksi yang berpotensi fatal.

Usus Buntu
Usus Buntu Pada Anak (Sumber: BruceBlaus. When using this image in external sources it can be cited as:Blausen.com staff (2014). “Medical gallery of Blausen Medical 2014”. WikiJournal of Medicine 1 (2). DOI:10.15347/wjm/2014.010. ISSN 2002-4436. [CC BY 3.0], via Wikimedia Commons)

Apa itu radang usus buntu?

Penjalaran Nyeri Perut Sebagai Gejala Usus Buntu (Sumber: Aleritty [CC BY-SA 3.0], via Wikimedia Commons)
Radang usus buntu adalah keadaan gawat darurat daerah perut yang paling umum pada anak-anak dan dewasa muda.

 

Satu dari 15 orang menderita radang usus buntu dalam hidupnya. Kejadian ini paling tinggi di antara laki-laki berusia 10-14 dan perempuan berusia 15-19 tahun.

 

Lebih banyak laki-laki daripada perempuan yang mengalami apendisitis antara pubertas dan usia 25 tahun.

 

Kondisi ini jarang terjadi pada orang tua dan anak-anak di bawah usia dua tahun.

 

Gejala usus buntu meradang yang paling utama adalah nyeri perut yang semakin lama semakin parah.

 

Rasa sakit radang usus buntu dimulai di tengah perut dan menjadi terkonsentrasi di kuadran kanan bawah perut.

 

Karena banyak kondisi berbeda dapat menyebabkan sakit perut, diagnosis apendisitis yang akurat bisa jadi sulit.

 

Diagnosis yang tepat waktu adalah penting, karena penundaan dapat menyebabkan perforasi, atau pecahnya usus buntu.

 

Ketika ini terjadi, isi usus buntu yang terinfeksi tumpah ke perut, berpotensi menyebabkan peritonitis, infeksi serius pada perut.

 

Kondisi lain dapat memiliki gejala yang sama, terutama pada wanita.

 

Kondisi tersebut termasuk penyakit radang panggul, pecahnya folikel ovarium, pecahnya kista ovarium, kehamilan tuba, dan endometriosis.

 

Berbagai bentuk gangguan lambung dan radang usus juga bisa menyerupai apendisitis.

 

Baca Juga!  Kulit: Bukan Sekedar Pembungkus Otot

Pengobatan untuk apendisitis akut (mendadak, berat) adalah operasi usus buntu, untuk mengangkat usus buntu.

 

Karena potensi usus buntu yang mengancam jiwa, orang-orang yang dicurigai menderita radang usus buntu kali langsung menjalani pembedahan sebelum diagnosis dipastikan.

 

Penyebab Dan Gejala Usus Buntu Meradang

Penyebab radang usus buntu tidak dipahami dengan baik, tetapi diyakini terjadi sebagai akibat dari satu atau lebih dari faktor-faktor ini: obstruksi dalam apendiks, perkembangan ulserasi dalam apendiks, dan invasi bakteri.

 

Dalam kondisi ini, bakteri dapat berkembang biak di dalam usus buntu.

 

Apendiks bisa menjadi bengkak dan penuh dengan nanah dan akhirnya bisa pecah.

 

Tanda-tanda pecahnya termasuk adanya gejala usus buntu meradang selama lebih dari 24 jam, demam, jumlah sel darah putih yang tinggi, dan detak jantung yang cepat.

 

Sangat jarang, peradangan dan gejala usus buntu meradang bisa hilang tetapi kambuh dikemudian hari.

 

Gejala usus buntu meradang yang membedakan dengan sakit perut lainnya adalah rasa sakit yang dimulai di sekitar atau di atas pusar.

 

Rasa sakit, yang mungkin parah atau hanya sakit ringan dan tidak nyaman, akhirnya bergerak ke sudut kanan bawah perut.

 

Di sana, menjadi lebih stabil dan lebih parah dan sering meningkat dengan gerakan atau batuk.

 

Gejala usus buntu meradang lainnya adalah perut sering menjadi kaku dan nyeri saat disentuh.

 

Meningkatnya kekakuan dan nyeri mengindikasikan peningkatan kemungkinan perforasi (pecahnya usus buntu) dan peritonitis.

 

Gejala usus buntu meradang lainnya adalah kehilangan nafsu makan.

 

Mual dan muntah dapat terjadi pada sekitar setengah dari kasus, dan kadang-kadang mungkin ada sembelit atau diare.

 

Suhu tubuh mungkin normal atau sedikit meningkat (demam).

 

Kehadiran demam dapat mengindikasikan bahwa usus buntu telah pecah.

 

Diagnosis Berdasarkan Gejala Usus Buntu Meradang

Pemeriksaan yang cermat adalah cara terbaik untuk mendiagnosis usus buntu.

 

Menegakkan diagnosis hanya berdasarkan gejala usus buntu yang terinfeksi sering kali sulit, bahkan untuk dokter yang berpengalaman.

Terutama untuk membedakan gejala usus buntu meradang dengan gejala gangguan perut lainnya.

Baca Juga!  Pengendalian Tembakau: Fakta dan Permasalahannya

 

Seorang dokter harus mengajukan pertanyaan seperti di mana rasa sakit itu berpusat, apakah rasa sakit telah bergeser, dan di mana rasa sakit dimulai.

 

Dokter harus melakukan pemeriksaan dengan cara menekan pada perut untuk menilai lokasi rasa sakit dan tingkat nyeri.

 

Gejala usus buntu meradang dengan urutan khas gejala ditemukan pada sekitar 50% kasus.

 

Pada separuh kasus lainnya, pola yang kurang khas mungkin terlihat, terutama pada wanita hamil, orang tua, dan bayi.

 

Pada wanita hamil, radang usus buntu mudah disamarkan oleh seringnya terjadi nyeri perut ringan dan mual dari penyebab lain.

 

Orang lanjut usia mungkin merasakan lebih sedikit rasa sakit dan nyeri tekan daripada kebanyakan orang, sehingga menunda diagnosis dan pengobatan dan menyebabkan gejala usus buntu pecah pada 30% kasus.

 

Bayi dan anak kecil sering mengalami diare, muntah, dan demam selain merasakan gejala usus buntu yang nyeri.

 

Di bawah ini terdapat  video yang menjelaskan radang usus buntu.

 

Pemeriksaan untuk Penegakan Diagnosis Appendisitis

Sementara tes laboratorium tidak dapat menegakkan diagnosis, peningkatan jumlah sel darah putih mungkin mengarah ke apendisitis.

 

Urinalisis (pemeriksaan air kencing) dapat membantu menyingkirkan infeksi saluran kemih yang dapat menyerupai radang usus buntu.

 

Orang dengan diagnosis radang usus buntu biasanya segera dilakukan tindakan operasi, di mana laparotomi (eksplorasi bedah perut) dilakukan untuk mengkonfirmasi diagnosis.

 

Dalam kasus dengan diagnosis yang dipertanyakan, pemeriksaan lain seperti CT scan dapat dilakukan untuk menghindari pembedahan yang tidak perlu.

 

Pemeriksaan ultrasonografi (USG) pada abdomen dapat membantu mengidentifikasi usus buntu yang meradang atau kondisi lain yang akan menjelaskan gejalanya.

 

Rongent atau pemeriksaan Sinar-X perut tidak banyak nilainya, kecuali bila usus buntu pecah.

 

Diagnosis Tidak Pasti dan Kemungkinan Gejala Usus Buntu Meradang “Palsu”

Seringkali, diagnosis tidak pasti sampai operasi selesai.

 

Untuk menghindari usus buntu yang pecah, pembedahan dapat direkomendasikan tanpa penundaan jika gejalanya mengarah ke apendisitis.

 

Jika gejalanya tidak jelas, pembedahan mungkin ditunda hingga cukup berkembang untuk memastikan diagnosis.

Baca Juga!  Ginjal Rusak Karena Terlalu Banyak Minum Obat?

 

Ketika apendisitis diduga kuat pada wanita usia subur, laparoskopi diagnostik kadang-kadang direkomendasikan untuk memastikan bahwa masalah ginekologis seperti kista ovarium yang pecah tidak menyebabkan rasa sakit.

 

Dalam prosedur ini, sebuah kamera kecil dimasukkan ke dalam perut melalui sayatan kecil di sekitar pusar.

 

Apendiks normal ditemukan pada sekitar 10% -20% pasien yang menjalani laparotomi karena dugaan apendisitis.

 

Kadang-kadang ahli bedah akan membuang usus buntu yang normal sebagai perlindungan terhadap radang usus buntu di masa depan.

 

Selama operasi, penyebab spesifik lain untuk rasa sakit dan gejala usus buntu ditemukan sekitar 30% dari pasien ini.

 

Pengobatan Radang Usus Buntu

Gejala Radang Usus Buntu
Tindakan Operasi Radang Usus Buntu (Sumber: Ralf Roletschek [GFDL], via Wikimedia Commons)
Pengobatan untuk radang usus buntu adalah operasi usus buntu segera, yang dilakukan dengan membuka perut dengan teknik usus buntu terbuka standar, atau melalui laparoskopi.

 

Pada laparoskopi, sayatan yang lebih kecil dibuat di samping pusar.

 

Tidak pasti bahwa laparoskopi memiliki keunggulan dibandingkan apendektomi terbuka.

 

Ketika usus buntu pecah, pasien yang menjalani operasi usus buntu laparoskopi mungkin harus dialihkan ke prosedur operasi usus buntu terbuka untuk keberhasilan penatalaksanaan ruptur.

 

Jika apendiks yang pecah dibiarkan tidak diobati, kondisinya fatal.

 

Prognosa Gejala Usus Buntu Meradang

Apendisitis biasanya berhasil ditangani dengan apendektomi. Kecuali ada komplikasi, orang biasanya sembuh tanpa masalah lebih lanjut.

 

Tingkat kematian pada kasus tanpa komplikasi kurang dari 0,1%.

 

Ketika apendiks pecah atau infeksi parah telah berkembang, kemungkinan komplikasi lebih tinggi, dengan pemulihan lebih lambat, atau kematian akibat penyakit.

 

Ada tingkat perforasi dan kematian yang lebih tinggi di antara anak-anak dan orang tua.

 

Referensi

BOOKS

  1. Kasper, Dennis L., et al., editors. Harrison’s Principles of Internal Medicine, 19th ed. New York: McGraw-Hill Education, 2015.
  2. Kliegman, Robert M., et al., editors. Nelson Textbook of Pediatrics, 20th ed. Philadelphia: Elsevier, 2015.

WEBSITES

  1. “What Is Appendicitis?” http://www.healthline.com/health/appendicitis
  2. Mayo Clinic staff. “Appendicitis.” orghttp://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/appendicitis/basics/definition/con-20023582
  3. “Appendicitis.” http://www.webmd.com/digestivedisorders/digestive-diseases-appendicitis#1
Berikan Komentar Di Sini