Featured Image lupus

Lupus: Sebuah Tinjauan Tentang Penyakit Autoimun

Lupus adalah penyakit autoimun yang terjadi dalam beberapa bentuk, di antaranya lupus erythematosus sistemik (SLE).

Ruam Malar Pada Lupus
Ruam Malar Pada Penderita Lupus Sumber: Doktorinternet [CC BY-SA 4.0], via Wikimedia Commons
Lupus dapat memengaruhi bagian tubuh mana pun, tetapi paling sering menyerang kulit, persendian, jantung, paru-paru, sel darah, ginjal, dan otak.

 

Sekitar 1,5 juta orang Amerika memiliki beberapa bentuk lupus, menurut Lupus Foundation of America, dengan perkiraan 16.000 baru didiagnosis setiap tahun.

 

Siapa pun pada usia berapa pun dapat tertular penyakit ini, meskipun sebagian besar pasien lupus adalah wanita berusia antara 15 dan 45 tahun.

 

Sebelum membahas tentang penyakit ini lebih jauh ada baiknya kita terlebih dahulu berkenalan dengan sistem kekebalan tubuh kita.

 

Sistem Kekebalan Tubuh dan Lupus

Biasanya, sistem kekebalan kita melindungi tubuh kita terhadap serangan kuman atau mikroba seperti virus dan bakteri.

 

Pada kondisi penyakit autoimun, terjadi kerusakan sistem kekebalan tubuh ini sehingga sistem pertahanan ini mulai menyerang jaringan atau sel normal yang ada pada tubuh.

 

Sistem kekebalan tubuh tidak lagi menyerang kuman yang masuk ke dalam tubuh.

 

Sistem pertahanan ini malah merusak sel-sel tubuh normal.

 

Ketika penyakit autoimun terjadi, seseorang dapat mengalami peradangan, rasa sakit, dan kerusakan jaringan.

 

Peradangan dalam dan dari tubuh sendiri dapat menyebabkan rasa sakit, panas, kemerahan, pembengkakan, dan kehilangan fungsi, baik secara internal (organ-organ tertentu), secara eksternal (terutama kulit), atau keduanya.

 

Penyakit autoimun seperti lupus terkadang sulit didiagnosis dan dibedakan.

 

Jenis-Jenis Lupus

Kondisi ini terdiri dari empat jenis utama yang mempengaruhi berbagai bagian tubuh.

 

Bahkan jika Anda memiliki jenis penyakit autoimun yang sama dengan orang lain, gejalanya tidak akan sama, karena penyakitnya sangat bersifat individual.

 

Mari kita berkenalan dengan jenis-jenis kondisi ini.

 

Systemic Lupus Erythematosus (SLE)

Bentuk paling umum dari lupus adalah SLE, yang dapat mempengaruhi banyak bagian tubuh, termasuk persendian, kulit, pembuluh darah, dan organ.

 

Jenis ini mempengaruhi sekitar 70 persen orang dengan penyakit ini dan biasanya disebut apa ketika orang menyebut “Lupus“.

 

Penderita SLE dapat mengalami ruam merah selama bertahun-tahun, kelelahan ekstrem, nyeri sendi atau bengkak pada sendi.

 

Penyakit ini juga ditandai dengan demam tanpa pernah memperhatikan pola serangan (flare) atau dokter yang pernah dapat mendiagnosis SLE.

 

Gejala-gejala tersebut dapat datang dan pergi sewaktu-waktu dan mulai dari serangan ringan hingga parah.

 

SLE sering didiagnosis menggunakan tes darah antibodi anti-nuclear (ANA test), yang mengidentifikasi autoantibodi yang menyerang jaringan dan sel tubuh Anda sendiri.

 

Antibodi merupakan zat yang dibentuk dalam darah untuk memusnahkan bakteri virus atau untuk melawan toksin yang dihasilkan oleh bakteri.

 

Autoantibodi ini ditemukan dalam darah bersama dengan antibodi (sehat, sel darah merah, sel darah putih, dan zat darah lainnya.

 

Hasil positif dari ANA test tidak secara otomatis menunjukkan seseorang menderita Lupus.

 

Tapi, hasil positif pemeriksaan ini, gejala, pemeriksaan fisik, dan tes laboratorium yang lebih spesifik dapat mengarahkan kepada diagnosis SLE.

 

Lupus Yang Diinduksi Oleh Obat

Induksi adalah kata yang digunakan untuk menjelaskan suatu proses kemunculan penyakit atau kondisi tertentu.

 

Lupus yang diinduksi obat dikaitkan dengan gejala yang serupa, tetapi mereka secara khusus disebabkan oleh jenis obat tertentu, biasanya diminum dalam jangka waktu yang lama.

 

Jenis ini sepenuhnya reversibel setelah obat dihentikan, dan gejalanya biasanya hilang dalam waktu enam bulan.

 

Jenis ini menyumbang sekitar 10 persen dari kasus kondisi ini.

 

Banyak obat telah diketahui menyebabkan bentuk penyakit ini, tetapi beberapa dianggap sebagai penyebab utama.

 

Obat penyebab utamanya adalah anti-inflamasi, antikonvulsan, atau obat yang digunakan untuk mengobati kondisi kronis seperti penyakit jantung, penyakit tiroid, hipertensi (tekanan darah tinggi), dan gangguan neuropsikiatri.

 

Tiga obat yang paling sering menyebabkan kondisi ini adalah:

  1. procainamide – digunakan untuk mengobati aritmia (gangguan irama) jantung
  2. hydralazine – digunakan untuk mengobati hipertensi
  3. isoniazid – digunakan untuk mengobati TBC

 

Lupus kulit

Beberapa orang hanya memiliki manifestasi atau gejala dan tanda kondisi ini pada kulit.

Hal ini didiagnosis sebagai lupus kulit.

 

jenis ini terpisah dari jenis lainnya, yang menyumbang sekitar 10 persen dari seluruh kasus.

 

Namun, lesi lesi kulit juga terjadi pada dua pertiga orang yang didiagnosis menderita SLE.

 

Seperti halnya bentuk-bentuk lain dari lupus, kondisi ini terjadi karena sistem kekebalan tubuh Anda menyerang kulit normalnya sendiri.

 

Penyebab pasti dari bentuk ini tidak diketahui, meskipun wanita lebih cenderung menderita kondisi ini.

 

Merokok dan sinar matahari telah terbukti memperburuk kondisi ini.

 

Secara umum, terdapat tiga jenis lupus kulit, termasuk:

 

  1. Cutaneous kronis (discoid lupus)

Pada discoid lupus, bentuk paling umum dari cutaneous lupus kronis, luka radang berkembang di wajah, telinga, kulit kepala, dan area tubuh lainnya. Lesi-lesi ini bisa jadi keras atau bersisik dan sering juga bekas luka. Mereka biasanya tidak sakit atau gatal. Beberapa pasien melaporkan lesi dan jaringan parut pada kulit kepala, membuat rambut tidak dapat tumbuh kembali di area tersebut. Kebanyakan orang dengan discoid lupus tidak memiliki SLE. Faktanya, lupus diskoid lebih sering terjadi pada pria daripada pada wanita.

 

  1. Kutaneus subakut

Gejala kulit kutaneus subakut biasanya ringan. Orang dengan kondisi ini akan memiliki plak ungu kemerahan, yang tegas dan terangkat, lesi kulit yang rata. Plak-plak ini dapat ditemukan sendiri atau berkelompok dengan ukuran mulai dari 5 mm hingga 20 mm, biasanya muncul di bagasi, termasuk dada bagian atas dan punggung. Sekitar 10 persen orang dengan SLE menderita lupus kulit subakut. Obat-obatan tertentu juga dapat menyebabkan lupus kulit subakut.

 

  1. Lupus Kulit akut

Ini adalah jenis flare (serangan) kulit yang terjadi ketika SLE Anda aktif. Lesi-lesi yang berhubungan dengan lupus kulit akut muncul sebagai area-area kulit merah yang rata pada wajah, yang mengingatkan pada luka bakar akibat sinar matahari — ruam kupu-kupu. Lesi ini dapat muncul pada lengan, kaki, dan tubuh, dan bersifat peka terhadap cahaya. Meskipun lesi dapat menghitamkan kulit, lesi tersebut tidak meninggalkan bekas. Lesi biasanya muncul selama suar atau setelah paparan sinar matahari.

 

Perhatikan bahwa baik lupus kulit kronis/diskoid dan subakut dapat terjadi secara independen, atau mereka mungkin merupakan manifestasi dari SLE, sedangkan lupus kulit akut tidak terjadi di luar kondisi SLE.

 

Lupus Neonatal

Lupus neonatal adalah bentuk langka lupus sementara yang mempengaruhi janin atau bayi baru lahir.

 

Kondisi ini terjadi ketika autoantibodi ibu diteruskan kepada anaknya dalam kandungan.

 

Autoantibodi ini dapat memengaruhi kulit, jantung, dan darah bayi.

 

Untungnya, bayi yang lahir dengan lupus neonatal tidak berisiko lebih tinggi terkena SLE di kemudian hari.

 

Banyak bayi dengan kondisi ini akan mengalami ruam kulit saat lahir.

 

Sisanya akan pecah biasanya dalam dua hingga lima bulan.

 

Paparan sinar matahari cenderung menyebabkan perburukkan penyakit ini.

 

Ruam, rata-rata, akan hilang sekitar enam bulan atau segera setelahnya, karena autoantibodi ibu menghilang dari bayi.

 

Perawatan untuk lesi kulit biasanya tidak lebih dari salep untuk membantu meringankan gejala kulit pada wajah.

 

Meskipun jarang, beberapa bayi ibu dengan kondisi ini dapat dilahirkan dengan kondisi gangguan jantung yang permanen tetapi dapat diobati dengan menggunakan alat pacu jantung.

 

Kelainan ini dapat dideteksi sejak minggu ke 18 kehamilan.

 

Lupus masa kecil

Lupus masa kanak-kanak mempengaruhi antara 5.000 dan 10.000 anak di bawah 18 tahun di Amerika Serikat.

 

Paling sering didiagnosis antara usia 11 dan 15 tahun.

 

Anak-anak dari segala usia dapat menderita lupus, dan lupus dapat menyerang anak-anak dari berbagai ras atau etnis.

 

Kondisi ini mempengaruhi anak-anak sama dengan cara itu mempengaruhi orang dewasa dalam hal itu mengekspresikan dirinya secara berbeda pada setiap orang, meskipun tampaknya memiliki lebih banyak keterlibatan organ.

 

Kondisi ini mungkin karena anak-anak sering sakit untuk jangka waktu yang lebih lama ketika mereka akhirnya didiagnosis.

 

Gejala pada anak-anak mirip dengan gejala pada orang dewasa, yang paling umum adalah kelelahan dan rasa sakit.

 

Gejala penyakit yang jelas termasuk demam, ruam kupu-kupu, dan keterlibatan ginjal.

 

Sebagian besar kasus berhasil didiagnosis ketika tes darah ANA  termasuk dalam tes diagnostik.

 

Perawatan mungkin perlu sedikit lebih agresif untuk anak-anak, tetapi dokter juga harus berhati-hati mengenai efek samping jangka panjang dari obat-obatan, terutama kortikosteroid seperti prednison.

 

Sebagian besar anak-anak menjalani masa kanak-kanak normal dengan perawatan dan perawatan yang tepat.

 

Gejala

Gejala-Gejala Lupus
Gejala-Gejala Lupus Sumber: Häggström, Mikael (2014). “Medical gallery of Mikael Häggström 2014”. WikiJournal of Medicine 1 (2). DOI:10.15347/wjm/2014.008. ISSN 2002-4436. Public Domain.orBy Mikael Häggström, used with permission. [Public domain], via Wikimedia Commons
Gejala kondisi ini awal dan kronis meniru gejala beberapa penyakit, yang dapat menyebabkan kesalahan diagnosis. Gejala awal sering termasuk:

  • Demam
  • Malaise, atau ketidaknyamanan umum
  • Nyeri sendi
  • Nyeri otot
  • Kelelahan

 

Biasanya, gejala-gejala tersebut digabungkan dengan tanda-tanda lain yang lebih menunjukkan bahwa dokter cenderung mengarahkan diagnosisnya kepada kondisi ini.

 

Tanda-tanda itu termasuk, tetapi tidak terbatas pada:

  • Bisul, lesi, dan ruam, paling signifikan ruam malar, biasanya disebut ruam kupu-kupu
  • Anemia
  • Kekurangan zat besi
  • Masalah jantung, seperti perikarditis, miokarditis, dan endokarditis
  • Pleuritis dan peradangan paru-paru lainnya
  • Masalah ginjal, termasuk hematuria tanpa rasa sakit atau proteinuria (darah atau protein dalam urin Anda)
  • Kejang

 

Penyebab

Penyebab kondisi ini masih menjadi misteri relatif bagi para peneliti medis.

 

Penyebab pasti penyakit ini masih belum diketahui, dan banyak yang masih memperdebatkan apakah kondisi ini adalah satu penyakit atau kombinasi dari beberapa penyakit serupa.

 

Tetapi konsensus tentang cara yang paling mungkin di mana lupus berkembang dipengaruhi oleh faktor berupa:

  • Genetika (faktor risiko yang Anda warisi dari orang tua Anda)
  • Pemicu lingkungan (dari obat-obatan, stres, infeksi, dan/atau paparan sinar matahari)
  • Reaksi terhadap obat-obatan (dalam kasus lupus yang diinduksi oleh obat)

 

Diagnosa Lupus

Jika dokter Anda mencurigai bahwa Anda memiliki lupus erythematosus kulit sendiri atau dalam kombinasi dengan SLE, beberapa faktor dipertimbangkan, termasuk:

  • Temuan pemeriksaan fisik
  • Temuan laboratorium
  • Tes antibodi
  • Biopsi jaringan
  • Imunofluoresensi langsung

 

Pada akhirnya, karena berbagai gejala, bisa jadi sulit bagi dokter Anda untuk mendiagnosis lupus, dan kebanyakan orang pertama kali didiagnosis lima tahun setelah pertama kali mengalami gejala.

 

Jadi, jika Anda merasa bahwa Anda mungkin mengalami gejala yang konsisten dengan diagnosis lupus, pastikan untuk mengunjungi dokter Anda dan mengungkapkan kekhawatiran ini.

 

Prognosis untuk mereka yang menderita lupus seringkali tergantung pada jumlah keterlibatan organ.

 

Dengan kata lain, apakah penyakit ini menyerang organ daripada kulit dan persendian.

 

Kelangsungan hidup untuk pasien lupus dengan gejala sistem saraf pusat, keterlibatan organ utama, dan/atau penyakit ginjal, kemungkinan lebih pendek daripada mereka yang hanya memiliki penyakit kulit dan/atau sendi yang berhubungan dengan kondisi ini.

 

Penyebab kematian paling umum yang terkait dengan lupus adalah infeksi karena imunosupresi, yang disebabkan oleh obat yang digunakan untuk mengelola penyakit, terutama pada awal penyakit.

 

Pengobatan

Saat ini, tidak ada obat untuk kondisi ini.

 

Perawatan berfokus pada mengendalikan respons autoimun, membatasi peradangan dan kerusakan organ, dan menghilangkan gejala:

  • Terapi obat, seperti obat antiinflamasi dan modulator sistem kekebalan
  • Gaya hidup sehat, termasuk penurunan berat badan dan perlindungan dari sinar matahari
  • Akupunktur (dan perawatan alternatif lainnya)
  • Terapi fisik

 

Untuk beberapa pasien yang menderita gejala ringan, gejala kondisi ini dapat dikelola sebagai penyakit kronis, tetapi penyakit ini bisa sangat serius dan bahkan mengancam jiwa bagi orang lain.

 

Penyakit ini tidak mengikuti jalur yang umum, sehingga pasien sering menderita serangan (flare) yang tidak terduga yang diikuti oleh periode remisi (perbaikan penyakit) bahkan dengan perawatan.

 

Mengatasi

Kondisi ini dapat membawa segala macam tantangan fisik dan emosional, terutama jika Anda baru didiagnosis.

 

Belajar untuk mengatasi penyakit Anda membutuhkan waktu dan latihan, dan mencakup hal-hal seperti:

  • mendidik diri sendiri dan orang yang Anda cintai tentang penyakit Anda,
  • merawat diri sendiri dengan cukup istirahat dan makan dengan baik,
  • belajar bagaimana mengelola ruam Anda, dan
  • mendapatkan dukungan dari keluarga terkait kondisi ini.

 

Referensi

Artikel ini diterjemahkan dari:

https://www.verywellhealth.com/what-is-lupus-2249968

Atas izin dari:

Christina McGrath, RD, CDN

Health Editor, Content – www.Verywell.com

Dengan Sedikit Perubahan

Berikan Komentar Di Sini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.