Skip to main content
penyakit kardiovaskular

Tekanan Darah Rendah: Tips Untuk Meningkatkannya

Bila Artikel Ini Bermanfaat Silakan di Share:

Tekanan Darah (TD) rendah terkadang dianggap lebih baik dibandingkan dengan TD yang tinggi. Akan tetapi, terkadang TD seseorang dapat menjadi sangat rendah dan menimbulkan berbagai masalah kesehatan.

Pada berberapa kondisi, langkah-langkah alami dapat dilakukan untuk meningkatkan TD. Pada kondisi lainnya, intervensi berupa terapi dan pengobatan dibutuhkan untuk meningkatkan TD mencapai batas normal.

Artikel ini memberikan tips sembilan cara yang dapat dilakukan untuk meningkatkan TD.

 

 

 pasien aritmia

Apa Yang Dimaksud Tekanan Darah Rendah?

 

Tekanan darah merupakan salah satu tanda vital yang dapat diukur dengan menggunakan alat yang disebut sebagai tensimeter (spigmomanometer). TD memiliki 2 nilai pengukuran yaitu TD sistolik dan diastolik. TD disebut normal apabila memiliki nilai pengukuran sistolik 120 mmHg dan diastolik ≤ 80 mmHg. Pengukuran tersebut biasa dituliskan sebagai

 

TD rendah atau hipotensi secara umum didefinisikan sebagai kadar sistolik < 90 mmHg dan kadar diastolik < 60 mmHg.

 

Akan tetapi, sebagian besar dokter hanya menjelaskan kondisi TD rendah apabila seseorang mengalami gejala atau masalah terkait dengan TD rendahnya.

 

TD rendah tidak harus menjadi suatu yang perlu diperhatikan apabila tidak mengalami gejala. Meskipun demikian, ketika TD menyebabkan gejala, kondisi ini merupakan tanda bahwa tidak cukup darah yang dibawa menuju organ-organ tubuh.

 

Jika kondisi tersebut terjadi terlalu lama, maka akan menyebabkan komplikasi yang serius termasuk:

·         Syok

·         Stroke

·         Serangan jantung

·         Gagal ginjal

 

 

Cara alami meningkatkan Tekanan Darah

tekanan darah 

Kebanyakan orang dengan TD rendah tidak memerlukan obat atau intervensi medis lainnya untuk menaikkan TD. Ada banyak cara alami dan perubahan gaya hidup yang dapat dilakukan untuk menaikkan TD yang rendah, termasuk perubahan gaya hidup berikut.

 

1. Makan lebih banyak garam

 

Berlawanan dengan saran populer, diet rendah garam tidak baik untuk semua orang dengan masalah TD.

 

Orang dengan TD rendah harus mempertimbangkan untuk meningkatkan asupan garam mereka untuk membantu meningkatkan TD.

 

2. Hindari minuman beralkohol

 

Alkohol dapat menurunkan TD lebih lanjut, sehingga orang dengan TD rendah harus menghindari minum alkohol dalam jumlah berlebihan.

 

3. Diskusikan pengobatan dengan dokter

 

TD rendah bisa menjadi efek samping dari beragam obat yang dikonsumsi.

 

Jika gejala TD rendah dimulai setelah memulai pengobatan, seseorang harus mendiskusikan gejala dengan dokter mereka.

 

4. Menyilangkan kaki saat duduk

Menyilangkan kaki saat duduk telah terbukti dapat meningkatkan TD. Bagi orang dengan TD tinggi, ini bisa menjadi masalah.

 

Bagi orang dengan gejala TD rendah, kaki yang melintang bisa membantu meningkatkan TD dengan sedikit usaha.

 

5. Minum air putih

 

Minum lebih banyak air dapat membantu meningkatkan volume darah, yang dapat mengurangi salah satu penyebab TD rendah. Ini juga bisa membantu menghindari dehidrasi.

 

6. Makan makanan kecil sesering mungkin

 

Makan lebih kecil, makanan yang lebih sering sepanjang hari dapat membantu dengan TD rendah.

 

Hal ini karena makanan yang lebih kecil membantu mencegah penurunan TD yang terkait dengan makan makanan yang lebih besar dan lebih berat.

 

7. Pakai stocking kompresi

 

Stoking kompresi membantu mengurangi jumlah darah yang tertangkap di kaki dan kaki bawah, jadi menggesernya ke tempat lain.

 

Stoking kompresi juga digunakan untuk membantu meredakan tekanan dan nyeri yang berhubungan dengan varises.

 

8. Hindari perubahan posisi mendadak

 

Duduk atau berdiri dengan cepat dapat menyebabkan rasa pusing, pusing, atau pingsan potensial pada orang dengan TD rendah.

 

Dalam kasus ini, jantung belum memompa cukup darah melalui tubuh cukup cepat untuk memperhitungkan perubahan mendadak pada posisi atau ketinggian.

 

9. Sadar akan gejalanya

 

TD rendah hanya dianggap sebagai masalah jika ada gejala. Jika tidak ada gejala, TD rendah harus dianggap sebagai tanda kesehatan yang baik.

 

Penting bagi seseorang untuk mengetahui gejala dan apa yang harus diwaspadai jika TD rendah mereka mulai menimbulkan masalah.

 

Penyebab Tekanan Darah Rendah

Ada sejumlah penyebab potensial TD rendah. Dalam beberapa kasus, kondisi yang mendasarinya perlu diobati untuk memperbaiki TD rendah.

 

Beberapa penyebab yang paling umum termasuk:

 

·         kekurangan gizi

·         istirahat panjang

·         kehamilan

·         obat-obatan

·         infeksi parah

·         reaksi alergi

·         penurunan volume darah

·         masalah jantung

 

 

Namun, TD rendah juga bisa menjadi indikator kesehatan yang baik jika seseorang tidak mengalami gejala apapun.

 

 

Gejala Tekanan Darah Rendah

 gejala tekanan darah rendah

Gejala mungkin tidak selalu ada atau jelas pada orang dengan TD rendah. Namun, mereka mungkin mengalami kelelahan, penglihatan kabur, dan sulit untuk fokus.

 

Beberapa orang dengan TD rendah tidak memiliki gejala. Pada orang-orang ini, TD rendah umumnya tidak berbahaya.

 

Namun, satu atau dua gejala mungkin menandakan sebuah masalah. TD rendah bisa menyebabkan satu atau beberapa gejala berikut:

 

·         pusing

·         pingsan

·         ketidakmampuan untuk berkonsentrasi

·         penglihatan kabur atau terdistorsi

·         mual

·         kelelahan

 

Beberapa orang mungkin memiliki gejala TD rendah hanya saat berdiri. Kondisi ini dikenal sebagai hipotensi ortostatik. Biasanya, ini tidak berbahaya kecuali perubahan posisi menyebabkan TD seseorang turun dengan cepat, yang bisa menyebabkan pingsan.

 

Dalam kasus yang lebih ekstrem, TD rendah bisa menyebabkan syok. Syok adalah keadaan darurat medis yang serius yang disebabkan oleh berkurangnya aliran darah ke seluruh tubuh. Hal ini dapat merusak organ-organ pada tingkat sel.

 

Gejala syok meliputi:

 

·         pernapasan cepat atau dangkal

·         kulit menjadi dingin

·         kebingungan atau disorientasi

·         detak jantung cepat

·         denyut nadi lemah

 

Seseorang yang mengalami gejala syok membutuhkan perhatian medis yang mendesak.

 

Kapan Harus Ke Dokter

Tekanan darah rendah kadang-kadang dapat disebabkan atau diperburuk dengan pengobatan atau kondisi kesehatan yang mendasarinya. Dokter biasanya setuju bahwa TD rendah hanya menjadi masalah jika ada gejala.

 

Seseorang dengan TD rendah harus menyadari kemungkinan gejala dan obat apa yang dapat menyebabkan penurunan TD lebih lanjut saat mereka mulai mengkonsmsi obat tersebut.

 

Mengalami gejala TD rendah juga menunjukkan kondisi mendasar yang mungkin perlu ditangani.

 

Siapa pun yang mengalami tanda dan gejala syok perlu segera mendapat perawatan medis, karena syok adalah keadaan darurat medis yang mengancam jiwa.

 

Tips Lainnya Untuk Orang Dengan Tekanan Darah Rendah

Orang yang tidak merespon dengan baik terhadap cara alami mungkin harus bertanya kepada dokter mereka tentang obat yang dapat membantu meningkatkan kadar tekanan darah.

 

Seseorang dengan tekanan darah rendah mungkin harus mempertimbangkan:

 

·         tidak mengangkat benda berat

·         tidak berdiri di satu tempat untuk waktu yang lama

·         meninggikan kepala atau menggunakan 2 bantal saat tidur

·         menghindari kontak yang terlalu lama dengan air panas

·         Minum lebih banyak air saat berolahraga atau di hari yang panas

Berikan Komentar Di Sini
Bila Artikel Ini Bermanfaat Silakan di Share:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.