Featured Image Serangan Jantung

Serangan Jantung Lebih Fatal Pada Wanita

Angka kematian karena penyakit jantung koroner telah menurun drastis. Kondisi ini tercapai karena kemajuan dalam pengobatan medis dan strategi pencegahan selama 40 tahun terakhir. Namun, sebuah penelitian baru-baru ini menemukan bahwa kejadian serangan jantung (infark miokard akut) meningkat pada wanita dengan usia yang lebih muda.

 

Serangan Jantung
Ilustrasi Serangan Jantung Sumber: pixabay.com

 

Pendahuluan

Angka kejadian serangan jantung secara keseluruhan tetap lebih tinggi pada pria, tapi kematian karena kondisi ini lebih sering terjadi pada wanita.

 

Penyakit jantung dan pembuluh darah merupakan penyebab kematian global untuk pria dan wanita.

Akan tetapi, wanita lebih mungkin meninggal karena serangan jantung dibandingkan dengan pria.

 

Hal ini terjadi berdasarkan fakta bahwa wanita yang mengalami serangan jantung sering kali mengalami gejala yang tidak khas.

 

Wanita mungkin mengalami perasaan sakit yang tidak menyenangkan, yang lebih mudah untuk diabaikan daripada nyeri dada yang intens yang terkait dengan serangan jantung.

 

Akibatnya, tanda-tanda awal biasanya terlewatkan pada wanita, sehingga pengobatan tertunda, dan jantung mengalami lebih banyak kerusakan.

 

Perbedaan fisiologis juga telah diamati antara pria dan wanita yang mengalami serangan jantung.

 

Serangan jantung paling umum adalah konsekuensi dari iskemia jantung (berkurangnya pasokan oksigen) akibat penyumbatan arteri koroner.

 

Namun, pada lebih dari setengah wanita dengan penyakit jantung iskemik, penyumbatan ditemukan di pembuluh darah yang lebih kecil di dalam jantung.

 

Penyumbatan ini tidak muncul pada angiogram (pemeriksaan radiologis untuk menilai pembuluh darah koroner), yang biasanya digunakan untuk mendiagnosis iskemia jantung.

 

Kejadian Serangan Jantung Meningkat Pada Wanita Muda

Bahaya Serangan Jantung
Tekanan Darah Tinggi Sumber: pixabay.com

Yang lebih mengkhawatirkan lagi adalah temuan bahwa insiden serangan jantung pada wanita berusia kurang dari 55 tahun meningkat.

Baca Juga!  Elektrokardiografi: Pendekatan Dasar & Analisis Klinis

 

Kejadian kondisi ini di antara wanita yang lebih muda lebih tinggi daripada 20 tahun yang lalu, namun angka ini telah meningkat pada pria yang lebih muda pada waktu yang sama.

 

Studi surveilans Atherosclerosis Risk in Communities (ARIC) meninjau hampir 29.000 pasien rawat inap dengan penyakit infark miokard akut di empat komunitas Amerika Serikat antara 1995 dan 2014. Secara keseluruhan, sekitar sepertiga di antaranya adalah pasien muda berusia 35 hingga 54 tahun.

 

Angka rawatan karena penyakit infark miokard akut untuk pasien muda terus meningkat dari 27% pada tahun 1995 menjadi 1999 menjadi 32% dari 2010 hingga 2014, dengan peningkatan terbesar diamati pada wanita muda.

 

Seperlima dari angka rawatan antara 1995 dan 1999 adalah wanita berusia 35-54 tahun.

 

Jumlah ini meningkat hampir sepertiga antara 2010 dan 2014.

 

Penurunan jumlah infark miokard akut terlihat di antara pria berusia 35-54 tahun pada periode yang sama.

 

Insidensi komorbiditas (penyakit yang dapat memperburuk kondisi infark miokard) yang lebih tinggi pada wanita daripada pria, seperti hipertensi (73 vs 59%) dan diabetes mellitus (35 vs 25%) mungkin berkontribusi pada perbedaan dalam insiden serangan jantung.

 

Selain itu, penelitian ini menemukan bahwa wanita yang dirawat di rumah sakit karena infark miokard akut adalah 21% lebih kecil kemungkinannya daripada pria untuk menerima terapi untuk membuka arteri yang tersumbat dan hingga 17% lebih kecil kemungkinannya untuk mendapatkan resep pengobatan pencegahan, seperti antikoagulan, seperti yang direkomendasikan dalam pedoman pengobatan .

 

Kesimpulan

Meningkatnya insiden wanita muda yang dirawat di rumah sakit dengan infark miokard akut, bersama dengan tingkat kematian yang lebih tinggi pada wanita menyoroti kebutuhan untuk menargetkan pencegahan primer dan meningkatkan kesehatan jantung dan pembuluh darah pada wanita untuk mencegah tren buruk ini terus berlanjut.

Baca Juga!  Jantung adalah Panglima:"Bukti Ilmiah Jantung Mempengaruhi Kerja Otak Kita" (Bagian 2)

 

Misalnya, wanita harus didorong untuk memastikan bahwa mereka harus melakukan setidaknya 150 menit olahraga setiap minggu untuk mengurangi risiko obesitas dan tekanan darah tinggi.

 

Selain itu, kesadaran yang lebih besar tentang perbedaan gender dalam etiologi serangan jantung diperlukan untuk memastikan bahwa wanita yang menderita iskemia jantung menerima pengobatan terbaik.

 

Berikan Komentar Di Sini