Featured Image Alergi 101

Alergi 101: Mengenal Segala Jenis Alergi

Alergi adalah respons berlebihan (hipersensitif) sistem kekebalan tubuh terhadap zat asing yang tidak berbahaya yang disebut alergen. Kondisi ini merupakan gangguan medis dan masalah kesehatan paling umum pada anak-anak. Kondisi ini memengaruhi hingga 30% orang dewasa dan hingga 40% anak-anak, dan pada umumnya lebih dari separuh populasi negara positif mengidap satu atau lebih alergen. Kondisi ini juga penyebab utama keenam penyakit kronis dan alasan paling sering anak tidak datang ke sekolah.

Alergi
Urtikaria sebagai salah satu Alergi (Sumber:By James Heilman, MDOwn work, CC BY-SA 3.0, Link)

 

Data-Data Terkait Kejadian Alergi

  • Hingga 50 juta orang Amerika menderita alergi musiman, terutama rinitis alergi musiman atau demam hay.
  • Alergi serbuk sari umumnya berkembang antara usia 6 dan 13 tahun.
  • Sekitar 15 juta orang Amerika memiliki alergi makanan, termasuk sekitar 8% anak balita dan 4% orang dewasa.
  • Insiden alergi makanan telah meningkat secara signifikan dalam beberapa dekade terakhir.
  • Kacang adalah alergi makanan yang paling umum dan yang paling parah, diikuti dengan makanan laut.
  • Alergi makanan mencakup sekitar 200.000 kunjungan ruang gawat darurat Amerika serikat setiap tahun dan hampir 10.000 rawat inap.
  • Alergi merupakan 5% -10% dari semua reaksi obat yang merugikan, dengan reaksi kulit yang paling umum.
  • Sekitar seperlima dari semua anak alergi terhadap beberapa jenis obat, seringkali penisilin, obat sulfa, atau aspirin.
  • Sekitar 15% orang dewasa memiliki reaksi alergi ringan dan terlokalisasi terhadap gigitan dan sengatan serangga, dan 3% alergi serius terhadap racun serangga, meskipun reaksi racun parah jarang terjadi pada anak-anak.
  • Urtikaria mempengaruhi hingga 20% orang di beberapa titik dalam kehidupan mereka.
  • Sekitar 8,8 juta anak-anak Amerika menderita alergi kulit, yang paling umum pada anak-anak berusia empat tahun ke bawah dan pada anak-anak Afrika-Amerika.
  • Dermatitis kontak alergi adalah kondisi kulit yang paling umum pada anak di bawah 11 tahun dan telah meningkat secara signifikan di antara anak-anak dalam beberapa dekade terakhir.
  • Dermatitis kontak juga merupakan salah satu penyakit kulit yang paling umum pada orang dewasa, serta penyakit akibat kerja yang paling umum.
  • Alergi lateks memengaruhi 1%-6% populasi, termasuk 8%-12% dari petugas kesehatan.
  • Asma, yang dapat dipicu oleh banyak alergen yang berbeda
  • Anafilaksis adalah reaksi alergi yang mengancam jiwa terhadap makanan, sengatan serangga, dan terutama obat-obatan.
  • Insiden alergi dan asma meningkat di negara-negara industri sekitar 5% setiap tahun, dengan hingga setengahnya meningkat pada anak-anak.

 

Faktor Risiko Alergi

Meskipun alergi spesifik tidak diwariskan, kecenderungan bawaan untuk mengembangkan alergi adalah satu-satunya faktor risiko yang paling penting.

  • Seorang anak memiliki 10% -20% risiko mengembangkan reaksi hipersensitivitas jika tidak ada orang tua yang memiliki riwayat yang sama
  • Seorang anak dengan satu orang tua dengan riwayat reaksi hipersensitivitas memiliki risiko 30%-50%
  • Kemungkinan anak mengalami kondisi ini akan meningkat hingga 40%-75% jika kedua orang tua memiliki riwayat alergi

 

Paparan berulang terhadap alergen tertentu atau paparan yang lama terhadap alergen kuat merupakan faktor risiko spesifik. Faktor risiko lain pada anak termasuk:

  • berat badan lahir rendah
  • dilahirkan selama musim serbuk sari tinggi
  • tidak mendapatkan ASI ekslusif
  • paparan asap tembakau
  • pajanan terhadap hewan peliharaan

 

Penyebab dan Gejala Alergi

Jalur Proses Terjadinya Alergi
Jalur Proses Terjadinya Alergi (Sumber:By SariSabban Sabban, Sari (2011) Development of an in vitro model system for studying the interaction of Equus caballus IgE with its high- affinity FcεRI receptor (PhD thesis), The University of Sheffield, CC BY-SA 3.0, Link)

 

Predisposisi genetik terhadap reaksi hipersensitivitas setelah terpapar antigen spesifik disebut atopi.

 

Setelah lahir, interaksi hereditas dan lingkungan menyebabkan sistem kekebalan menjadi rawan non-alergi (TH1) atau rawan alergi (TH2).

 

Sel-sel TH1 adalah sel T-helper yang melawan bakteri dan virus dan melindungi dari alergi.

 

Sel T-helper TH2 melawan infeksi parasit dan meningkatkan produksi IgE berlebihan, meningkatkan kemungkinan alergi.

 

Imunitas TH2 jauh lebih mungkin untuk diaktifkan pada anak-anak dengan riwayat alergi keluarga.

 

Namun, anak-anak tidak selalu peka terhadap alergen yang sama dengan orang tua mereka; mereka mungkin hanya mewarisi kecenderungan untuk menghasilkan lebih banyak IgE.

 

Mereka juga harus terpapar alergen spesifik yang rentan secara genetik dan, mungkin, pada tingkat ambang batas dan lamanya pemaparan terhadap alergen.

Tingkat IgE yang tinggi meningkatkan kemungkinan sensitivitas terhadap beberapa alergen.

 

Anak-anak dengan mutasi gen yang mengganggu fungsi enzim yang disebut A20 lebih mungkin untuk mengembangkan alergi dan asma, dan A20 telah ditemukan kurang aktif di paru-paru orang dewasa dengan asma.

 

Video singkat terkait dengan alergi dapat dilihat pada halaman berikut.

Penyebab kondisi hipersensitivitas mengancam jiwa (Anafilaksis)

anafilaksis
Gejala Anafilaksis (Sumber: Mikael Häggström [CC0], via Wikimedia Commons)
Anafilaksis adalah reaksi hipersensitivitas yang dimediasi IgE yang ditimbulkan oleh mediator yang dilepaskan oleh sel mast dalam jaringan dan oleh basofil dalam darah.

 

Mediator ini dapat menyebabkan penyempitan jalan napas, penurunan tekanan darah, pembengkakan jaringan yang luas, kelainan irama jantung, dan kadang-kadang kehilangan kesadaran.

 

Gejala anafilaksis lainnya mungkin termasuk pusing, lemah, kejang, batuk, kemerahan, atau kram.

 

Gejala dapat dimulai segera setelah paparan alergen dan biasanya mencapai keparahan puncak dalam 5-30 menit.

 

Atopi telah meningkat secara signifikan di Amerika Serikat selama setengah abad terakhir, karena alasan yang tidak dipahami dengan baik.

 

Alergen lingkungan mungkin telah meningkat, dan faktor-faktor pelindung mungkin telah hilang dari lingkungan.

 

Sebagai contoh, ada bukti yang menunjukkan bahwa peningkatan kebersihan pribadi dan perjuangan dunia melawan penyakit menular dapat mengganggu fungsi sistem kekebalan tubuh.

 

Hipotesis kebersihan yang disebut berteori bahwa kurangnya paparan kuman dan antigen lain di awal kehidupan meningkatkan alergi anak-anak.

 

Perubahan iklim dan perubahan yang menyertai dalam pola vegetasi dan peningkatan produksi serbuk sari juga bisa menjadi faktor yang mempengaruhi.

 

Alergen di Udara

Alergen di udara
Alergen di udara (sumber: pexels.com)

Alergen yang ditularkan melalui udara adalah:

  • serbuk sari tanaman
  • bulu binatang dan bulu
  • bagian tubuh dari tungau debu, yang selalu ada di rumah
  • debu rumah tangga
  • spora jamur
  • kecoak
  • bulu
  • asap rokok
  • bahan kimia
  • pelarut
  • pembersih
Baca Juga!  CURRENT Practice Guidelines in Primary Care 2016

 

Serbuk sari dapat menyebabkan rinitis alergi musiman dan kronis.

 

Rinitis musiman terjadi pada waktu yang sama setiap tahun dan disebabkan oleh serbuk sari dari tanaman tertentu, terutama rumput dan pohon di musim semi dan ragweed di akhir musim panas dan gugur.

 

Gejala cenderung memburuk saat musim berlangsung dan sistem kekebalan menjadi peka terhadap antigen tertentu dan menghasilkan respons yang lebih cepat dan lebih kuat.

 

Rinitis alergi kronis atau tahunan dapat disebabkan oleh tungau debu, bulu binatang, kecoak, dan/atau spora jamur.

Alergen di udara menyebabkan reaksi hipersensitivitas langsung di saluran udara bagian atas dan mata.

 

Gejalanya meliputi bersin, pilek, hidung tersumbat, dan tenggorokan gatal atau teriritasi karena tetesan postnasal.

 

Peradangan pada selaput tipis (konjungtiva) yang menutupi mata menyebabkan kemerahan, iritasi, dan meningkatnya robekan konjungtivitis alergi.

 

Asma adalah gangguan pernapasan kronis dan reversibel yang disebabkan oleh obstruksi dan pembengkakan saluran udara.

 

Gejala asma termasuk batuk, mengi, sesak napas, sesak dada, kelelahan, dan kecemasan.

 

Asma dapat dipicu oleh alergen seperti serbuk sari, bulu binatang, debu, bagian kecoa, dan makanan tertentu, serta oleh iritan non-alergen.

 

Alergi Makanan

Alergi Makanan
Makanan Penyebab Alergi (David Castor (dcastor) [CC BY-SA 3.0], via Wikimedia Commons)
Kondisi ini paling umum terjadi pada anak kecil, dan juga dapat berlanjut hingga dewasa. Alergen makanan umum adalah:

  • susu sapi
  • telur
  • biji-bijian seperti gandum atau jagung
  • kacang-kacangan, terutama kacang tanah, kacang kenari, dan kacang Brazil
  • ikan, moluska, dan kerang
  • kedelai
  • beberapa buah, terutama buah berbiji mentah
  • beberapa sayuran, terutama tomat atau kacang-kacangan seperti kacang polong atau kacang-kacangan
  • cokelat
  • rempah-rempah tertentu
  • bahan aditif dan pengawet makanan

 

Sebagian besar kondisi ini dimediasi oleh IgE, yang dihasilkan dari paparan kulit atau saluran pencernaan terhadap alergen dalam makanan.

 

Perbedaan dengan intoleransi makanan

Sebagian kecil dari kondisi ini dimediasi sel-T. Alergi makanan berbeda dari intoleransi makanan.

 

Misalnya, alergi susu disebabkan oleh sensitivitas terhadap alergen (seringkali protein laktalbumin) dalam susu.

 

Sebaliknya, orang yang kekurangan enzim laktase memiliki intoleransi laktosa. Suatu ketidakmampuan untuk mencerna salah satu gula dalam susu.

 

Perbedaan dengan intoleransi gluten

Demikian juga, alergi biji-bijian berbeda dari intoleransi gluten, yang mengiritasi saluran pencernaan, dan penyakit celiac, yang merupakan kelainan autoimun yang diturunkan yang disebabkan oleh gluten dalam gandum, barley, dan gandum hitam.

 

Gejala Alergi Makanan

Gejala kondisi ini tergantung pada jaringan yang paling sensitif terhadap alergen dan apakah alergen telah menyebar secara sistemik melalui sistem peredaran darah.

 

Alergen makanan dapat menyebabkan reaksi hipersensitivitas langsung yang meliputi gatal, bengkak, dan/atau ruam mata, bibir, mulut, dan tenggorokan.

 

Kondisi ini juga dapat menyebabkan gejala pernapasan.

 

Pembengkakan dan iritasi pada lapisan usus dapat menyebabkan mual, muntah, kram, diare, dan gas.

 

Ketika alergen makanan memasuki aliran darah dari saluran pencernaan, mereka dapat menyebabkan gatal-gatal, dermatitis atopik, atau reaksi yang lebih parah seperti angioedema.

 

Beberapa alergen makanan dapat menyebabkan anafilaksis.

 

Reaksi terhadap kacang dan kacang-kacangan lainnya bisa sangat berbahaya sehingga banyak kantin sekolah membatasi atau melarangnya, karena bahkan mencium atau menyentuh kacang dapat menyebabkan reaksi alergi yang parah pada beberapa anak.

 

Alergi obat dan racun

Alergi obat
Ilustrasi Obat Penyebab Alergi (Sumber: pexels.com)

Alergen yang disuntikkan dari obat-obatan atau gigitan serangga dan sengatan dimasukkan langsung ke dalam sirkulasi di mana mereka dapat menyebabkan reaksi lokal, seperti pembengkakan dan iritasi di tempat suntikan, dan reaksi sistemik (sistemik), termasuk anafilaksis.

 

Penisilin dan antibiotik lain, vaksin flu, dan gamma globulin adalah obat yang sering menyebabkan reaksi alergi.

 

Serangga Penyebab Reaksi Hipersensitivitas

Serangga dan arthropoda lain yang gigitan dan sengatannya dapat menyebabkan berbagai reaksi alergi termasuk:

  • tawon dan lebah
  • nyamuk
  • kutu
  • semut api
  • tomcat

 

Gejala reaksi hipersensitivitas racun serangga meliputi:

  • gatal-gatal
  • mata gatal
  • batuk kering
  • penyempitan tenggorokan dan sesak napas
  • mual
  • pusing
  • sakit perut

 

Alergi kulit

Ada tiga jenis utama reaksi hipersensitivitas pada kulit, yaitu:

  1. dermatitis atopik atau eksim
  2. gatal-gatal atau biduran (urtikaria)
  3. dermatitis kontak

 

Dermatitis Atopik

dermatitis atopik
Dermatitis atopik (sumber: The original uploader was Eisfelder at German Wikipedia. [CC BY-SA 3.0], via Wikimedia Commons)
Dermatitis atopik atau eksim adalah reaksi kulit terhadap alergen yang masuk melalui kulit, saluran udara, atau saluran pencernaan.

 

Eksim sering terjadi pada bayi dan anak-anak dengan riwayat keluarga alergi dan biasanya tumbuh terlalu besar pada usia enam tahun.

 

Biasanya terjadi dalam siklus, dimulai dengan kulit kering, gatal yang menjadi meradang ketika digaruk, diikuti oleh luka yang kemudian mengeras.

 

Pada tahap kronis, kulit yang terkena menjadi menebal, kasar, dan bersisik.

 

Eksim paling sering terjadi pada pipi, telinga, leher, dan lipatan dalam siku dan lutut, tetapi juga dapat mempengaruhi bagian tubuh lainnya.

 

Lebih dari setengah anak-anak dengan dermatitis atopik juga menderita asma.

 

Biduran (urtikaria)

Biduran adalah reaksi kulit sistemik yang ditandai dengan bercak-bercak yang terangkat, merah, gatal dengan berbagai ukuran di mana saja di tubuh, tetapi terutama pada perut, dada, lengan, tangan, dan wajah.

 

Seluruh tubuh atau reaksi sistemik dapat terjadi dengan semua jenis alergen tetapi lebih umum terjadi setelah konsumsi atau injeksi makanan atau obat.

 

Angioedema adalah reaksi yang lebih dalam, lebih luas, dan menyakitkan, di mana akumulasi cairan dapat menyebabkan pembengkakan berulang pada kulit, kelopak mata, bibir, selaput lendir, alat kelamin, otak, dan organ lainnya.

 

Namun, angioedema paling sering terjadi pada ekstremitas, jari tangan, jari kaki, dan bagian kepala, leher, dan wajah.

 

Gatal-gatal dan angioedema biasanya merupakan kondisi akut, meskipun kadang-kadang dapat bertahan selama berminggu-minggu.

 

Dermatitis Kontak

Dermatitis kontak memiliki gejala dimulai dengan kuli memerah, gatal, dan melepuh karena kontak kulit dengan alergen.

 

Dermatitis kontak kadang-kadang memiliki pola pengidentifikasian, seperti garis anting-anting atau sarung tangan lateks.

 

Sekitar 3.000 zat yang berbeda dikenal sebagai alergen kontak, termasuk:

  • racun ivy, oak, sumac, dan tanaman lainnya — alergen kulit yang paling umum
  • nikel, paduan nikel, dan logam lainnya
  • bahan kimia, termasuk pewarna
  • kosmetik dan deodoran
  • getah
  • kecoak dan tungau debu
  • makanan tertentu

 

Diagnosis Alergi

Pemeriksaan

Kondisi ini sering dapat didiagnosis dengan riwayat medis yang cermat yang menghubungkan timbulnya gejala dengan paparan terhadap alergen yang dicurigai, serta riwayat alergi keluarga.

Baca Juga!  Kafein: Haruskah Anda Mengonsumsi Kafein?

 

Pemeriksaan Penunjang

Tes Alergi
Tes Tusuk Kulit Untuk Penilaian Alergi (Sumber: National Institutes of Health (NIH) [Public domain], via Wikimedia Commons)
Tes alergi dapat mengidentifikasi alergen potensial, tetapi hasilnya harus didukung oleh bukti respons alergi.

 

Tes tusuk atau gores kulit dengan dosis kecil dari ekstrak alergen yang dicurigai ke dalam kulit, biasanya di bagian belakang, lengan, atau paha atas.

 

Tes kulit intradermal menyuntikkan alergen ke lapisan luar kulit.

 

Tes intradermal lebih sensitif dan menggunakan jumlah alergen yang lebih sedikit, sehingga dapat digunakan dengan alergen yang berpotensi fatal seperti antibiotik.

 

Reaksi biasanya dievaluasi sekitar 20 menit setelah paparan.

 

Alergen dapat menghasilkan respons imun dan  ruam (flare) imun klasik: lesi kulit dengan area yang terangkat, putih, dan dapat dikompresi, dikelilingi oleh ruam merah.

 

Reaksi kulit yang positif akan terjadi bahkan jika alergen biasanya ditemui di saluran udara atau saluran pencernaan.

 

Pengujian kulit dapat menghasilkan positif palsu dan, kadang-kadang, reaksi alergi yang serius.

 

Jenis-jenis tes alergi lainnya

Ada berbagai tes alergi lainnya.

  • Tes tempel digunakan untuk mendiagnosis dermatitis kontak. Sejumlah kecil alergen potensial ditempatkan pada kulit dan ditutupi dengan perban. Reaksi positif adalah ruam yang muncul dalam 48 jam.
  • Tes provokasi dilakukan dengan pemberian alergen melalui rute normal dalam kondisi yang terkendali secara medis. Sebagai contoh, alergen makanan yang dicurigai dapat dicerna dalam kapsul setelah tidak ada paparan atau pantang mengonsumsi alergen yang dicurigai selama dua minggu atau lebih. Hasilnya dibandingkan dengan respons terhadap konsumsi plasebo. Tes provokasi tidak pernah digunakan ketika ada kemungkinan anafilaksis.
  • Total IgE dalam serum darah dapat diukur; Namun, ada tumpang tindih yang cukup dalam kadar serum IgE di antara orang dengan dan tanpa alergi. Kondisi non-alergi, termasuk merokok, HIV/AIDS, infeksi parasit, dan IgE myeloma, dapat meningkatkan kadar IgE.
  • IgE spesifik alergen dapat diukur dengan menginkubasi serum pasien dengan alergen yang dicurigai dengan dukungan padat. Uji radioallergosorbent (RAST), multiple radioallergosorbent test (MAST), dan radioimmunosorbent test (RIST) menggunakan antibodi anti-IgE radioaktif untuk mendeteksi ikatan. Uji immunosorbent terkait enzim (ELISA) menggunakan antibodi anti-IgE terkait dengan enzim. CAP-RAST mengukur jumlah IgE dalam darah yang spesifik untuk makanan tertentu.
  • Pengujian elektrodermal atau uji alergi akupuntur elektrik menerapkan potensi listrik pada kulit dan mengukur perubahan resistensi listrik setelah terpapar alergen yang dicurigai.

 

Pengobatan Alergi

Pengobatan alergi yang paling efektif adalah menghindari alergen tertentu.

 

Walaupun ini biasanya dilakukan dengan alergen makanan, bisa jadi sulit untuk menghindari jenis alergen lain.

 

Imunoterapi atau suntikan alergen atau desensitisasi dapat mengubah keseimbangan jenis antibodi dalam tubuh.

 

Pengobatan ini digunakan ketika alergen tidak dapat dihindari, dan obat-obatan tidak dapat menghilangkan gejala.

 

Ekstrak alergen disuntikkan ke kulit dalam jumlah yang meningkat secara bertahap selama beberapa minggu, bulan, atau tahun, dengan suntikan penguat sesekali.

 

Jumlah alergen terlalu kecil untuk memicu respons alergi, meskipun pasien dipantau secara ketat setelah setiap suntikan karena risiko kecil anafilaksis.

 

Lebih dari 1.200 ekstrak alergen telah disetujui untuk imunoterapi.

 

Imunoterapi paling efektif untuk rinitis alergi dan racun serangga.

 

Beberapa ahli merekomendasikan imunoterapi pencegahan untuk anak-anak yang memiliki reaksi parah terhadap sengatan serangga.

 

Namun, imunoterapi mungkin memerlukan pengobatan selama beberapa tahun untuk manfaat penuh, dan sekitar satu dari lima pasien tidak merespons sama sekali.

 

Imunoterapi biasanya tidak efektif untuk bulu, makanan, atau alergi obat atau untuk eksim atau biduran.

 

Obat

Ada banyak obat bebas dan resep untuk mengobati reaksi hipersensitivitas secara langsung.

 

Sebagian besar bekerja dengan mengganggu aktivitas histamin.

 

Obat yang lain menangkal efek histamin dengan menstimulasi sistem lain atau dengan mengurangi respons imun secara umum.

 

Obat-obatan tersedia dalam bentuk pil, cairan, semprotan hidung, obat tetes mata, dan krim kulit.

 

Obat yang tepat tergantung pada gejala dan kesehatan keseluruhan pasien. Seorang dokter dapat merekomendasikan mencoba berbagai obat untuk menentukan mana yang paling efektif dengan efek samping paling sedikit.

 

Antihistamin/dekongestan

Antihistamin dan dekongestan adalah pengobatan paling umum untuk alergi, termasuk rinitis, ruam, dan gatal-gatal.

 

Antihistamin

Antihistamin memblokir reseptor histamin, sehingga mengurangi efek histamin yang dilepaskan oleh sel mast.

 

Obat ini dapat digunakan setelah gejala muncul, meskipun mereka mungkin lebih efektif ketika digunakan secara preventif, sebelum gejala muncul.

 

Antihistamin membantu mengurangi bersin, gatal, dan pilek (rinore).

 

Obat tetes mata resep mengandung antihistamin yang dapat mengurangi gejala mata alergi.

 

Antihistamin generasi pertama meliputi diphenhydramine (Benadryl dan obat generik), chlorpheniramine (Chlor-trimeton dan obat generik), brompheniramine, dan clemastine.

 

Mengantuk bisa menjadi efek samping utama dari obat generasi pertama.

 

Obat ini juga dapat menyebabkan pusing, mulut kering, takikardia, penglihatan kabur, sembelit, dan ambang batas kejang yang lebih rendah.

 

Antihistamin generasi baru yang tidak menyebabkan kantuk atau melewati sawar darah-otak termasuk:

  • loratadine
  • setirizin
  • fexofenadine
  • desloratadine
  • azelastine

 

Dekongestan

Dekongestan menyempitkan pembuluh darah di mukosa nasofaring dan sinus, mengurangi pembengkakan dan mengurangi hidung tersumbat dan sinus.

 

Obat ini tersedia sebagai persiapan sistemik oral dan semprotan hidung.

 

Dekongestan adalah stimulan dan dapat menyebabkan peningkatan detak jantung dan tekanan darah, sakit kepala, insomnia, agitasi, dan kesulitan mengosongkan kandung kemih.

 

Penggunaan dekongestan hidung selama lebih dari tiga hari dapat berakibat pada hilangnya keefektifan dan peningkatan sumbatan di mana saluran hidung menjadi semakin membengkak.

 

Pengubah sistem kekebalan tubuh

Cromolyn sodium adalah stabilisator sel mast nonsteroid yang mencegah pelepasan granula sel mast yang mengandung histamin dan bahan kimia lainnya.

 

Obat ini dapat dimulai beberapa minggu sebelum dimulainya musim alergi sebagai pengobatan pencegahan.

 

Obat ini juga dapat digunakan untuk pencegahan alergi sepanjang tahun.

 

Cromolyn sodium tersedia sebagai semprotan hidung untuk mengobati rinitis alergi dan dalam bentuk aerosol untuk asma.

 

Jenis-jenis obat alergi yang lebih baru termasuk:

  • pengubah IgE omalizumab yang mengganggu aksi sel mast
  • pengubah leukotrien atau antileukotrien termasuk zafirlukast, montelukast, dan zileuton (Zyflo) yang memblok kerja leukotrien (zat inflamasi yang dilepaskan oleh sistem kekebalan tubuh selama reaksi alergi)
  • salep topikal imunomodulator, termasuk pimecrolimus dan tacrolimus, yang mengganggu mekanisme sel yang menghasilkan respons inflamasi
  • ekstrak alergen untuk rinitis alergi, termasuk ekstrak serbuk sari rumput (Oralair dan Grastek), ekstrak serbuk sari ragweed (Ragwitek untuk orang dewasa saja), dan ekstrak tungau debu rumah (Odactra hanya untuk orang dewasa)
Baca Juga!  Kapan Waktu Tepat Mengkonsumsi Anti Hipertensi?

 

Kortikosteroid

Kortikosteroid membantu mencegah dan mengobati peradangan yang berhubungan dengan alergi dengan mengurangi perekrutan sel-sel inflamasi dan sintesis bahan kimia sistem kekebalan yang disebut sitokin.

 

Penelitian telah menunjukkan bahwa semprotan hidung steroid lebih efektif berdasarkan kebutuhan untuk alergi musiman daripada antihistamin.

 

Walaupun gatal-gatal dan angioedema biasanya diobati dengan antihistamin, kromolin, atau epinefrin, kasus-kasus yang sulit ditangani dapat diobati dengan kortikosteroid oral.

 

Kortikosteroid juga digunakan untuk mencegah dan mengendalikan serangan asma.

 

Kortikosteroid topikal mengurangi selaput lendir dan peradangan kulit dengan mengurangi jumlah cairan yang bergerak dari ruang pembuluh darah ke jaringan.

 

Krim kortikosteroid topikal efektif untuk dermatitis kontak, meskipun terlalu sering dapat menyebabkan kulit kering dan bersisik.

 

Kortikosteroid yang cukup kuat dapat diaplikasikan sebagai bungkus selama 24 jam.

 

Terapi kortikosteroid oral jangka pendek mungkin sesuai untuk dermatitis kontak akut. Efek samping biasanya ringan.

 

Bronkodilator

Karena reaksi alergi yang melibatkan paru-paru menyebabkan saluran udara atau saluran bronkial menyempit, bronkodilator yang mengendurkan otot polos untuk melebarkan saluran udara bisa sangat efektif untuk mengobati serangan asma. Bronkodilator meliputi:

  • epinefrin
  • Albuterol
  • pirbuterol
  • teofilin
  • stimulan adrenergik lainnya

 

Sebagian besar bronkodilator diberikan sebagai aerosol.

 

Teofilin biasanya diminum tetapi dapat diberikan secara intravena untuk serangan asma yang parah.

 

Bronkodilator sering diberikan melalui inhaler takaran terukur (MDI).

 

Keadaan darurat anafilaksis diobati dengan injeksi epinefrin, yang melemaskan otot dan membantu membuka saluran udara.

 

Orang yang rentan terhadap anafilaksis karena alergi makanan atau serangga sering membawa Epipen untuk injeksi epinefrin segera ke paha.

 

Pengobatan Alternatif

Berbagai pengobatan alternatif dapat membantu meringankan gejala alergi, tetapi ada sedikit bukti untuk efektivitasnya.

  • Pengobatan Tiongkok tradisional menggunakan obat kombinasi untuk mencegah dan mengobati rinitis alergi dan obat herbal, krim topikal, dan mencuci untuk ruam dan dermatitis atopik. Obat yang mengandung ephedra (ma huang) tidak boleh digunakan karena risiko kesehatan yang parah.
  • Berbagai obat homeopati disarankan untuk sumbatan hidung, sengatan serangga, gatal-gatal, dan ruam.
  • Akupunktur mungkin sama efektifnya dengan antihistamin untuk mengobati rinitis alergi dan memperkuat sistem kekebalan tubuh.
  • Vitamin antioksidan dan A, E, koenzim Q10, dan seng dapat meningkatkan fungsi sistem kekebalan tubuh normal tetapi tidak akan mengurangi alergi atau gejala alergi.
  • Echinacea spp. mungkin memiliki aktivitas anti-inflamasi dan dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh.
  • Astragalus membranaceus dapat membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh tetapi tidak akan mengurangi alergi atau gejala alergi.
  • Vitamin C memiliki aktivitas antihistamin dan dekongestif.
  • Ekstrak sengatan jelatang (Urtica dioica) dan anggur (Vitis vinifera) memiliki sifat antihistamin dan antiinflamasi.
  • Bioflavonoid hesperidin dan quercetin dapat membantu menstabilkan sel mast.
  • Suplemen makanan N-asetilsistein mungkin memiliki aktivitas dekongestif.
  • Licorice (Glycyrrhiza glabra) memiliki aktivitas anti-inflamasi seperti kortison untuk menghilangkan gejala alergi.
  • Kulit kepala Cina (Scutellaria baicalensis), khellin (Ammi visnaga), dan kulit kram (Viburnum opulus) memiliki aktivitas bronkodilatasi.

 

Solusi Pengobatan Rumahan

Obat yang paling penting untuk alergi adalah menghindari atau menghilangkan alergen, termasuk mengendalikan debu rumah tangga, menghilangkan binatang peliharaan dan barang-barang seperti bantal bulu, dan menghilangkan makanan alergen dari makanan.

 

Membilas saluran hidung dengan larutan garam (NaCl 0,9%) bisa seefektif dekongestan.

 

Eksim diobati dengan menjaga kulit dilumasi dengan lotion hypoallergenic dan sabun lembut.

 

Untuk kulit yang sangat kering dan sensitif, lotion Cetaphil dapat digunakan sebagai pembersih daripada sabun.

 

Kompres air dingin dan lotion kalamin dapat membantu mengurangi iritasi akibat dermatitis kontak.

 

Prosedur desensitisasi oral kadang-kadang digunakan untuk anak-anak yang alergi terhadap susu, telur, ikan, atau apel.

 

Anak-anak terpapar pada makanan alergi dalam jumlah yang dikontrol dengan hati-hati, sehingga membantu mereka mengembangkan toleransi.

 

Prognosa

Alergi dapat berubah seiring waktu: kadang-kadang membaik tetapi sering memburuk.

 

Dermatitis atopik bayi hampir selalu menghilang.

 

Anak-anak kecil seringkali tumbuh melampaui alergi makanan berbahaya terhadap susu, telur, gandum, dan kedelai, meskipun anak-anak yang mengembangkan alergi makanan setelah usia tiga tahun lebih kecil kemungkinannya untuk berkembang.

 

Alergi terhadap makanan seperti kacang pohon, ikan, dan makanan laut umumnya seumur hidup.

 

Lebih dari separuh anak-anak mengatasi asma, dan 10% lainnya membaik ke titik di mana mereka hanya mengalami serangan sesekali saat dewasa.

 

Namun, kehilangan alergi yang jelas paling sering disebabkan oleh berkurangnya paparan alergen atau meningkatnya toleransi terhadap gejala.

 

Alergi ragweed anak-anak dapat berkembang menjadi alergi debu dan serbuk sari sepanjang tahun.

 

Terkadang alergi hilang hanya untuk kembali bertahun-tahun kemudian. Sebagian besar gejala alergi dapat berhasil diobati dengan obat-obatan, tetapi obat-obatan biasanya tidak mencegah reaksi alergi di masa depan.

 

Namun, suntikan alergi dapat mengurangi gejala demam pada sekitar 85% pasien.

 

Referensi

Buku

  1. Allergies Sourcebook. 5th ed. Detroit: Omnigraphics, 2016.
  2. Bassett, Clifford W. The New Allergy Solution: Supercharge Resistance, Slash Medication, Stop Suffering. New York: Avery, 2017.
  3. Galland, Leo, and Jonathan Galland. The Allergy Solution: Unlock the Surprising, Hidden Truth About Why You Are Sick and How to Get Well. Carlsbad, CA: Hay House, 2016.
  4. Mindell, Earl, and Pamela Wartian Smith. What You Must Know About Allergy Relief: How to Overcome the Allergies You Have & Find the Hidden Allergies That Make You Sick. Garden City Park, NY: Square One, 2016.
  5. Pompa, Robin Nixon. Allergy-Free Kids: The Science-Based Approach to Preventing Food Allergies. New York: William Morrow, 2017.
  6. Schwartz, Mireille. When Your Child has Food Allergies: A Parent’s Guide to Managing It All, from the Everyday to the Extreme. New York: AMACOM, 2017.

 

Website

  1. American College of Allergy, Asthma & Immunology. “Allergic Reactions.”http://www.aaaai.org/conditions-and-treatments/library/at-a-glance/allergic-reactions
  2. American College of Allergy, Asthma & Immunology. “Allergy” February 18, 2016.http://acaai.org/news/facts-statistics/allergies.aspx 
  3. Asthma and AllergyFoundation of America. “Allergies.” September 2015.http://www.aafa.org/page/allergies.aspx⊂=15 .
  4. National Institute of Allergyand Infectious Diseases. “Food Allergy.” March 27, 2017.https://www.niaid.nih.gov/diseases-conditions/food-allergy 
  5. S. Food and Drug Administration. “AllergyRelief for Your Child.” For Consumers. June 1, 2017.https://www.fda.gov/forconsumers/consumerupdates/ucm273617.htm 
Berikan Komentar Di Sini