Fakta Kopi Baik Untuk Kesehatan

Featured Image Fakta Kopi

Tidak dapat dipungkiri bahwa kopi merupakan minuman paling populer dan paling banyak dikonsumsi di seluruh dunia. Tapi, tahukah kamu bahwa kopi memiliki banyak sekali manfaat untuk kesehatan? Pada kesempatan kali ini kami mengumpulkan berbagai fakta kopi yang baik untuk kesehatan.

 

Sebelum menuju fakta-fakta tersebut sepertinya kita harus berterima kasih terhadap kandungan anti oksidan dan nutrisi baik yang terkandung pada kopi.

 

Anti oksidan dan nutrisi tersebutlah yang membuat kopi menjadi salah satu minuman yang baik untuk kesehatan.

 

Bahkan penelitian menunjukkan bahwa peminum kopi memiliki risiko beberapa penyakit yang lebih rendah dibandingkan orang lain.

 

Inilah 12 fakta kopi baik untuk kesehatan yang telah berhasil kami kumpulkan.

 

Fakta Kopi dapat meningkatkan energi dan membuat kita lebih cerdas.

Kopi memiliki kandungan utama yaitu kafein. Kafein merupakan stimulan utama dan menghambat neurotransmiter inhibitorik otak. Kondisi ini menyebabkan efek stimulan yang dapat meningkatkan energi, suasana hati, dan berbagai aspek fungsi otak.

 

Fakta Pertama: Kafein menghambat neurotransmitter inhibitorik di otak Anda, yang menyebabkan efek stimulan. Ini meningkatkan tingkat energi, suasana hati dan berbagai aspek fungsi otak.

kopi energi dan kecerdasan

kopi energi dan kecerdasan [CC BY-NC-SA 4.0]

Kopi dapat Membantu Membakar Lemak

Percaya atau tidak, kafein ditemukan pada banyak produk pembakar lemak komersil. Kafein merupakan salah satu dari beberapa zat alami yang terbukti membantu pembakaran lemak.

Fakta kedua: Beberapa penelitian menunjukkan bahwa kafein dapat meningkatkan pembakaran lemak dan meningkatkan laju metabolisme Anda.

kopi dan lemak

kopi dan lemak [CC BY-NC-SA 4.0]

Kopi Dapat Meningkat Performa Fisik secara Drastis

Fakta kopi sebelumnya menyebutkan bahwa kafein dalam kopi dapat membantu untuk memecah lemak. Proses ini menghasilkan asam lemak bebas yang dapat digunakan otot untuk bahan bakar.

 

Karena efek ini, kafein dapat meningkatkan kinerja fisik rata-rata hingga 11-12%.

 

Fakta Ketiga: Kafein dapat meningkatkan kadar adrenalin dan melepaskan asam lemak dari jaringan lemak Anda. Kondisi ini mengarah pada peningkatan signifikan dalam kinerja fisik.

fakta kopi dan peningkatan kinerja fisik

fakta kopi dan peningkatan kinerja fisik [CC BY-NC-SA 4.0]

Fakta Kopi Mengandung Banyak Nutrisi Penting

Banyak nutrisi dalam biji kopi yang masuk ke dalam kopi yang sudah diseduh.

Baca Juga!  Waspadai Efek Terlalu Banyak Konsumsi Kafein

 

Secangkir kopi dapat mengandung:

  • Riboflavin (vitamin B2): 11% dari angka kecukupan gizi harian (AKG)
  • Asam Pantotenat (vitamin B5): 6% dari AKG
  • Mangan dan kalium: 3% dari AKG
  • Magnesium dan niasin (vitamin B3): 2% dari AKG

 

Fakta Keempat: Kopi mengandung beberapa nutrisi penting, termasuk riboflavin, asam pantotenat, mangan, kalium, magnesium, dan niasin.

Kopi dan Nutrisi

Kopi dan Nutrisi [CC BY-NC-SA 4.0]

Kopi Menurunkan Risiko Diabetes Mellitus Tipe 2

Untuk beberapa alasan, peminum kopi memiliki risiko diabetes tipe 2 yang berkurang secara signifikan.

 

Penelitian menunjukkan  bahwa orang yang minum kopi memiliki risiko 23-50% lebih rendah terkena penyakit diabetes mellitus tipe 2. Satu penelitian bahkan menunjukkan pengurangan sebesar 67%.

 

Fakta Kelima: Beberapa penelitian observasional menunjukkan bahwa peminum kopi memiliki risiko terkena diabetes tipe 2 lebih rendah, suatu kondisi serius yang mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia.

kopi dan diabetes

kopi dan diabetes [CC BY-NC-SA 4.0]

Fakta Kopi Melindungi Diri Kita dari Penyakit Alzheimer dan Demensia

Penyakit Alzheimer adalah penyakit neurodegeneratif yang paling umum dan penyebab utama demensia di seluruh dunia. Kondisi ini biasanya mempengaruhi orang di atas 65, dan belum ada obat yang diketahui dapat mengatasi kondisi ini.

 

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa peminum kopi memiliki risiko penyakit Alzheimer hingga 65% lebih rendah.

 

Fakta Keenam: Peminum kopi memiliki risiko lebih rendah terkena penyakit Alzheimer, yang merupakan penyebab utama demensia di seluruh dunia.

Kopi dan Demensia

Kopi dan Demensia [CC BY-NC-SA 4.0]

Kopi Menurunkan Risiko Penyakit Parkinson

Penyakit Parkinson merupakan penyakit penuaan terbanyak berikutnya setelah penyakit Alzheimer. Kondisi ini terjadi karena kematian dari sel otak (neuron) yang menghasilkan dopamin pada otak.

 

Penelitian menunjukkan bahwa peminum kopi memiliki risiko penyakit Parkinson yang jauh lebih rendah, dengan pengurangan risiko berkisar antara 32-60%.

 

Fakta Ketujuh: Peminum kopi memiliki risiko hingga 60% lebih rendah terkena penyakit Parkinson, gangguan neurodegeneratif kedua yang paling umum.

Fakta Kopi dan Penyakit Parkinson

Fakta Kopi dan Penyakit Parkinson [CC BY-NC-SA 4.0]

Kopi Melindungi Liver Anda

Beberapa penyakit umum terutama mempengaruhi hati, termasuk hepatitis, penyakit hati berlemak dan banyak lainnya.

 

Banyak dari kondisi ini dapat menyebabkan sirosis, di mana hati Anda sebagian besar digantikan oleh jaringan parut.

 

Menariknya, kopi dapat melindungi terhadap sirosis. Orang yang minum 4 cangkir atau lebih per hari memiliki risiko hingga 80% lebih rendah.

 

Fakta Kedelapan: Peminum kopi memiliki risiko sirosis yang jauh lebih rendah.

Kopi dan sirosis hepatis

Kopi dan sirosis hepatis [CC BY-NC-SA 4.0]

Fakta Kopi dapat Melawan Depresi dan Membuat Dirimu Lebih Bahagia

Dalam sebuah penelitian di Universitas Harvard yang diterbitkan pada 2011, wanita yang minum 4 cangkir kopi atau lebih per hari memiliki risiko 20% lebih rendah untuk mengalami depresi.

Baca Juga!  Berapa Lama Nikotin Akan Meracuni Tubuh Anda?

 

Penelitian lain pada 208.424 orang menemukan bahwa mereka yang minum 4 cangkir atau lebih per hari memiliki kemungkinan 53% lebih rendah untuk mati karena bunuh diri.

 

Fakta Kesembilan: Kopi nampaknya menurunkan risiko terkena depresi dan secara dramatis mengurangi risiko bunuh diri.

Kopi dan Depresi

Kopi dan Depresi [CC BY-NC-SA 4.0]

Kopi Dapat Menurunkan Risiko Beberapa Kanker

Kopi tampaknya melindungi terhadap dua jenis kanker: hati dan kanker kolorektal.

 

Kanker hati adalah penyebab utama ketiga kematian akibat kanker di dunia, sementara kanker kolorektal menempati urutan keempat.

 

Penelitian menunjukkan bahwa peminum kopi memiliki risiko kanker hati hingga 40% lebih rendah .

Demikian pula, satu penelitian pada 489.706 orang menemukan bahwa mereka yang minum 4-5 cangkir kopi per hari memiliki risiko 15% lebih rendah terkena kanker kolorektal.

 

Fakta Kesepuluh: Kanker hati dan kolorektal adalah penyebab utama ketiga dan keempat kematian akibat kanker di seluruh dunia. Peminum kopi memiliki risiko lebih rendah dari keduanya.

Fakta Kopi dan Kanker

Fakta Kopi dan Kanker [CC BY-NC-SA 4.0]

Fakta Kopi Dapat Menurunkan Risiko Penyakit Jantung Dan Stroke

Sering diklaim bahwa kafein dapat meningkatkan tekanan darah Anda.

 

Kondisi ini adalah benar, tetapi dengan kenaikan hanya 3-4 mmHg, efeknya kecil dan biasanya hilang jika Anda minum kopi secara teratur.

 

Penelitian tidak mendukung gagasan bahwa kopi meningkatkan risiko penyakit jantung. Sebaliknya, ada beberapa bukti bahwa wanita yang minum kopi memiliki penurunan risiko penyakit jantung.

 

Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa peminum kopi memiliki risiko stroke 20% lebih rendah.

 

Fakta Kesebelas: Kopi dapat menyebabkan sedikit peningkatan tekanan darah, yang biasanya berkurang seiring waktu. Peminum kopi tidak memiliki peningkatan risiko penyakit jantung dan memiliki risiko stroke yang sedikit lebih rendah.

Kopi dan Kesehatan Jantung

Kopi dan Kesehatan Jantung [CC BY-NC-SA 4.0]

Kopi Membuat Panjang Umur

Beberapa penelitian observasional menunjukkan bahwa peminum kopi memiliki risiko kematian yang lebih rendah.

 

Dalam dua penelitian yang sangat besar, minum kopi dikaitkan dengan penurunan 20% risiko kematian pada pria dan 26% penurunan risiko kematian pada wanita, selama 18-24 tahun.

 

Efek ini tampak sangat kuat pada diabetes tipe 2. Dalam penelitian selama 20 tahun, orang dengan diabetes yang minum kopi memiliki risiko kematian 30% lebih rendah.

 

Fakta Keduabelas: Beberapa penelitian menunjukkan bahwa peminum kopi hidup lebih lama dan memiliki risiko kematian dini yang lebih rendah.

Fakta Kopi dan Panjang Umur

Fakta Kopi dan Panjang Umur [CC BY-NC-SA 4.0]

Kesimpulan

Kopi adalah minuman yang sangat populer di seluruh dunia yang menawarkan sejumlah manfaat kesehatan yang mengesankan.

Baca Juga!  Kulit: Bukan Sekedar Pembungkus Otot

 

Secangkir kopi harian Anda tidak hanya dapat membantu Anda merasa lebih berenergi, membakar lemak, dan meningkatkan kinerja fisik, tetapi juga dapat menurunkan risiko beberapa kondisi, seperti diabetes tipe 2, kanker, dan penyakit Alzheimer dan Parkinson.

 

Bahkan, kopi bahkan dapat mengurangi risiko kematian prematur.

 

Jika Anda menikmati rasanya dan kandungan kafeinnya, jangan ragu untuk mengonsumsi secangkir kopi setiap hari.

 

Referensi

Klik di Sini

Smith AP, Brockman P, Flynn R, Maben A, Thomas M. Investigation of the effects of coffee on alertness and performance during the day and night. Neuropsychobiology. 1993;27(4):217–223. doi:10.1159/000118984

 

Nehlig A, Daval JL, Debry G. Caffeine and the central nervous system: mechanisms of action, biochemical, metabolic and psychostimulant effects. Brain Res Brain Res Rev. 1992;17(2):139–170. doi:10.1016/0165-0173(92)90012-b

 

Acheson KJ, Gremaud G, Meirim I, et al. Metabolic effects of caffeine in humans: lipid oxidation or futile cycling?. Am J Clin Nutr. 2004;79(1):40–46. doi:10.1093/ajcn/79.1.40

 

Koot P, Deurenberg P. Comparison of changes in energy expenditure and body temperatures after caffeine consumption. Ann Nutr Metab. 1995;39(3):135–142. doi:10.1159/000177854

 

Dulloo AG, Geissler CA, Horton T, Collins A, Miller DS. Normal caffeine consumption: influence on thermogenesis and daily energy expenditure in lean and postobese human volunteers. Am J Clin Nutr. 1989;49(1):44–50. doi:10.1093/ajcn/49.1.44

 

Patwardhan RV, Desmond PV, Johnson RF, et al. Effects of caffeine on plasma free fatty acids, urinary catecholamines, and drug binding. Clin Pharmacol Ther. 1980;28(3):398–403. doi:10.1038/clpt.1980.179

 

Doherty M, Smith PM. Effects of caffeine ingestion on exercise testing: a meta-analysis. Int J Sport Nutr Exerc Metab. 2004;14(6):626–646. doi:10.1123/ijsnem.14.6.626

 

Coffee, brewed from grounds, prepared with tap water

https://nutritiondata.self.com/facts/beverages/3898/2

 

Huxley R, Lee CM, Barzi F, et al. Coffee, decaffeinated coffee, and tea consumption in relation to incident type 2 diabetes mellitus: a systematic review with meta-analysis. Arch Intern Med. 2009;169(22):2053–2063. doi:10.1001/archinternmed.2009.439

Santos C, Costa J, Santos J, Vaz-Carneiro A, Lunet N. Caffeine intake and dementia: systematic review and meta-analysis. J Alzheimers Dis. 2010;20 Suppl 1:S187–S204. doi:10.3233/JAD-2010-091387

 

Ross GW, Abbott RD, Petrovitch H, et al. Association of coffee and caffeine intake with the risk of Parkinson disease. JAMA. 2000;283(20):2674–2679. doi:10.1001/jama.283.20.2674

 

Corrao G, Zambon A, Bagnardi V, D’Amicis A, Klatsky A; Collaborative SIDECIR Group. Coffee, caffeine, and the risk of liver cirrhosis. Ann Epidemiol. 2001;11(7):458–465. doi:10.1016/s1047-2797(01)00223-x

 

Kawachi I, Willett WC, Colditz GA, Stampfer MJ, Speizer FE. A prospective study of coffee drinking and suicide in women. Arch Intern Med. 1996;156(5):521–525.

 

Lucas M, Mirzaei F, Pan A, et al. Coffee, caffeine, and risk of depression among women. Arch Intern Med. 2011;171(17):1571–1578. doi:10.1001/archinternmed.2011.393

 

Sinha R, Cross AJ, Daniel CR, et al. Caffeinated and decaffeinated coffee and tea intakes and risk of colorectal cancer in a large prospective study. Am J Clin Nutr. 2012;96(2):374–381. doi:10.3945/ajcn.111.031328

 

Larsson SC, Orsini N. Coffee consumption and risk of stroke: a dose-response meta-analysis of prospective studies. Am J Epidemiol. 2011;174(9):993–1001. doi:10.1093/aje/kwr226