Featured Image Menghindari Gula

Globalisasi tidak selalu berdampak baik. Salah satu dampak negatifnya adalah peningkatan beban stres. Baik stres fisik dan mental. Peningkatan ini akan cenderung menyebabkan seseorang makan lebih banyak dan cenderung mengonsumsi banyak makanan manis. Dalam artikel ini kami akan membahas alasan bahwa kita harus menghindari gula berlebih dalam makanan kita.

Ilustrasi Menghindari Gula
Ilustrasi Menghindari Gula

Kenapa harus menghindari gula?

Gula rafinasi dan olahan langsung berdampak buruk bagi kita. Namun, ada pengecualian tertentu di mana gula secara alami terdapat pada beberapa makanan dan minuman. Konsumsi terlalu banyak gula dapat menyebabkan masalah kesehatan yang parah.

 

Pada artikel ini kita akan membahas 5 alasan untuk menghindari gula dan bagaimana agar kita dapat membuat perbedaan dengan mengurangi konsumsi gula gula.

 

Mengapa penting bagi kita untuk menghindari gula sekarang?

Produsen saat ini memasukkan gula ke dalam segala hal. Entah itu dalam sereal, yang disebut makanan sehat, produk susu, atau minuman kaleng. Gula merupakan bahan penting dalam setiap industri makanan. Jika kita masih belum bisa mengurangi mengonsumsi gula, Alasan-alasan di bawah ini mungkin dapat membantu kita menghindari konsumsi gula.

 

Menghindari Gula sama dengan Menghindari Penyakit

Ilustrasi Gula Menyebabkan Penyakit
Ilustrasi Gula Menyebabkan Penyakit

Kadar gula darah berlebih dapat menyebabkan beberapa kondisi penyakit yang parah dan kronis pada tubuh. Ketika kita mengonsumsi gula darah lebih banyak maka penyakit-penyakit tersebut cenderung akan datang mendekat. Beberapa penyakit yang terkait dengan konsumsi gula berlebih antara lain:

  1. Obesitas
  2. Sindrom metabolik
  3. Kadar kolesterol darah tinggi
  4. Plak pada gigi
  5. Penyakit jantung dan pembuluh darah
  6. Peradangan kronis
  7. Diabetes mellitus tipe 2

 

Gula Tidak Memiliki Nilai Gizi

Bila kita mengonsumsi makanan tertentu maka kita mendapatkan gizi dari makanan tersebut. Termasuk zat gizi utama (makronutrien) karbohidrat, protein, dan lemak. Namun, gula hanya mengandung karbohidrat yang memberikan kalori. Berat badan juga akan cenderung meningkat sebab gula tinggi kalori.

 

Jumlah konsumsi gula yang disarankan untuk pria adalah 150 kalori per hari sementara wanita adalah 100 kalori per hari. Cobalah untuk tidak mengonsumsi gula lebih dari yang disarankan. Ini adalah salah satu cara untuk menghindari gula.

 

Menghindari Gula Menyelamatkan Kita dari Kerusakan Gigi

Gigi kita memiliki lapisan plak tipis yang terbentuk setiap kali kita makan. Bakteri adalah aktor utama pembentuk plak tersebut. Bakteri ini cenderung bereaksi dengan gula. Reaksi asam yang muncul akibat bakteri mengolah gula pada gigi akan cenderung merusak lapisan gigi.

 

Coba perhatikan gigi kita di depan cermin! Apakah ada gigi yang berlubang. Lubang pada gigi akan berdampak permanen. Gigi yang berlubang akan menjadi sensitif terutama ketika kita mengonsumsi makanan dingin atau manis. Lubang ini tentu saja bersifat permanen.

 

Bukti Terkait Penuaan Sel

Ilmu biologi molekuler telah mengetahui bahwa telomer adalah bagian yang berperan untuk mencegah kromosom (rantai genetik) rusak atau menjadi buruk. Konsumsi gula berlebih akan menyebabkan gangguan fungsi telomer sehingga sel dapat menjadi lebih tua dari pada seharusnya.

 

Penelitian menunjukkan bahwa minuman manis yang mengandung gula sebanyak 600 ml (2 gelas) dapat menyebabkan penuaan sel hingga 4,6 tahun.

 

Bagaimana Cara Menghindari Konsumsi Gula?

Ingatlah selalu untuk memperlambat segalanya. Kami telah menyusun daftar tips untuk membantu mengurangi gula dari makanan kita.

 

  1. Hindari gula buatan
  2. Jangan minum minuman manis.
  3. Coba gunakan jenis mentega kacang alami sebagai pengganti olesan manis seperti Nutella
  4. Mengganti permen Anda dengan buah-buahan kering, kacang-kacangan, dan cokelat hitam
  5. Gantilah gula pada kopi dengan menggunakan Stevia
  6. Hindari membeli yogurt berasa dan pilih yogurt tanpa rasa.

 

Kami berharap alasan yang disebutkan di atas telah melakukan keajaiban mereka sekarang. Jika kita sangat menyukai makanan manis, mulailah menguranginya dengan perlahan. Perubahan kecil membuat perbedaan besar.

 

Cobalah untuk menjaga konsumsi gula serendah mungkin dan lebih fokus pada diet sehat berdasarkan makanan utuh.

 

Kita harus mencoba makan makanan biji-bijian sebanyak mungkin. Mencari informasi lebih lanjut tentang bagaimana meningkatkan kesehatan dan kebugaran kita.

 

Belajarlah dari kesalahan Kita dan jangan pernah mencoba menggunakan metode pintasan apa pun tanpa nasihat ahli yang tepat.

 

Bila kita mencoba untuk menurunkan berat badan maka mulailah dengan makan kecil tapi sering makan. Ini adalah cara termudah terbaik untuk mempercepat metabolisme kita dan dapat membantu membakar lemak. Tentu saja dengan cepat dan menurunkan berat badan.

By Rifan Eka Putra Nasution

Dr. Rifan Eka Putra Nasution, Lahir di Aek Kanopan, Labuhanbatu Utara, Sumatera Utara, 29 Oktober 1992. Menyelesaikan pendidikan dasar dan menengahnya di kota kelahiran lalu menyelesaikan pendidikan tingginya pada Fakultas Kedokteran Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh.Dr. Rifan mendapatkan medali Emas pada Olimpiade Kedokteran Regional Sumatera Pertama untuk cabang Kardiovaskular-Respirologi dan menghantarkan dirinya menjadi Mahasiswa Berprestasi Universitas Syiah Kuala pada tahun 2013. Pada tahun 2014, ia mendapatkan penghargaan Mahasiswa Kedokteran Berprestasi Se-Sumatera dari ISMKI Wilayah I.Saat ini beliau bertugas sebagai Pegawai Negeri Sipil dengan Jabatan Dokter Ahli Pertama di UPTD Puskesmas Sukarame, Kecamatan Kualuh Hulu, Kabupaten Labuhanbatu Utara, Sumatera Utara.Beliau juga aktif menulis di Media Online dan Situs Kedokteran dan Kesehatan lainnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.