Featured Image Penyakit Menular Seksual

Segala Hal Tentang Penyakit Menular Seksual

Penyakit Menular Seksual (PMS) adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan lebih dari 20 infeksi berbeda yang ditularkan melalui pertukaran sperma, darah, dan cairan tubuh lainnya atau melalui kontak langsung dengan area tubuh orang yang sudah menderita PMS.

 

Sesuai dengan namanya, PMS biasanya ditularkan dari satu orang ke orang selama hubungan seksual.

 

Penyakit menular seksual juga disebut Infeksi menular seksual (IMS) dan penyakit kelamin.

 

Deskripsi Penyakit Menular Seksual

Lebih dari 30 bakteri, parasit, dan virus yang berbeda, diketahui ditularkan melalui hubungan seks, termasuk seks anal dan oral serta hubungan seks vagina.

 

Penyakit ini juga dapat ditularkan dengan menggunakan jarum yang tidak disterilkan (sering ketika digunakan untuk injeksi obat-obatan terlarang), selama kehamilan dan persalinan (dari ibu ke bayi), dan dari transfusi darah.

 

Delapan dari patogen (kuman penyebab penyakit) pada penyakit ini menghasilkan jumlah terbesar penyakit menular seksual.

 

Di seluruh dunia, empat PMS di antaranya tidak dapat disembuhkan (virus hepatitis B [HBV], virus herpes simpleks [HSV, biasa disebut herpes], virus human immunodeficiency [HIV], dan human papillomavirus [HPV]).

 

Empat dari PMS ini dapat disembuhkan (klamidia, gonore, sifilis, dan trikomoniasis).

 

Beberapa IMS yang paling umum terjadi dan berpotensi menjadi penyakit serius meliputi:

 

  1. Chlamydia

PMS ini disebabkan oleh bakteri Chlamydia trachomatis, organisme mikroskopis yang hidup sebagai parasit di dalam sel manusia. Pada 2015, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), ada lebih dari 1,5 juta kasus klamidia baru yang dilaporkan di Amerika Serikat, yang berarti bahwa klamidia memengaruhi sekitar 479 dari setiap 100.000 orang.

 

Insiden klamidia terus meningkat sejak tahun 2001. CDC melaporkan klamidia menjadi PMS paling umum di Amerika Serikat dari tahun 1994 hingga 2015.

 

Sekitar 40% wanita dengan klamidia akan mengembangkan penyakit radang panggul (PID), penyebab utama dari infertilitas. Chlamydia dapat menyebabkan masalah serius pada anus, mata, leher rahim, tenggorokan, uretra, dan vagina.

 

  1. Human papillomavirus (HPV)

HPV menyebabkan kutil kelamin, dan infeksi HPV adalah faktor risiko terpenting untuk kanker serviks pada wanita.

 

Lebih dari 100 jenis HPV ada, tetapi hanya sekitar 30 di antaranya yang dapat menyebabkan kutil kelamin.

 

Virus ini tersebar luas melalui kontak seksual. Dalam beberapa kasus, HPV ditularkan dari ibu ke anak saat melahirkan, yang mengarah ke kondisi yang berpotensi mengancam jiwa bagi bayi baru lahir di mana kutil berkembang di tenggorokan (laryngeal papillomatosis) yang menyebabkan kesulitan bernapas.

CDC menganggap HPV sebagai infeksi menular seksual yang paling umum. Sekitar 14 juta kasus didiagnosis di Amerika Serikat setiap tahun.

 

Sayangnya, HPV dapat menyebabkan berbagai jenis kanker. Sekitar 19.400 wanita Amerika dan 12.100 pria Amerika setiap tahunnya menderita kanker yang dapat didiagnosis secara langsung berasal dari HPV.

 

  1. Herpes Genitalis

Herpes adalah infeksi virus yang tidak dapat disembuhkan yang dianggap sebagai salah satu PMS paling umum di Amerika Serikat.

 

Penyakit ini disebabkan oleh salah satu dari dua jenis virus herpes simpleks: HSV-1 (umumnya menyebabkan herpes oral) atau HSV-2 (biasanya menyebabkan herpes genital).

Baca Juga!  Mind Map for Medical Students

 

Pada 2017, CDC memperkirakan bahwa 776.000 orang di Amerika Serikat setiap tahun mendapatkan infeksi herpes baru. Sekitar 15,7% orang Amerika berusia 14 hingga 49 tahun memiliki infeksi HSV-2.

 

Namun, CDC menyatakan bahwa persentase ini lebih tinggi dari yang dilaporkan karena banyak dari infeksi HSV-2 ini disebabkan oleh HSV-1 (yang umumnya tertular pada masa kanak-kanak).

 

Diperkirakan 84% orang berusia 14 hingga 49 tahun tidak pernah memiliki diagnosis klinis infeksi.

 

HSV-2 lebih umum pada wanita daripada pria, masing-masing 20,3% berbanding 10,6%, dan lebih sering terjadi pada orang kulit hitam non-hispanik (39,2%) daripada kulit putih non-hispanik (12,3%).

 

 

  1. Gonorea

Bakteri Neisseria gonore adalah agen penyebab gonore.

 

Penyakit ini dapat menyebar melalui kontak vagina, oral, atau anal. Ini lebih umum di kalangan remaja dan dewasa muda daripada di kelompok usia lainnya di Amerika Serikat.

 

Penyakit ini paling umum pada orang dari 15 hingga 24 tahun, dengan 897,6 laki-laki dari 100.000 dan 1.077,6 perempuan dari 100.000 terinfeksi, seperti yang dilaporkan oleh CDC pada 2016.

 

Pada tahun 2016, CDC melaporkan 468.514 kasus baru gonore, yang berhubungan dengan hingga 145,8 kasus gonore per 100.000 populasi.

 

Jumlah kasus gonore di Amerika Serikat telah menurun secara stabil dari tahun 1975 hingga 1996. Sejak itu (dari 1997 hingga 2016) jumlah kasus secara kasar berkurang.

 

  1. Sifilis

Sifilis disebabkan oleh bakteri Treponema pallidum. Penyakit ini adalah infeksi yang berpotensi mengancam jiwa, yang terjadi dalam tiga tahap (primer, sekunder, dan tersier) yang meningkatkan kemungkinan tertular atau menularkan HIV.

 

CDC menyatakan bahwa laki-laki lebih mungkin untuk mendapatkan sifilis daripada wanita, dan persentase yang sangat besar dari kasus sifilis terjadi dari laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki (LSL).

 

Organisasi kesehatan dunia menyatakan bahwa 27.814 kasus sifilis dilaporkan di Amerika Serikat pada 2016.

 

Tingkat sifilis primer dan sekunder meningkat sebesar 17,6% dari 2015 hingga 2016, mencapai 8,7 kasus per 100.000 penduduk. Angka ini adalah yang tertinggi sejak 1993.

 

Dari tahun 2000 hingga 2016, CDC melaporkan bahwa sebagian besar kasus sifilis disebabkan oleh hubungan seksual di antara LSL.

 

Sejumlah kecil kasus berasal dari apa yang disebut sifilis bawaan, atau sifilis yang ditularkan dari ibu ke bayi saat lahir.

 

Sifilis kongenital dapat menyebabkan masalah kesehatan yang tidak dapat dipulihkan atau kematian pada bayi yang dilahirkan oleh wanita dengan sifilis yang tidak diobati.

 

Kejadian sifilis meningkat pada wanita antara tahun 2013 dan 2016. Faktanya, selama 2015-2016 kasusnya meningkat 35,7% pada wanita, sementara hanya meningkat sebesar 14,7% pada pria.

 

Lonjakan kasus sifilis pada wanita ini menjadi perhatian karena peningkatan sifilis primer dan sekunder biasanya berarti peningkatan yang sesuai pada sifilis kongenital.

 

  1. Infeksi human immunodeficiency virus (HIV)

Human immunodeficiency virus (HIV), yang menyerang sel-T (sel CD-4) dalam sistem kekebalan tubuh, dapat menyebabkan sindrom imunodefisiensi  yang didapat (AIDS).

 

CDC memperkirakan bahwa pada 2015 ada sekitar 1,1 juta orang di Amerika Serikat yang hidup dengan HIV, dan sekitar 15% dari mereka (162.500) tidak mengetahui infeksi HIV (yaitu, belum didiagnosis). Pada 2011, ada 49.273 kasus yang dilaporkan.

Baca Juga!  Pedoman Hipertensi ACC/AHA 2017

 

  1. Penyakit Menular Seksual Lainnya

PMS lainnya termasuk chancroid (disebabkan oleh bakteri Haemophilus ducreyi), gonore (bakteri Neisseria gonorrhoeae), dan hepatitis B (disebabkan oleh virus hepatitis B [HBV]).

 

PMS dapat memiliki konsekuensi jangka panjang yang sangat menyakitkan serta masalah kesehatan langsung. PMS dapat menyebabkan:

  • cacat lahir
  • kebutaan
  • kelainan tulang
  • kerusakan otak
  • kanker
  • penyakit jantung
  • kerusakan pada organ wanita kemudian menghasilkan kehamilan ektopik
  • infertilitas dan kelainan lain dari sistem reproduksi
  • keterbelakangan mental karena syphillis bawaan
  • kematian

 

PMS mempengaruhi kelompok populasi tertentu lebih parah daripada yang lain.

 

Wanita, usia muda, dan anggota kelompok minoritas sangat terpengaruh. Wanita dalam kelompok usia berapa pun lebih cenderung mengembangkan komplikasi medis terkait PMS daripada pria.

 

Gejala dan Tanda Penyakit Menular Seksual

Gejala-gejala PMS bervariasi tergantung pada agen penyakit (kebanyakan virus atau bakteri), jenis kelamin pasien, dan sistem tubuh yang terpengaruh.

 

Gejala-gejala beberapa PMS mudah diidentifikasi, sementara yang lain menghasilkan infeksi yang tidak diketahui selama beberapa waktu atau menyebabkan kebingungan karena gejalanya mirip dengan penyakit lain.

 

Pada Sifilis khususnya, gejala dan tanda dapat dikacaukan dengan gangguan mulai dari infeksi mononukleosis hingga reaksi alergi.

 

Selain itu, masa inkubasi kuman penyebab PMS sangat bervariasi.

 

Beberapa kuman menghasilkan gejala yang cukup dekat dengan waktu kontak seksual, seringkali dalam waktu kurang dari 48 jam bagi individu untuk mengenali hubungan antara perilaku seksual dan gejala.

 

Kuman yang lain memiliki masa inkubasi yang lebih lama, sehingga individu tersebut mungkin tidak mengenali gejala awal sebagai gejala infeksi menular seksual.

 

Beberapa gejala IMS memengaruhi alat kelamin dan organ reproduksi:

  • Seorang wanita yang mengalmai PMS mungkin memiliki keluhan perdarahan per vaginam bahkan ketika dia tidak menstruasi, atau mungkin mengalami keputihan yang tidak normal. Vagina terasa panas, gatal, dan bau adalah gejala dan tanda umum, dan wanita juga mungkin mengalami rasa sakit di daerah panggulnya saat berhubungan seks.
  • Keluar cairan dari ujung penis mungkin merupakan tanda bahwa seorang pria mengalami PMS. Laki-laki juga mungkin memiliki sensasi sakit atau terbakar ketika mereka buang air kecil.
  • Mungkin terdapat pembengkakan kelenjar getah bening di dekat pangkal paha.
  • Baik pria maupun wanita dapat mengalami ruam kulit, luka, benjolan, atau lepuh di dekat mulut atau alat kelamin. Pria homoseksual sering mengalami gejala-gejala ini di daerah sekitar anus.

 

Gejala PMS lainnya adalah gejala sistemik, yang artinya memengaruhi tubuh secara keseluruhan. Gejala-gejala ini mungkin termasuk:

  • demam, menggigil, dan gejala mirip flu lainnya
  • ruam kulit menutupi sebagian besar area tubuh
  • nyeri seperti radang sendi atau nyeri pada sendi
  • tenggorokan nyeri dan kemerahan yang berlangsung selama tiga minggu atau lebih

 

Bagaimana Dokter Mendiagnosis Penyakit Ini?

Seseorang yang aktif secara seksual dan  memiliki gejala IMS harus diperiksa tanpa penundaan oleh salah satu dari petugas kesehatan berikut:

  • seorang spesialis dalam kesehatan wanita (ginekolog)
  • seorang spesialis gangguan saluran kemih dan organ seksual pria (ahli urologi)
  • seorang dokter umum atau keluarga
  • seorang spesialis gangguan kulit (dermatologis) (untuk infeksi yang menyebabkan luka, ruam, atau lesi kulit lainnya)
  • seorang dokter darurat, untuk penyakit serius dan akut

 

Proses diagnostik dimulai dengan pemeriksaan fisik menyeluruh dan riwayat medis terperinci yang mendokumentasikan riwayat seksual pasien dan menilai risiko infeksi.

Baca Juga!  Diagnosis dan Tatalaksana Pada Demam Akut

 

Dokter atau profesional kesehatan lainnya akan:

  • Menjelaskan proses pemeriksaan yang dibutuhkan untuk diagnosis. Pemeriksaan ini termasuk semua tes darah dan tes lain yang mungkin relevan dengan infeksi spesifik, seperti mengoleskan area yang terkena dan termasuk pemeriksaan urine.
  • Menjelaskan hasil pemeriksaan tersebut.
  • Memberikan pasien informasi mengenai perilaku berisiko tinggi dan perawatan atau prosedur yang diperlukan.

 

Profesional kesehatan mungkin menyarankan bahwa pasien yang didiagnosis dengan satu PMS diuji untuk kemungkinan penyakit yang lain, karena dimungkinkan untuk memiliki lebih dari satu PMS pada suatu waktu.

 

Satu infeksi dapat menyembunyikan gejala yang lain atau menciptakan lingkungan yang mendorong pertumbuhan kuman penyebab PMS.

 

Saat ini, sangat penting bagi orang yang HIV-positif dites untuk sifilis juga.

 

Pengobatan Penyakit Menular Seksual

Meskipun perawatan sendiri dapat meringankan beberapa nyeri herpes genital atau kutil kelamin setelah beberapa saat didiagnosis dan dirawat oleh dokter, gejala PMS lainnya memerlukan perhatian medis segera.

 

Antibiotik diresepkan untuk mengobati gonore, klamidia, sifilis, dan PMS lain yang disebabkan oleh bakteri. Meskipun beberapa jenis gonore resisten terhadap antibiotik tertentu.

 

Meskipun diagnosis yang cepat dan perawatan dini biasanya dapat menyembuhkan PMS ini, infeksi baru dapat berkembang jika pajanan berlanjut atau terjadi infeksi baru.

 

Infeksi virus dapat diobati secara simtomatis dan mungkin dengan obat antivirus.

 

Prognosis Penyakit Menular Seksual

Prognosis untuk pemulihan dari PMS bervariasi di antara berbagai penyakit. Prognosis untuk pemulihan dari gonore, sifilis, dan PMS lain yang disebabkan oleh bakteri umumnya baik, asalkan penyakit tersebut didiagnosis lebih awal dan segera diobati.

 

Sifilis yang tidak diobati dapat menyebabkan komplikasi dan kecacatan jangka panjang, sementara sifilis tersier (tahap akhir) dapat melumpuhkan secara permanen dan menyebabkan kematian.

 

PMS karena virus (herpes genital, kutil kelamin, HIV) tidak dapat disembuhkan tetapi harus diobati secara jangka panjang untuk menghilangkan gejala dan mencegah komplikasi yang mengancam jiwa.

 

Referensi
Berikan Komentar Di Sini