solusi jurnal kedokteran

Pusing Mencari Jurnal Kedokteran? Ini Solusinya

Pernah merasa pusing dan kesulitan dalam menemukan sumber informasi kedokteran tepercaya yang Anda butuhkan? Terutama untuk tugas karya ilmiah, skripsi, atau tesis Anda. Bila jawaban Anda adalah “YA” maka Anda sedang berada pada artikel yang tepat. Pada artikel ini kami akan memberikan informasi terkait 7 mesin pencari jurnal kedokteran yang dapat memudahkan Anda dalam menemukan referensi kedokteran.

cari jurnal
(Sumber: pexels.com)

Akses terhadap informasi kesehatan dan medis yang kredibel merupakan salah satu hal yang penting. Terutama saat Anda sedang mencari referensi untuk tugas penulisan Anda.

 

Untuk itu Anda butuh masuk ke dalam mesin pencari jurnal kedokteran yang tepercaya.

 

Mesin pencari ini akan sangat membantu Anda dalam menemukan informasi sesuai dengan kebutuhan Anda.

 

Mesin pencari artikel jurnal kedokteran adalah platform online yang memusatkan dan memungkinkan Anda menemukan literatur dari berbagai topi kedokteran dalam waktu yang cepat.

 

Bajpai AK et al dalam publikasinya berjudul “In search of the right literature search engine(s)” menemukan bahwa:

 

Menggunakan lebih dari satu platform pencarian akan menghasilkan pencarian yang lebih luas dan lebih baik dibandingkan hanya menggunakan satu mesin pencari saja.

 

Meski pun demikian, kami tidak merekomendasikan Anda untuk mencoba melakukan pencarian pada semua mesin pencari jurnal kedokteran yang kami sarankan pada artikel ini.

 

Silakan bandingkan masing-masing mesin pencari yang kami rekomendasikan dan temukan dua atau tiga mesin pencari yang menurut Anda paling dapat diandalkan untuk mencari informasi kedokteran.

 

Kami juga menyertakan setiap link menuju halaman mesin pencari atau database jurnal kedokteran tersebut.

 

Menemukan Jurnal Kedokteran pada Mesin Pencari Jurnal

jurnal kedokteran online
(Sumber: pexels.com)

Mesin pencari dirancang dengan mengintegrasikan database akademik online dari berbagai jenis literatur yang diterbitkan dan diarsipkan.

 

Suatu database jurnal medis yang besar akan mengindeks artikel dari ribuan jurnal kedokteran di seluruh dunia.

 

Berikut ini adalah beberapa database yang biasa digunakan untuk menemukan informasi kedokteran yang kredibel:

  • EMBASE – dimiliki oleh Elsevier dengan lebih dari 29 juta publikasi
  • MEDLINE – merangkum lebih dari 22 juta artikel yang diterbitkan oleh jurnal bidang biomedis
  • PsycINFO – berisi lebih dari 3,5 juta publikasi
  • Cochrane Database of Systematic Review (CDSR) – database khusus yang mengumpulkan berbagai tinjauan sistematis bidang biomedis
  • MedlinePlus

 

Untuk menemukan jurnal yang tepat maka Anda harus tahu pula tentang mesin pencari yang paling kredibel.

 

Inilah 7 mesin pencari andal untuk penulisan kesehatan atau kedokteran Anda.

 

7 Mesin Pencari Jurnal Kedokteran Terbaik

mesin pencari jurnal
(Sumber: pexels.com)

1. PubMed

PubMed adalah mesin pencari online pertama yang sering kami gunakan setiap kali membutuhkan artikel kedokteran.

 

PubMed merupakan mesin pencari online gratis dari berbagai artikel jurnal kedokteran yang dikelola oleh United States National Institutes of Health’s National Library of Medicine (NLM).

 

Mesin pencari ini berisikan 25 juta catatan dan dapat digunakan untuk melakukan pencarian dalam beberapa database.

 

Termasuk dengan melakukan pencarian langsung pada MEDLINE dan publikasi NLM lainnya seperti MedlinePlus.

 

Ketika menggunakan PubMed, Anda dapat dengan mudah mempersempit pencarian Anda untuk topik tertentu.

 

Pencarian Anda juga lebih dimudahkan dengan adanya MeSH (judul teks subjek kedokteran) yang bisa digunakan untuk memfilter dan menemukan artikel jurnal tertentu.

 

2. Ovid

Jika universitas Anda berlangganan database jurnal kedokteran tertentu maka salah satu diantaranya adalah mesin pencari yang mencari database pada MEDLINE seperti Ebscohost, ProQuest, dan Ovid.

 

Menurut kami, Ovid merupakan mesin pencari yang sebanding dengan PubMed.

 

Ovid juga memiliki kelebihan dibandingkan PubMed yaitu mencari lebih banyak database dibandingkan PubMed.

 

Bila PubMed hanya mencari database pada MEDLINE maka Ovid dapat melakukan pencarian selain MEDLINE, termasuk EMBASE dan Cochrane Database of Systematic Reviews (CDSR).

 

Hal ini akan memperluas pencarian Anda dan Anda akan mendapatkan lebih banyak hasil pencarian.

 

Lebih banyak hasil pencarian berarti lebih banyak bukti yang dapat digunakan untuk tulisan ilmiah Anda.

 

3. Web of Science

Web of Science merupakan salah satu mesin pencarian dengan database lebih dari 8.700 jurnal ilmiah dari Thomson Reuters.

 

Database ini memuat berbagai publikasi internasional terutama dari wilayah Asia Pasifik.

 

Web of Science memiliki database untuk mencari data penelitian ilmiah kedokteran yang sedang tren jika Anda menuliskan protokol (“protocols”) atau pedoman (“guidelines”) dalam kolom pencarian.

 

Mesin pencari ini mencakup lebih dari 250 disiplin keilmuan di bidang sains, ilmu sosial, seni, dan humaniora.

 

4. ScienceDirect

Pasti Banyak yang familiar dengan ScienceDirect.

 

Mesin pencari ini berisi database jurnal kedokteran yang dapat membantu Anda dalam menyelesaikan penulisan tugas ilmiah.

 

Pada mesin pencari ini Anda bisa menemukan artikel di lebih dari 3.800 jurnal sains, teknologi, dan kedokteran yang dimiliki oleh penerbit Elsevier.

 

Portal serupa lainnya adalah SpringerLink yang memiliki akses ke lebih dari lima juta artikel jurnal kedokteran yang dimiliki oleh penerbit Springer.

 

5. Scopus

Pada tahun 2006, seorang peneliti Amerika menulis ulasan yang menyarankan bahwa, jika Anda secara teratur menggunakan Web of Science untuk mencari artikel, Scopus bisa menjadi pelengkap yang hebat.

 

Scopus adalah database besar lebih dari 60 juta literatur peer-review yang juga dimiliki oleh Elsevier.

 

Scopus berinteraksi dengan database EMBASE dan MEDLINE untuk mencari artikel jurnal.

 

Anda dapat mengakses artikel teks lengkap dari lebih dari 4.200 jurnal teks lengkap, namun login mungkin diperlukan melalui berlangganan untuk beberapa artikel jurnal teks lengkap.

 

6. Cochrane Library

Jika Anda mencari artikel jurnal yang memuat tinjauan sistematis atau meta-analisis, Anda harus mencarinya di Cochrane Library.

 

Selain hasil yang diperoleh dari Cochrane Database of Systematic Reviews (CDSR), hasil pencarian Cochrane Library juga dapat mencakup penelitian terkontrol  yang terdapat pada MEDLINE dan EMBASE, protokol dan editorial Cochrane.

 

Cochrane Library adalah platform pencarian berbasis langganan. Namun, beberapa artikel akses terbuka dapat diperoleh, tergantung pada kapan artikel tersebut diterbitkan.

 

7. Google Cendekia

Last but not least, Google Cendekia. Mesin pencari jurnal kedokteran gratis yang mengindeks artikel jurnal dari berbagai database.

 

Jika Anda secara teratur menggunakan Google untuk melakukan pencarian secara online maka menggunakan Google Cendekia adalah mudah bagi Anda.

 

Trik melakukan pencarian jurnal pada Google Cendekia persis sama dengan pencarian di Google termasuk dengan menggunakan logika Boolean (AND, OR, NOT) dan berbagai trik pencarian lainnya.

 

Google Cendekia adalah mesin pencari artikel jurnal online yang bagus digunakan setelah Anda melakukan pencarian awal pada 6 mesin pencari jurnal di atas.

 

Jika Anda mengalami kesulitan menemukan artikel yang diinginkan maka kemungkinan Anda dapat menemukannya dengan pencarian pada Google Cendekia.

 

Mesin Pencari Jurnal Kedokteran Open-Access

cari jurnal kedokteran
(Sumber: pexels.com)

Jika Anda tidak mendapatkan akses penuh terhadap artikel full-text dari Institusi Anda maka, terdapat beberapa mesin pencari jurnal kedokteran yang dapat Anda gunakan untuk mencari artikel jurnal gratis atau open-access.

 

Mesin pencari tersebut antara lain:

  • Free Medical Journals – mengindeks lebih dari 4.832 jurnal peer-reviewed dengan open-access
  • Highwire Press – dikelola oleh Universitas Stanford, mesin pencari ini memuat lebih dari 3.000 jurnal high impact. Lebih dari setengahnya tersedia sebagai artikel full-text gratis.
  • Omni Medical Search – Anda dapat melakukan pencarian dan mendapatkan jurnal gratis dari lebih 250 jurnal yang memuat sekitar 55 topik kedokteran.

 

 

Apa mesin pencari jurnal kedokteran pilihan Anda untuk menemukan artikel jurnal? Silakan beri tahu kami pada kolom komentar di bawah.

 

belajar kedokteran

Masalah Belajar Yang Dialami Oleh Mahasiswa Kedokteran

Belajar di fakultas kedokteran bagi sebagian mahasiswa dianggap membutuhkan usaha yang keras dan sulit. Tapi, sebagian mahasiswa lainnya menemukan cara cerdas dalam menjalani pendidikan kedokteran. Mereka dapat menemukan langkah-langkah efektif dalam mengatasi masalah belajar mereka. Artikel ini akan memberikan gambaran terkait dengan masalah belajar yang dialami oleh mahasiswa kedokteran dan bagaimana cara mengatasinya.

 

Masalah Pertama: Tidak tahu harus memulai dari mana

Ilmu kedokteran merupakan salah satu pengetahuan dengan topik yang sangat luas.

 

Mahasiswa sering kali tidak tahu apa yang harus dipelajari terlebih dahulu.

 

Bila Anda merupakan salah satu yang mengalami hal ini, Jangan Panik.

 

Hal ini merupakan suatu kondisi yang normal karena banyaknya materi yang harus dipelajari.

 

Langkah awal yang harus dilakukan adalah mulai belajar dengan membuat daftar apa saja yang perlu Anda ketahui berdasarkan silabus atau apa yang disampaikan oleh dosen saat perkuliahan.

 

Bagi beban balajar menjadi beberapa bagian yang dapat dikelola dengan baik.

 

Selain itu, belajarlah untuk menentukan prioritas dan buatlah jadwal belajar yang realistis.

 

Disiplinkan diri Anda untuk menghabiskan beberapa menit pada saat jeda antar kuliah untuk untuk mengulang catatan kuliah sebelumnya.

 

Hindari belajar di menit terakhir atau satu malam sebelum ujian.

 

Buatlah jadwal minimal belajar selama 4 jam sehari di luar perkuliahan.

 

Jangan pernah tidak menghadiri perkuliahan sebab satu jam kuliah yang tidak Anda ikuti tidak akan tergantikan dengan 5 jam Anda belajar mandiri.

 

 

Masalah Kedua: Terlalu banyak yang harus dipelajari.. dan hanya ada sedikit waktu

“Ketahuilah bahwa kewajiban itu lebih banyak dari waktu yang tersedia”. Demikianlah pesan Hasan Al-Banna.

 

masalah belajar
sumber: https://pixabay.com

Begitu pula dengan belajar di kedokteran. Banyak yang merasa bahwa waktu yang dimiliki tidak cukup untuk mempelajari semua materi yang harus dikuasai.

 

Maka, belajar cerdas jangan belajar keras.

Untuk mengetahui bagaimana teknik belajar mahasiswa kedokteran silakan download ebook berikut:

Teknik belajar mahasiswa kedokteran

 

Penting untuk Anda mempelajari gaya belajar apa yang paling cocok untuk Anda.

 

Buatlah ringkasan dari semua materi yang telah Anda pelajari.

 

Belajar akan menjadi lebih mudah bila Anda memiliki kelompok belajar.

 

Ringkasan belajar sebaiknya berisikan catatan kuliah, tutorial, praktikum, dan semua hal yang terkait dengan materi yang harus Anda kuasai.

 

Identifikasi topik-topik penting dan bidang-bidang yang sulit dimengerti.

 

Dengan hal ini masalah belajar kedua ini akan dapat diatasi.

 

 

Masalah Belajar Ketiga: Materi ini terlalu sulit, Aku tidak mengerti sedikit pun tentang materi ini

Sabar adalah kunci.

 

Mempelajari tubuh manusia, ciptaan Allah yang paling sempurna di muka bumi, memang tidak pernah mudah.

 

Tapi, percayalah, ketika Anda dapat menguasai pengetahuan tersebut, maka hal tersebut adalah suatu hal yang paling memuaskan.

 

Jadikan kondisi ini sebagai tantangan.

 

Pendekatan yang paling mungkin Anda lakukan bila menemui topik yang terlalu sulit adalah mendiskusikan topik tersebut dengan teman, kakak leting, atau dosen.

kuliah kedokteran
sumber: https://pixabay.com

Hal ini juga dapat membantu Anda mengetahui apakah topik tersebut juga sulit bagi yang lain.

 

Miliki keberanian untuk membuat janji bertemu dengan dosen agar Anda bisa menanyakan terkait topik yang sulit tersebut.

 

Satu hal yang penting diingat terkait masalah belajar ini adalah:

 

Semakin sulit topiknya, semakin bermanfaat topik tersebut dalam praktik klinis atau studi lanjutan (pasca sarjana) Anda di masa depan.

 

 

Masalah Keempat: saya sudah membacanya. Saya sudah memahaminya. Tapi, saya tidak dapat mengingatnya.

Diskusikanlah topik tersebut dengan kelompok belajar.

 

Kita akan mengingat dengan baik sebagian besar yang kita diskusikan atau ajarkan kepada orang lain.

baca buku
sumber: https://pixabay.com

Penelitian menunjukkan bahwa kita mengingat 70% dari semua hal yang kita diskusikan.

 

Selain itu, cobalah untuk menghubungkan topik tersebut dengan suatu yang berarti bagi Anda.

 

Misalnya, saat Anda mempelajari tentang penyakit lupus (SLE) hubungkan penyakit tersebut dengan orang-orang terkenal (aktor, aktris, penyanyi, dll) yang mengalami kondisi tersebut.

 

Misalnya untuk SLE adalah Selena Gomez.

 

Apa saja gejala yang di alami oleh Selena Gomez? Mengapa Selena Gomez harus menjalani cangkok ginjal? Dan berbagai hal terkait lainnya.

 

Teknik ini akan sanat membantu Anda untuk mengingat topik yang telah Anda pahami.

 

Penyelesaian masalah belajar ini juga dapat dilakukan dengan menghubungkan topik yang ingin Anda ingat dengan materi yang telah Anda pelajari sebelumnya.

 

 

Masalah Kelima: Saya rasa… saya sudah memahaminya.

Jangan terlalu yakin dengan perasaan Anda.

 

Karena bila terlalu terbawa perasaan maka Anda tidak akan dapat menilai kemampuan Anda pribadi secara objektif.

 

Uji diri Anda sendiri setelah mempelajari suatu meteri.

menguji diri sendiri
sumber: https://pixabay.com

Saya biasa menuliskan pertanyaan setiap malam setelah belajar untuk setiap materi yang saya pelajari.

 

Kemudian, saya mencoba menjawab pertanyaan tersebut keesokan harinya tanpa melihat buku ajar atau catatan.

 

Ingat pula apa yang ditekankan dosen ketika menyampaikan kuliah.

Pelajari hubungan setiap topik. Dan cobalah untuk membuat soal ujian sendiri dan menjawabnya sebelum Anda menghadapi ujian yang sesungguhnya.

 

Hal ini akan mengatasi masalah belajar Anda terkait dengan perasaan.

 

 

Masalah Keenam: terlalu banyak yang harus diingat

Susun dan buatlah daftar yang menurut Anda paling mudah.

 

Informasi akan lebih mudah diingat dan direcall jika disusun dengan sistematis.

 

Terdapat berbagai teknik yang dapat membantu Anda untuk membantu dalam menyusun informasi selama menjalani pendidikan kedokteran.

 

Teknik tersebut antara lain:

  • Tulis ringkasan atau kesimpulan setiap materi. Misalnya, gunakan diagram pohon untuk menunjukkan hubungan berbagai obat autonomik, efek, dan mekanisme kerjanya.
  • Kelompokkan informasi menjadi kategori. Misalnya, patologi paru dapat dikelompokkan menjadi penyakit paru obstruktif dan penyakit paru restriktif.
  • Gunakan peta informasi. Gambarkan matrik untuk menyusun dan menghubungkan berbagai materi yang Anda pelajari. Misalnya dengan memuat mind map.
mindmap
sumber: https://pixabay.com

Kami sudah membuat sebuah ebook menggunakan teknik-teknik di atas. Ebook tersebut dapat Anda unduh gratis pada link di bawah ini:

Farmakologi Klinis Bagi Mahasiswa Kedokteran

 

 

Masalah Ketujuh: Aku tahu tentang itu beberapa menit yang lalu

Cobalah untuk membuat tinjauan (review).

 

Setelah Anda membaca buku ajar atau materi tertentu, buatlah tinjauan dan latihan keluaran belajar.

 

Cobalah untuk menyusun pertanyaan lalu kemudiannya menjawabnya.

 

Bila Anda tidak mampu menjawab dengan baik, baca kembali bagian yang sulit untuk Anda ingat tersebut.

 

Semakin banyak waktu yang Anda habiskan untuk belajar suatu topik, maka semakin mudah Anda recall kembali tentang topik tersebut.

 

Namun, bagaimana Anda mengatur dan mengintegrasikan Informasi baru masih lebih penting daripada berapa banyak waktu yang Anda habiskan untuk belajar.

 

Bukan jumlah jam yang dihabiskan tetapi seberapa banyak informasi yang Anda peroleh selama sesi belajar yang lebih penting penting.

 

Ukuran seberapa banyak yang telah Anda pelajari dapat direfleksikan oleh sejumlah pertanyaan yang dapat Anda jawab.

 

Cobalah untuk membuat beberapa pertanyaan esai dan jawablah, dan cobalah untuk menjawab beberapa pertanyaan pilihan ganda untuk mengkonsolidasikan apa yang telah Anda pelajari.

 

Teknik ini adalah cara terbaik dalam menyelesaikan masalah belajar ini.

 

 

Masalah Kedelapan: Saya suka belajar di atas tempat tidur

Ini adalah contoh belajar yang tidak baik.

 

Membaca buku ajar kedokteran tidak sama dengan membaca novel.

 

Membacanya di atas tempat tidur akan menjadikan buku tebal tersebut sebagai pengganti banta Anda.

 

Anda harus belajar secara aktif dengan bantuan pena dan kertas untuk menulis atau membuat diagram saat Anda belajar.

 

Hal tersebut akan sulit dilakukan bila sambil berbaring.

 

Sebagai tambahan, recall akan lebih baik dilakukan bila suasana belajar mirip dengan suasana ketika Anda menjalani ujian.

 

Jadi cobalah untuk tidak belajar di atas tempat tidur sebab ini adalah masalah belajar yang dapat menghambat kemajuan Anda dalam mempelajari topik kedokteran.

 

 

Masalah Kesembilan: sistem kebut semalam lebih baik dari pada belajar sepanjang waktu

Peryataan di atas tidak pernah benar.

 

Kemampuan recall akan meningkat seiring waktu belajar yang tersebar dari waktu ke waktu.

 

Tentu saja ada beberapa hormon yang memicu stres yang membuat Anda lebih waspada dan aktif serta merasa penuh energi untuk belajar dengan sistem SKS.

 

Namun, ini akan menyebabkan kelelahan dan Anda mungkin mendapatkan serangan panik terutama ketika Anda menemukan bahwa ada terlalu banyak materi yang harus dipelajari.

 

Teknik ini dapat dikatakan sia-sia dan Anda akan mendapatkan reaksi selama ujian.

sistem kebut semalam
sumber: https://pixabay.com

 

Saya telah melihat banyak teman saya yang selalu menggunakan teknik ini akhirnya harus mengulang begitu banyak blok dan pada akhirnya harus mengulang tahun akademis.

 

Bahkan, banyak dari mereka membutuhkan dua tahun tambahan dibandingkan dengan yang lain untuk dapat lulus.

 

Teknik SKS ini akan menyebabkan frustrasi dan kurangnya kepercayaan diri.

 

 

Masalah Kesepuluh: saya akan terbangun hingga larut malam untuk menyelesaikan belajar saya

Hal ini sangat kontraproduktif.

 

Yang paling penting selama tes adalah memiliki pikiran waspada.

 

Karena itu, Anda harus memiliki istirahat yang cukup. Hindari kelelahan mental. Seringlah beristirahat sejenak saat belajar.

 

Cobalah untuk beristirahat atau tidur nyenyak sebelum menjalani ujian atau tes keesokan harinya.

 

Yang lebih baik adalah mempersiapkan dan manjakan diri Anda sebelum ujian.

 

Makan dengan baik, tidur, dan berolahraga cukup serta berdoa.

 

Persiapan yang baik dan diiringi dengan usaha keras pasti akan memberikan hasil yang maksimal.

 

Itulah sepuluh masalah belajar yang sering dialami oleh mahasiswa kedokteran. Semoga Anda dapat mengatasi masalah belajar yang muncul selama menjalani pendidikan kedokteran.

 

Bila Anda memiliki masalah belajar lainnya serta cara mengatasinya maka silakan bagikan di kolom komentar.

depresi

Depresi Menjadi Mahasiswa Fakultas Kedokteran?

 

Sebuah studi menunjukkan bahwa banyak mahasiswa fakultas kedokteran yang sedang menjalani masa belajar mengalami depresi dan kelelahan. Masalah ini sangat mengganggu apalagi bagi mereka yang baru saja merasakan susahnya belajar di Fakultas Kedokteran (Mahasiswa baru-red). Depresi seakan menjadi lebih umum terjadi pada mahasiswa kedokteran dibandingkan dengan masyarakat. Sebuah studi menunjukkan bahwa 14% dari total populasi mahasiswa kedokteran mengalami depresi dengan tingkat sedang hingga berat(1).
 
Studi lainnya yang dilakukan di Korea menunjukkan bahwa lebih dari 40% mahasiswa kedokteran mengalami depresi(2). Mahasiswa kedokteran yang mengalami depresi yang parah juga mungkin kurang mencari bantuan untuk mengasi depresinya. Penelitian JAMA menunjukkan bahwa secara khusus mahasiswa yang mengalami depresi akan setuju dengan pernyataan bahwa, jika mereka tertekan, mahasiswa yang lain akan kurang mengormati pendapat saya dan civitas akademika akan menganggap bahwa dirinya tidak mampu melaksanakan tanggung jawabnya sebagai seorang mahasiswa fakultas kedokteran. Pada penelitian ini juga didapatkan bahwa banyak yang setuju kalau mencari bantuan untuk mengatasi masalah depresi meraka akan membuat mereka merasa kurang cerdas(3).
 
depresi
Business image created by Jcomp – Freepik.com

Beberapa mahasiswa mengatakan sulit untuk dapat mempertahankan emosi yang sehat selama berkuliah di fakultas kedokteran. Hal tersebut dikarenakan sangat sedikitnya waktu yang tersedia bagi mereka untuk menjalani konseling. Beberapa lainnya juga mengungkapkan kekhawatiran mereka tentang cacatan depresi mereka sewaktu berkuliah akan mempengaruhi karier mereka di dunia medi nantinya. Bahkan mahasiswa kedokteran yang tidak mengalami depresi bisa menderita kelelahan, kelelahan emosional, dan perasaan tidak mampu profesional. Menurut survei dari sekitar 2500 mahasiswa dari 7 sekolah kedokteran Amerika Serikat, sekitar 53 % siswa memenuhi kriteria tersebut (4). Selain itu, mahasiswa yang kelelahan lebih mungkin untuk melakukan sesuatu yang tidak jujur, curang, dan juga yang lebih serius, yaitu mempertimbangkan untuk keluar dari fakultas kedokteran(5).

 
Apakah hal tersebut terjadi kepada rekan-rekan pembaca sekalian? Atau malah ada diantara teman-teman yang tidak sadar kalau dirinya mengalami depresi?
 
Pada artikel selanjutnya akan dibahas tentang bagaimana kita dapat survive dalam menjalankan aktivitas sebagai mahasiswa fakultas kedokteran.
·
* Artikel ini diterjemahkan dari Medscape dengan sedikit perubahan
 
  1.  Schwenk TL, Davis L, Wimsatt LA. Depression, stigma, and suicidal ideation in medical students. JAMA. 2010;304:1181-1190.
  2. Jeong Y, Kim JY, Ryu JS, Lee KE, Ha EH, Park H. The associations between social support, health-related behaviors, socioeconomic status and depression in medical students. Epidemiol Health. 2010
  3.  Helmich E, Bolhuis S, Koopmans R. Medical students and depression. JAMA 2011;305:38-39
  4.  Dyrbye LN, Thomas MR, Massie FS, et al. Burnout and suicidal ideation among US medical students. Ann Intern Med. 2008;149:334-341.
  5.  Dyrbye LN, Thomas MR, Power DV, et al. Burnout and serious thoughts of dropping out of medical school: a multi-institutional study. Acad Med. 2010;85:94-102