featured image cara menghilangkan jerawat

Cara Menghilangkan Jerawat Dengan Diet Jerawat

Sebagian besar orang mempercayai bahwa makanan yang dikonsumsi berpengaruh terhadap kemunculan jerawat pada wajah. Bahkan, ada yang mempercayai bahwa diet bebas jerawat merupakan salah satu cara menghilangkan jerawat dari wajah.

Pembentukan JerawatOSC Microbio 21 02 acne.jpg
By CNX OpenStax – https://cnx.org/contents/[email protected], CC BY 4.0, Link

Benarkah demikian? Faktanya, tidak ada satu pun diet bebas jerawat yang direkomendasikan secara resmi oleh salah satu organisasi ilmiah di bidang kedokteran dan kesehatan.

 

Diet bebas jerawat sendiri dianggap sebagai pengaturan pola makan untuk mencegah dan sebagai cara menghilangkan jerawat yang efektif.

 

Dokter, ahli gizi, dan penderita jerawat telah bereksperimen dengan berbagai modifikasi diet, beberapa di antaranya diklaim efektif.

 

Internet dan toko buku penuh dengan sumber daya yang mengklaim tahu cara menghilangkan jerawat dengan diet.

 

Komunitas medis telah terlibat dalam perdebatan tentang dampak diet pada jerawat, dan selama bertahun-tahun, banyak dokter mengklaim bahwa jerawat tidak terpengaruh oleh diet.

 

Namun, semakin banyak bukti yang mendukung gagasan bahwa makanan tertentu memengaruhi kulit dan bahwa kekurangan nutrisi memengaruhi kesehatan dan penampilan kulit.

 

Sebelum membahas lebih jauh apa saja yang harus dilakukan pada diet bebas jerawat, sebaiknya kita mengetahui dari mana istilah diet bebas jerawat ini berasal.

 

Sejarah Diet Bebas Jerawat

Cara Menghilangkan JerawatPimples.jpg
By AlexanderHovanecOwn work, CC BY-SA 4.0, Link

Kebanyakan budaya memiliki obat tradisional untuk membantu membersihkan kulit, dan sampai tahun 1960-an kebanyakan orang Amerika percaya bahwa diet tinggi gula menyebabkan jerawat.

 

Pada akhir abad ke-20, penelitian ilmiah yang serius berusaha untuk mengkonfirmasi atau menyangkal dongeng dan mitos rakyat ini.

 

Penelitian awal gagal menemukan hubungan antara makanan dan jerawat. Salah satu penelitian pertama tentang makanan dan jerawat berfokus pada cokelat, berdasarkan pada keyakinan bahwa cokelat berkontribusi terhadap jerawat.

 

Penelitian ini menemukan bahwa cokelat tidak meningkatkan jerawat. Sebagian besar penelitian lain telah mengkonfirmasi temuan ini. Berdasarkan temuan awal ini, dokter kulit bersikeras bahwa diet tidak membuat perbedaan terkait dengan kemunculan atau hilangnya jerawat.

 

Namun, penelitian terus berlanjut. Penelitian lain menyelidiki kelompok etnis dan komunitas dengan sedikit atau tidak ada kejadian jerawat, seperti orang-orang dari Kepulauan Pasifik dan Afrika.

 

Ketika diet daerah-daerah ini dibandingkan dengan makanan khas Barat, ada perbedaan nutrisi yang signifikan: kelompok etnik dengan insiden jerawat yang sangat rendah mengonsumsi makanan nabati yang hampir bebas gula, sedangkan makanan Barat banyak mengandung daging, lemak jenuh, gula rafinasi, dan makanan olahan.

 

Perbedaan-perbedaan ini menunjukkan bahwa mungkin ada beberapa hubungan antara diet dan kondisi kulit, walaupun, pasti, banyak perbedaan gaya hidup lainnya juga mungkin berperan.

 

Pada 2000-an dan 2010-an, beberapa penelitian telah menemukan hubungan antara makanan indeks glikemik tinggi dan jerawat. Laporan internet yang meluas tentang pembersihan kulit secara ajaib setelah perubahan pola makan memperluas pembicaraan tentang topik tersebut; individu telah menemukan diet yang mereka yakini benar-benar membantu mereka dan telah membagikan temuan mereka secara online.

 

Bagaimana Cara Menghilangkan Jerawat dengan Diet Bebas Jerawat?

Proses Pembentukan Jerawat515 Acne formation.jpg
By OpenStax College – Anatomy & Physiology, Connexions Web site. http://cnx.org/content/col11496/1.6/, Jun 19, 2013., CC BY 3.0, Link

Jerawat pada umumnya terjadi ketika kelenjar di kulit yang disebut kelenjar sebaceous mulai membentuk minyak lengket yang disebut sebum.

 

Kelenjar ini dipengaruhi oleh hormon yang menjadi aktif pada masa pubertas, itulah sebabnya jerawat paling sering terjadi pada masa remaja, ketika hormon ini diproduksi secara melimpah.

 

Minyak yang dibentuk oleh kelenjar sebaceous berperan mengumpulkan sel-sel kulit mati, mencegahnya terkelupas.

 

Ketika sel-sel ini mati, mereka menciptakan lingkungan yang sempurna bagi bakteri untuk tumbuh.

 

Ketika bakteri ini, yang disebut acne vulgaris, menjadi terlalu banyak, mereka akan berusaha meletus dari kulit, menyebabkan jerawat. Terkadang, ketika bakteri tumbuh, tubuh mengirim sel darah putih untuk melawan infeksi.

 

Reaksi alami ini dapat menyebabkan kista besar dan menyakitkan terbentuk di lapisan kulit yang lebih dalam.

 

Beberapa perubahan pola makan telah diusulkan untuk membantu mencegah jerawat. Saran itu bisa kontradiktif, dan banyak dari itu memiliki sedikit bukti ilmiah untuk mendukungnya.

 

Saran Diet Bebas Jerawat

Diet untuk cara menghilangkan jerawatAkne-jugend.jpg
By No machine-readable author provided. Ellywa assumed (based on copyright claims). – No machine-readable source provided. Own work assumed (based on copyright claims)., Public Domain, Link

Makanlah makanan rendah lemak. Konsumsi lemak tinggi telah disarankan untuk meningkatkan kadar hormon dalam tubuh yang menyebabkan cacat pada kulit.

Atau, makan makanan tinggi lemak.

 

Diet tinggi lemak, rendah karbohidrat, khususnya yang menghilangkan gula, dikatakan mengurangi peradangan dan lonjakan hormon yang menyebabkan jerawat.

 

Makanlah makanan vegan karena pola makan nabati telah dikaitkan dengan prevalensi jerawat yang lebih rendah.

 

Hindari produk susu seperti susu, keju, dan es krim. Penjelasan yang menghubungkan susu dengan jerawat berimplikasi pada tingginya kandungan gula atau tingginya hormon dari sapi, yang keduanya dapat memicu peradangan.

 

Hindari produk kacang. Produk kacang ditemukan menyebabkan jerawat dalam sebuah penelitian pada 500 remaja.

 

Hindari makanan yang digoreng atau berminyak.

 

Hindari makanan olahan dan junk food karena diet gaya Barat telah disarankan untuk meningkatkan risiko.

 

Batasi asupan garam, terutama garam dapur atau garam beryodium. Banyak orang dengan jerawat mengalami peningkatan kadar yodium, ditemukan dalam garam meja, dalam aliran darah mereka selama jerawat meradang.

 

Minumlah teh hijau dan makan lebih banyak sayuran hijau, beri, ikan, biji rami, probiotik, dan seng.

 

Konsumsi 0,71-1,1 ons. (20–30 g) serat setiap hari. Serat membantu menjaga usus besar tetap bersih dan para pendukung gagasan diet ini menyarankan untuk menghilangkan racun dari tubuh sebelum mencapai kulit.

 

Cara Menghilangkan Jerawat dengan Vitamin

Vitamin dan mineral lain yang diusulkan untuk membersihkan jerawat termasuk vitamin A, D, E, dan B; selenium; seng; asam lemak omega-3; yodium; dan kromium.

 

Vitamin D menjadi perhatian khusus sekarang; pada tahun 2016 para peneliti Korea menemukan bahwa pasien yang mengonsumsi suplemen vitamin D mengalami peningkatan yang signifikan pada kesembuhan jerawat mereka.

 

Asam lemak omega 3, ditemukan dalam ikan, juga tampaknya bekerja untuk mengurangi jerawat. Sebuah penelitian tahun 2014, juga dari Korea, menemukan bahwa pasien yang menggunakan suplemen minyak ikan melihat pengurangan yang signifikan dalam lesi peradangan jerawat.

 

Fungsi Diet Bebas Jerawat

Menghilangkan makanan tertentu dari diet dan meningkatkan jumlah vitamin dan mineral tertentu, jika kurang dari diet, dapat membantu mengurangi jumlah sebum yang diproduksi dan mencegah jerawat.

 

Namun, interaksi antara diet dan jerawat bukanlah hubungan sebab dan akibat yang sederhana — jika makanan berminyak dikonsumsi, minyak tidak menyebar ke kulit atau menyebabkannya berminyak.

 

Manfaat Diet Bebas Jerawat

Kebiasaan seperti membatasi natrium dan makanan olahan dan meningkatkan asupan biji-bijian, sayuran, dan serat sejalan dengan rekomendasi diet dan mendukung kesehatan secara keseluruhan.

 

Menghilangkan seluruh kelompok makanan berpotensi menyebabkan kekurangan vitamin atau mineral.

 

Orang-orang yang tertarik pada diet jerawat harus berkonsultasi dengan dokter atau ahli diet terdaftar sebelum memulai diet.

 

Hal-Hal yang Menjadi Perhatian

Diet bebas jerawat, seperti semua pengobatan jerawat dan cara menghilangkan jerawat lainnya, membutuhkan waktu untuk menunjukkan keberhasilan.

 

Beberapa orang yang menerapkan diet indeks glikemik rendah melaporkan mendapatkan manfaat setelah 10 hingga 12 minggu.

 

Jika diet bebas, merupakan salah satu cara menghilangkan jerawat, kekambuhan jerawat dapat terjadi karena konsumsi makan gula atau makanan bertepung.

 

Beberapa diet bebas jerawat menyarankan suplementasi seng atau vitamin A.

 

Setiap orang harus selalu berkonsultasi dengan dokter mereka sebelum mengonsumsi suplemen atau obat lain.

 

Suplemen seng dapat menyebabkan sakit perut, dan penulis rencana diet jerawat merekomendasikan tidak lebih dari 30 mg seng per hari untuk menghindari efek samping ini.

 

Menghindari produk susu dapat membatasi jumlah kalsium yang dikonsumsi. Suplemen kalsium mungkin diperlukan untuk memastikan bahwa kebutuhan kalsium harian terpenuhi.

 

Suplemen makanan berpotensi berinteraksi dengan obat yang diresepkan untuk jerawat. Beberapa obat jerawat mengandung retinol, suatu bentuk vitamin A.

 

Mengonsumsi suplemen vitamin A dengan retinol dapat menyebabkan penumpukan vitamin A yang berbahaya dalam tubuh.

 

Wanita yang sedang hamil atau mereka yang hamil mungkin tidak boleh mengonsumsi suplemen vitamin A atau obat-obatan yang mengandung vitamin A, karena jumlah berlebihan vitamin A dapat menyebabkan cacat lahir.

 

Wanita tidak boleh minum obat jerawat selama kehamilan karena hal itu menyebabkan cacat lahir; wanita yang minum obat ini harus sangat berhati-hati untuk tidak hamil.

 

Risiko Diet Bebas Jerawat

Ada beberapa risiko yang terkait dengan diet bebas jerawat. Sebagian besar berhubungan dengan mengonsumsi suplemen makanan.

 

Seng dapat mencegah tubuh menyerap cukup tembaga. Untuk menghindari hal ini, Anda harus menghindari penggunaan dosis tinggi.

 

Vitamin A adalah vitamin yang larut dalam lemak. Oleh karena itu, kelebihan vitamin A disimpan dalam tubuh daripada dibuang melalui urine.

 

Banyak obat jerawat mengandung bentuk vitamin A pekat, tetapi terlalu banyak vitamin A bisa beracun.

 

Konsultasikan dengan dokter sebelum mengonsumsi suplemen vitamin A.

 

Penelitian dan Bukti Ilmiah Diet Bebas Jerawat Sebagai Cara Menghilangkan Jerawat

Benarkah diet bebas jerawat merupakan salah satu cara menghilangkan jerawat?

 

Faktanya, Belum ada konsensus yang dicapai tentang apakah diet berperan atau menyebabkan atau mencegah jerawat.

Banyak dokter kulit tidak percaya bahwa diet memiliki efek signifikan pada jerawat.

 

Penelitian awal tentang diet dan jerawat berfokus pada makanan tertentu yang diyakini memicu timbulnya jerawat.

 

Sebagian besar penelitian ini tidak menemukan bukti bahwa makanan individu menyebabkan jerawat.

 

Namun, penelitian terbaru adalah menemukan hubungan antara diet dan jerawat, terutama antara jerawat dan makanan dengan indeks glikemik tinggi.

 

Teori dengan dukungan terkuat adalah bahwa makanan yang tinggi pada indeks glikemik berkontribusi pada jerawat, membuat jerawat yang ada menjadi lebih buruk.

 

Penelitian telah menunjukkan bahwa setengah dari pasien jerawat yang diuji memiliki kadar glukosa abnormal, dan dalam penelitian lain, 80% wanita pramenstruasi dengan jerawat memiliki metabolisme glukosa abnormal.

 

Data ini, dan lainnya yang menunjukkan diet tinggi karbohidrat meningkatkan kadar testosteron dalam darah, telah menyebabkan rekomendasi untuk membatasi konsumsi karbohidrat olahan sebagai cara mengobati jerawat.

 

Sebuah penelitian di Amerika Serikat pada 2016 menemukan hubungan yang sama antara susu dan makanan glikemik tinggi dan jerawat remaja, seperti yang ditunjukkan oleh sebuah makalah 2017 dari Norwegia.

 

Penelitian tahun 2016 lainnya menemukan hubungan antara jerawat dan susu rendah lemak, tetapi tidak susu penuh lemak.

 

Sebuah penelitian tahun 2017 menemukan hubungan antara konsumsi karbohidrat tinggi dan jerawat pada orang dewasa di New York City.

Peran cokelat dalam menyebabkan jerawat telah ditinjau kembali dalam beberapa tahun terakhir. Sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2016 menemukan bahwa remaja pria yang makan cokelat setiap hari selama empat minggu memiliki jerawat yang lebih buruk secara signifikan pada akhir periode penelitian, meskipun peneliti ragu-ragu untuk menyimpulkan bahwa perubahan pola makan menyebabkan jerawat.

 

Sebuah penelitian di Polandia tahun 2016 mengaitkan susu dan cokelat dengan jerawat, dan menyimpulkan bahwa bukti hubungan antara diet dan jerawat sangat menarik.

 

Beberapa penelitian telah membandingkan hasil suplementasi seng oral dengan terapi antibiotik oral untuk mengatasi jerawat dan menemukan seng hampir sama efektifnya dengan antibiotik tetrasiklin. Peneliti lainnya telah menemukan efek suplemen pada jerawat tidak dapat disimpulkan.

 

Referensi

Buku

  1. Grigore, Adina. Skin Cleanse: The Simple, All-Natural Program for Clear, Calm, Happy Skin. New York: Harper, 2015.

 

  1. Logan, Alan C., and Valori Treloar. The Clear Skin Diet. Nashville: Cumberland House, 2007.

 

  1. Nelson, Nina, and Randa Nelson. The Clear Skin Diet: The Six-Week Program for Beautiful Skin. New York: Hachette, 2018.

 

Jurnal

  1. Bae, Yoon Soo, Nikki D. Hill, Yuval Bibi, et al. “Innovative Uses for Zinc in Dermatology.” Dermatologic Clinics 28, no. 3 (2010): 587–97.

 

  1. Bowe, Whitney P., Smita S. Joshi, and Alan R. Shalita. “Diet and Acne.” Journal of the American Academy of Dermatology 63, no. 1 (2010): 124–41.

 

  1. Burris, Jennifer, William Rietkerk, Kathleen Woolf, et al. “Acne: The Role of Medical Nutrition Therapy.” Journal of the Academy of Nutrition and Dietetics 113, no. 3 (March 2013): 416–30.

 

  1. Campbell, Christine E., and Beverly I. Strassmann. “The Blemishes of Modern Society? Acne Prevalence in the Dogon of Mali.” Evolution, Medicine, and Public Health 2016, no. 1 (October 2, 2016): 325–37.

 

  1. Caperton, C., S. Block, M. Viera, et al. “Double-Blind, Placebo-Controlled Study Assessing the Effects of Chocolate Consumption in Subjects with a History Of Acne Vulgaris.” Journal of Clinical and Aesthetic Dermatology 7, no. 5 (May 2014): 19–23.

 

Website

  1. Butler, Natalie. “Anti-AcneDiet” Healthline. https://www.healthline.com/health/anti-acne-diet(accessed May 5, 2018).
  2. Kern, Dan. “Diet and Acne” orghttps://www.acne.org/diet.html (accessed May 5, 2018).
  3. Spritzler, Franziska. “Can Keto or Low-Carb Diets Cure Acne?” Diet Doctor.https://www.dietdoctor.com/low-carb/benefits/acne(accessed May 5, 2018).
Berikan Komentar Di Sini