fenomena lazarus

Fenomena Lazarus: Ketika Orang Mati kembali Hidup

Apa Itu Fenomena Lazarus?

Fenomena Lazarus atau sindrome Lazarus didefinisikan sebagai penundaan kembalinya sirkulasi spontan (ROSC) setelah tindakan resusitasi jantung paru (RJP). Dengan kata lain, pasien yang telah dinyatakan meninggal dunia karena henti jantung mengalami kembalinya aktivitas jantung.

Jantungnya telah berhenti berdetak dan dia tidak lagi bernapas. Janina Kolkeiwicz telah dinyatakan meninggal dunia. Dia adalah seorang nenek berusia 91 tahun, dia memiliki hidup yang panjang. akan tetapi dia belum mengakhiri hidupnya pada saat itu. Sebelas jam kemudian, dia terbangun di ruang jenazah rumah sakit meminta untuk dibuatkan teh dan pancake. Peristiwa ini kedengarannya hal yang mustahil terjadi, tapi, Kolkiewicz adalah salah satu dari sekian banyak orang yang dikatakan “bangkit dari kematian”.

 

Pada tahun 2001, seorang laki-laki berusia 66 tahun mengalami henti jantung saat menjalani pembedahan untuk kasus aneurisma abdominalis (robeknya bagian dalam pembuluh darah di perut). Setelah usaha resusitasi selama 17 menit disertasi dengan resusitasi jantung paru, defibrilasi, dan obat-obatan, tanda-tanda vital laki-laki ini gagal untuk kembali. Dia dinyatakan telah meninggal. Sepuluh menit kemudian dokter bedahnya merasakan ada denyut nadi dan operasi dilanjutkan dengan hasil yang baik.

 

Tahun 2014, seorang laki-laki berusia 78 tahun dari Missisippi dinyatakan meninggal dunia setelah perawat yang merawatnya tidak merasakan lagi denyut nadi. Keesokkan harinya, dia terbangun  dalam kantung jenazah di ruang jenazah.

Mereka adalah kisah yang luar biasa luar biasa dan terdengar lebih sesuai dengan film horor, namun peristiwa tersebut nyata dan sebutan untuk kasus semacam itu adalah sindrom Lazarus. 

fenomena lazarus

Sindrom diambil dari nama “Lazarus dari Betania”, yang sesuai dengan Perjanjian Baru Alkitab – dihidupkan kembali oleh Yesus Kristus 4 hari setelah kematiannya.

Sejak 1982, ketika fenomena Lazarus pertama kali dijelaskan dalam literatur medis, setidaknya ada 38 kasus yang dilaporkan.

Menurut laporan 2007 oleh Vedamurthy Adhiyaman dan rekannya, sekitar 82 persen kasus sindrom Lazarus sampai saat ini, ROSC terjadi dalam waktu 10 menit setelah CPR dihentikan, dan sekitar 45 persen pasien mengalami pemulihan neurologis yang baik.

Tetapi sementara jumlah kasus laporan yang rendah mungkin menyoroti kelangkaan sindrom Lazarus, para ilmuwan meyakini bahwa ini jauh lebih umum daripada yang disarankan oleh penelitian.

“Fenomena Lazarus adalah kejadian yang sangat tidak dilaporkan,” catat nephrologist Dr. Vaibhav Sahni dalam laporan tahun 2016.

“Alasan untuk ini dapat dikaitkan dengan fakta bahwa masalah medikolegal terungkap dalam kasus yang dinyatakan meninggal yang kemudian berubah menjadi hidup,” ia menjelaskan.

“Keahlian profesional dokter untuk melakukan tindakan resusitasi dapat dipertanyakan, belum lagi fakta bahwa kejadian semacam itu dapat menyebabkan hal yang buruk di antara rekan kerja.”

“Pertanyaan lain yang timbul adalah apakah kematian pasien tertentu terjadi sebagai akibat penghentian upaya resusitasi dini atau tidak dilakukannya resusitasi lanjutan,” tambahnya.

 

 

Apa yang paling tepat menyebabkan fenomena Lazarus tetap tidak jelas, namun ada beberapa teori.

 

Apa yang mungkin menyebabkan fenomena Lazarus?

ResusitasiBeberapa peneliti menyarankan bahwa fenomena Lazarus mungkin mengarah pada penumpukan tekanan di dada yang disebabkan oleh RJP. Setelah RJP dihentikan, tekanan ini secara bertahap dapat dilepaskan dan memulai kembali aktivitas jantung.

Teori lain adalah tertundanya efek obat yang digunakan sebagai bagian upaya resusitasi, seperti adrenalin.

 

“Ada kemungkinan obat yang disuntikkan melalui pembuluh darah perifer tidak cukup dikirim secara terpusat karena adanya pengembalian vena yang terganggu, dan ketika pengembalian vena membaik setelah terhentinya hiperinflasi yang dinamis, pemberian obat dapat berkontribusi untuk mengembalikan sirkulasi,” jelas Adhiyaman dan rekannya.

Hiperkalemia – dimana tingkat kalium dalam darah terlalu tinggi – merupakan penjelasan lain yang diajukan untuk fenomena Lazarus, karena dikaitkan dengan ROSC yang tertunda. Karena begitu sedikit kasus sindroma Lazarus yang dilaporkan, mengungkap mekanisme pastinya di balik kondisinya merupakan suatu hal yang rumit.

Tapi mungkin bukan terkait dengan menghidupkan kembali pasien yang harus kita pikirkan; Mungkin mereka sebenarnya tidak pernah “meninggal dunia”.

 

Kesalahan Orang Hidup kepada Orang Yang Meninggal Dunia

Benjamin Franklin pernah berkata, “Di dunia ini tidak ada yang pasti kecuali kematian dan pajak.” Namun, dalam kondisi klinis, sebuah deklarasi kematian tidak sepenting yang dipikirkan orang.

Pada tahun 2014 datang sebuah laporan tentang seorang wanita berusia 80 tahun yang telah “dibekukan hidup-hidup” di rumah sakit setelah dinyatakan meninggal dunia dengan cara yang salah.

Pada tahun yang sama, sebuah Rumah Sakit di New York, diserang setelah salah menyatakan seorang wanita telah mati batang otak setelah overdosis obat terlarang. Wanita itu terbangun tak lama setelah dibawa ke ruang operasi untuk pengambilan organ.

Kasus seperti ini menimbulkan pertanyaan, bagaimana mungkin salah mengira seseorang meninggal?

Ada dua jenis kematian: kematian klinis dan kematian biologis. Kematian klinis didefinisikan sebagai tidak adanya denyut nadi, denyut jantung, dan pernapasan, sementara kematian biologis didefinisikan sebagai tidak adanya aktivitas otak.

Melihat definisi ini, Anda mungkin berasumsi bahwa akan mudah untuk mengetahui kapan seseorang meninggal – namun dalam beberapa kasus, tidak sesederhana itu.

 

Ada sejumlah kondisi medis yang bisa membuat seseorang “tampak” seperti telah mati.

 

Hipotermia, katalepsi, dan sindrom terkunci (locked-in syndrome)

Salah satu kondisi tersebut adalah hipotermia, dimana tubuh mengalami penurunan suhu yang tiba-tiba, berpotensi fatal, biasanya disebabkan oleh paparan dingin yang berkepanjangan.

Hipotermia dapat menyebabkan detak jantung dan pernapasan melambat, sampai titik di mana hampir tidak terdeteksi. Sampai saat ini dipercaya bahwa hipotermia menyebabkan kematian bayi yang baru lahir di Kanada pada tahun 2013.

hipotermia

Bayi yang dimaksud lahir di trotoar dalam suhu dingin yang membekukan. Dokter tidak dapat mendeteksi denyut nadi, dan bayinya dinyatakan meninggal. Dua jam kemudian, bayi mulai bergerak.

Dr. Michael Klein, dari Universitas British Columbia di Kanada, mengatakan bahwa paparan bayi terhadap suhu dingin semacam itu dapat menjelaskan situasinya. “Seluruh sirkulasi akan berhenti tapi kondisi neurologis anak bisa terlindungi oleh suhu dingin.”

Katalepsi dan sindrom terkunci adalah contoh kondisi lain di mana orang yang hidup bisa salah dinyatakan meninggal.

Katalepsi ditandai oleh keadaan seperti trans, pernapasan melambat, berkurangnya kepekaan, dan imobilitas sempurna, yang bisa berlangsung dari beberapa menit sampai minggu. Kondisi itu mungkin timbul sebagai gejala kelainan neurologis seperti epilepsi dan penyakit Parkinson.

Dalam sindrom terkunci, pasien sadar akan lingkungan sekitar mereka, namun mereka mengalami kelumpuhan lengkap otot otonom, kecuali otot yang mengendalikan gerakan mata.

Pada tahun 2014, The Daily Mail melaporkan pada wanita Inggris berusia 39 tahun Kate Allatt, yang memiliki sindrom terkunci.

Tanpa sadar kondisinya, dokter menyatakan otaknya mati. Petugas medis, keluarga, dan teman-teman berdiri di samping tempat tidurnya dan mendiskusikan apakah ingin melepas alat yang memberikan dukungan hidupnya atau tidak. Allatt mendengar semuanya, tapi dia tidak bisa mengatakan pada mereka bahwa dia benar-benar sadar.

“Sindrom Locked-in seperti dikubur hidup-hidup,” kata Allatt. “Anda bisa berpikir, Anda bisa merasakan, Anda bisa mendengarnya, tapi Anda sama sekali tidak bisa berkomunikasi sama sekali.”

 

Mengkonfirmasi kematian tanpa keraguan

Jika artikel ini telah membuat bulu kuduk anda berdiri, jangan takut; Sindrom Lazarus sangat jarang terjadi, seperti kemungkinan dinyatakan meninggal dunia secara salah.

Konon, fakta bahwa kasus semacam itu bahkan telah terjadi telah menimbulkan pertanyaan tentang pengakuan dan konfirmasi kematian secara klinis.

Menurut Adhiyaman dan rekannya, beberapa peneliti telah menyarankan bahwa pasien harus “dipantau secara pasif” selama 10 menit setelah kematian, karena ini adalah kerangka waktu dimana ROSC tertunda kemungkinan besar akan terjadi.

“Kematian seharusnya tidak disertifikasi pada pasien manapun segera setelah menghentikan CPR,” tulis para peneliti, “dan sebaiknya tunggu setidaknya 10 menit, jika tidak lama lagi, untuk memastikan dan memastikan kematian tanpa keraguan.”

Jika menyangkut donasi organ, peneliti lain mencatat bahwa menunggu selama 10 menit untuk melihat apakah ROSC mungkin terjadi dapat merugikan.

Pedoman saat ini merekomendasikan pengamatan 2 sampai 5 menit setelah jantung berhenti berdetak sebelum menyatakan kematian; Semakin lama aliran darah ke organ tubuh terhenti, semakin kecil kemungkinannya untuk mendapatkan organ tersebut dapat menjadi organ donor.

Dengan pemikiran ini, tidak mungkin protokol seputar konfirmasi kematian akan berubah dalam waktu dekat.

Namun, profesional kesehatan dan peneliti sama-sama sepakat bahwa pada hari ini dan usia, dokter memiliki keahlian dan peralatan medis untuk menentukan kapan pasien telah meninggal dunia.

 

Artikel ini sepenuhnya diterjemahkan dari:

The Lazarus phenomenon: When the ‘dead’ come back to life

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *